SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berburu hantu di langit dan menemukan apa yang membuat warnanya

Berburu hantu di langit dan menemukan apa yang membuat warnanya

Pada Juni 2019, para ilmuwan di Spanyol mencari hantu yang menghantui langit Mediterania. Gumpalan hijau ini, menari di atas petir merah jambu-merah, pada ketinggian yang sangat tinggi selama badai petir, baru ditemukan pada bulan Mei tahun itu. Apa itu? Satu-satunya cara untuk mengetahuinya adalah dengan mengambilnya.

Tapi ini akan menjadi tugas yang menjengkelkan. Hantu-hantu ini diberi nama yang tepat: mereka sulit dilihat dengan mata telanjang dan muncul hanya dalam sekejap puluhan mil di atas permukaan bumi.

“Melihat hantu sungguh sulit,” katanya. Maria Passas Faropeneliti di Institut Astrofisika di Andalusia, Spanyol.

Namun pada tanggal 21 September 2019, mereka akhirnya dapat menangkap salah satunya menggunakan kamera khusus: roh hijau yang berkedip di puncak pusaran petir fuchsia berbentuk ubur-ubur 50 mil di atas permukaan laut. Setelah mengurai berbagai panjang gelombang cahaya yang dipancarkan hantu, para ilmuwan mengungkap komposisi unsurnya.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada hari Selasa di jurnal Komunikasi AlamDr Passas-Faro dan rekan-rekannya mengungkapkan bahwa kulit zamrud pucat hantu itu sebagian berasal dari oksigen yang tereksitasi, mirip dengan cahaya hijau aurora borealis; Nitrogen juga berperan.

Namun penyumbang utamanya adalah unsur lain: besi. Ini merupakan kejutan karena logam tersebut akhirnya dikirim dari luar angkasa.

Pemahaman yang lebih baik tentang hantu dan entitas mirip petir lainnya dapat membantu para ilmuwan menjelaskan masalah kimia dan fisika yang sulit dipecahkan di atmosfer bagian atas bumi.

“Ada lapisan logam yang menari” di dalam dan di atas badai petir, kata Dr. Passas-Faro.

Hantu adalah sejenis peristiwa bercahaya sementara, atau TLE, yang pernah terjadi Ini pertama kali dijelaskan oleh para ilmuwan pada tahun 1989. Dapat mencakup TLE Penembakan pesawat biru Muncul dari awan badai petir, serta petir di udara atas berwarna merah terang yang dapat datang dalam berbagai bentuk, seperti wortel dan ubur-ubur, dan dikenal sebagai hantu.

READ  Peneliti UC Santa Cruz menyaksikan lubang hitam melahap bintang

Epilepsi lobus temporal “seperti kembang api,” kata Dr. Passas-Faro. Sedikit yang diketahui tentang mereka, terutama hantu tersebut, yang pertama kali terlihat di atas badai hantu di Oklahoma pada Mei 2019.

Untuk menangkap hantu mereka, timnya mengarahkan kamera spektroskopi – yang dapat menggunakan cahaya untuk memastikan kandungan kimia – ke atmosfer bagian atas dari lokasi pengamatan di Castellgalli, Spanyol. Yang bisa mereka lakukan hanyalah menunggu badai petir para goblin muncul, menyilangkan jari dan berharap setidaknya satu hantu akan sebentar dihiasi dengan hantu, dan mengarahkan kamera mereka ke tempat yang tepat.

Akhirnya, mereka menemukan seekor makhluk ubur-ubur sedang mengepakkan sayapnya.

“Ini hanya sebuah keberuntungan,” kata Dr. Passas-Faro.

Mesin ini sebagian besar ditenagai oleh besi luar angkasa, bukan oksigen atmosfer. Kamera juga mengungkap keberadaan nikel, natrium, dan silikon. Sup kimia kompleks yang menyebabkan hantu ini bahkan menambahkan semburat kuning-oranye pada cahaya hijaunya.

Semua elemen ini seringkali berasal dari mikrometeorit dan partikel debu luar angkasa yang tenggelam hampir terus menerus ke atmosfer bagian atas. Artinya, hantu secara efektif dapat dipandang sebagai pengunjung antarplanet.

Namun, beberapa peneliti mengatakan terlalu banyak kesimpulan tidak boleh diambil dari temuan studi baru ini.

“Peninggalan mineralnya memang menarik, tapi saya ingat ini hanya satu peristiwa,” katanya. Chris Vagaski, seorang peneliti di Universitas Wisconsin-Madison, tidak terlibat dalam penelitian baru ini. Untuk mengetahui apakah semua hantu tersebut adalah hantu bertenaga besi, dia menambahkan, “akan menyenangkan untuk melihat hasil dari beberapa hantu.”

Dia yakin perburuan hantu, dan TLE lainnya, akan terus berlanjut—terutama karena hantu-hantu ini pada dasarnya menipu.

“Sungguh luar biasa memikirkan bahwa ada lebih banyak hal yang terjadi selama badai petir daripada yang dapat Anda lihat atau dengar,” kata Dr. Vagaski.

READ  Ada detail menakjubkan yang mengintai di gambar terbaru Juno tentang Jupiter