SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Beri tahu saya vaksin apa yang Anda berikan dan saya akan memberi tahu Anda seberapa besar kemungkinan Anda pergi ke rumah sakit jika Anda terkena COVID – El Financiero

Jika Anda sudah divaksinasi COVID-19, penting untuk diketahui Efektivitas masing-masing biologis, yang dihitung dengan mengukur perlindungan kekebalan obat ini untuk menghindari infeksi di masa depan, risiko kematian dan risiko rawat inap setelah aplikasi antigen.

Berikut kami sajikan daftar vaksin melawan COVID dan Kemungkinan Anda akan berakhir di rumah sakit setelah menerapkannya:

Pfizer-Biwantech

dua studi untuk Kesehatan Masyarakat Inggris, yang masih dalam peninjauan, melaporkan kemanjuran 88 persen vaksin ini terhadap infeksi tanpa gejala dan 96% terhadap rawat inap Karena variabel delta. Dengan penerapan antigen ini ada Hanya peluang 4 persen Anda berakhir di rumah sakit jika terkena SARS-Cov-2.


Satu belajar diterbitkan oleh perusahaan obat menunjukkan bahwa dosis ketiga vaksinnya melawan COVID-19 menghasilkan tingkat antibodi terhadapnya variabel delta Lima kali lebih tinggi pada orang berusia 18-55, dan lebih dari 11 kali lebih tinggi pada orang berusia 65-85, dibandingkan dengan tingkat setelah dosis kedua.

Jansen

Vaksin dosis tunggal ini menunjukkan efektivitas keseluruhan antara 66,3 persen dan 72 persen. Dalam hal pencegahan kasus serius COVID-19, sudah 80 persen efektif. Jika Anda menerapkan vaksin ini Anda memiliki peluang 20% ​​untuk dirawat di rumah sakit dalam keadaan sakit.

saya setuju dengan kamu Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC)Tidak ada orang dengan COVID-19, setidaknya empat minggu setelah menerima vaksin Janssen COVID-19, harus menjadi kasus yang berjasa di rumah sakit.

Dosis tunggal vaksin Johnson & Johnson Antibodi penetral dihasilkan melawan serangkaian Varian SARS-CoV-2 yang mengkhawatirkan seperti delta.


AstraZeneca

Dua penyelidikan baru-baru ini, masih dalam peninjauan, menunjukkan bahwa dua dosis vaksin ini 60% efektif melawan infeksi simtomatik dan 93 persen terhadap rawat inap yang disebabkan oleh varian delta. Orang dengan tipe biologis ini hanya memiliki satu 7% risiko bahwa mereka akan berakhir di rumah sakit.

READ  Sekretaris Jenderal Organisasi Negara-negara Amerika diuji untuk Covid setelah bertemu dengan Silvano Aureoles

Selain itu, dosis tunggal antigen ini adalah 87 persen efektif terhadap rawat inap atau Kematian yang disebabkan oleh variabel deltadan 90 persen melawan alpha dan 82 persen melawan varian gamma dan beta.

Sinovac

Efektivitas antigen ini adalah 51 persen terhadap penyakit simtomatik dan menunjukkan a 100 persen efektivitas Dalam kasus yang parah yang memerlukan rawat inap atau yang menyebabkan kematian. Artinya, jika Anda menerapkan dosis ini, Anda tidak akan berisiko berakhir di rumah sakit.

Liu Bisheng, juru bicara lab Asia, mengatakan hasil awal untuk orang yang divaksinasi dengan dosis ini menunjukkan pengurangan tiga kali lipat dalam efek offset terhadap varian delta dibandingkan dengan hasil yang ditunjukkan pada variabel lain.

Sputnik

Efektivitasnya adalah 91,6% untuk penyakit parah dan kematian, dan mencegah rawat inap hingga 100%. Menurut Institut Estetika Rusia, dengan vaksin ini orang Mereka tidak berisiko dirawat di rumah sakit.

Reuters melaporkan bahwa antigen ini telah terbukti hampir 90 persen efektif melawan varian delta.

cansino

Vaksin ini dikembangkan oleh Institut Bioteknologi Beijing dan perusahaan farmasi China CanSino Biologics Incue. untuk kamu Lisensi di Meksiko dengan efisiensi 65 persen untuk kasus simtomatik, dan 90 persen untuk kasus sedang hingga berat.

Mereka yang menerima dosis ini hanya memiliki satu 10% kemungkinan rawat inap.

Untuk vaksin ini, masih belum ada data resmi mengenai perlindungan terhadap varian delta.

Modern

Menurut penelitian yang diterbitkan oleh Yayasan FemibaDan Dosis Moderna adalah 94 persen efektif terhadap rawat inap dari COVID-19 di antara orang dewasa yang divaksinasi penuh. Orang yang telah menerima antigen ini memiliki 4% kemungkinan rawat inap.

READ  Pasangan bertengkar di atas balkon mereka dari ketinggian 7 meter; Mereka berdua berhasil bertahan (video)

Perusahaan obat tersebut menyatakan bahwa vaksinnya sangat efektif melawan varian delta. Ketika menganalisis serum dari delapan orang yang divaksinasi lengkap, ia menemukan penurunan kemanjuran 2,1 kali lipat, “yang memungkinkan orang-orang ini untuk mempertahankan diri terhadap infeksi varian delta.”

Organisasi Kesehatan Dunia mencatat bahwa “penyebaran vaksinasi akan membantu mengurangi jumlah pasien yang pergi ke rumah sakit, yang akan mengurangi beban penyakit ini pada sistem kesehatan.”