SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kekerasan meningkat di Afghanistan: Lebih dari 1.600 warga sipil tewas sejauh ini pada tahun 2021

Korban Afghanistan menerima perawatan medis di sebuah rumah sakit setelah serangan bunuh diri terhadap sebuah perusahaan konstruksi swasta di Jalalabad (NOORULLAH SHIRZADA / AFP)

Pada hari Minggu, Komisi Hak Asasi Manusia Independen Afghanistan melaporkan bahwa 1.677 warga sipil tewas dan 3.644 lainnya terluka dalam perang di Afghanistan dari Januari hingga Juni tahun ini, 80 persen lebih banyak korban sipil dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Sebanyak 154 perempuan tewas dan 350 luka-luka dalam konflik, sementara 373 anak-anak meninggal dan 1.083 luka-luka.Menurut saldo yang dipublikasikan di situs web otoritas.

Pemberontakan Taliban bertanggung jawab atas 2.978 korban sipil (917 tewas, 2.061 terluka) dalam enam bulan pertama tahun 2021.Sedangkan pasukan pemerintah bertanggung jawab atas 794 korban sipil (229 tewas dan 565 luka-luka). Organisasi teroris Negara Islam (ISIS) bertanggung jawab atas 343 kematian warga sipil (104 tewas dan 239 terluka).

Untuk satu tahun lagi, IED bertanggung jawab atas jumlah korban terbesar, menyebabkan 587 warga sipil tewas dan 1.400 lainnya terluka. Panitia juga memperingatkan Penyebaran pembunuhan yang ditargetkan, mewakili 30 persen dari jumlah total korban sipil dalam enam bulan pertama tahun 2021: 696 tewas dan 938 luka-luka.

Penembakan roket dan penggunaan senjata berat menyumbang 18% dari total korban sipil, dengan 212 warga sipil tewas dan 728 terluka, diikuti oleh bom bunuh diri yang menyebabkan 12 tewas dan 79 terluka. Bentrokan darat antara pasukan pro-pemerintah dan kelompok bersenjata anti-pemerintah mengakibatkan 407 warga sipil tewas, 81 warga sipil tewas dan 326 luka-luka, sedangkan serangan udara menewaskan 213 orang, menewaskan 77 warga sipil, dan melukai 136 lainnya.

Taliban berusaha untuk memperluas lingkup pengaruhnya di Afghanistan setelah penarikan pasukan internasional (Reuters/Jalil Ahmed).
Taliban berusaha untuk memperluas lingkup pengaruhnya di Afghanistan setelah penarikan pasukan internasional (Reuters/Jalil Ahmed).

Menurut temuan komisi, bagian barat daya negara itu menderita jumlah korban sipil terbesar, dengan total 2.131, di antaranya 681 tewas dan 1.450 terluka.

READ  Seekor paus menelan seseorang dan kemudian memuntahkannya hidup-hidup - Noticieros Televisa

Dengan demikian, angka-angka ini mengkonfirmasi “momen paling berdarah” yang dialami negara itu sejak komisi mulai membuat tuduhan ini.Menurut ketua organisasi, Shahrad Ijbardi akun Twitternya.

Minggu ini, Ojbar mengecam “badai kekejaman dan pelanggaran” hak asasi manusia di negara Asia Tengah, yang sekarang terperosok dalam gelombang kekerasan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam beberapa bulan terakhir karena serangan besar-besaran Taliban di seluruh negeri. penarikan pasukan internasional.

“Waktu untuk campur tangan sekarang dan setiap keuntungan harus digunakan untuk memastikan gencatan senjata dan pengembangan pembicaraan damai.”kata Angkatan.

Pertempuran antara pasukan keamanan Afghanistan dan Taliban telah meningkat di pinggiran setidaknya tiga ibu kota regional utama di selatan dan barat negara itu, termasuk Kandahar.Lalu lintas udara sipil dihentikan karena serangan mortir pemberontak.

Selain Kandahar, bentrokan kekerasan meletus di provinsi Helmand (barat daya) dan Herat (barat), dua kota terpadat di Afghanistan, di tengah serangan Taliban yang memungkinkan mereka menguasai sejumlah distrik sejak pasukan internasional. Mereka mulai menarik diri dari negara itu.

Ini adalah ibu kota provinsi “Siaga tinggi dan dalam menghadapi ancaman keamanan tingkat tinggi”Seorang juru bicara Angkatan Bersenjata Afghanistan mengatakan, Ajmal Omar Shinwari, pada konferensi pers di Kabul. “Kami memiliki kemampuan untuk mempertahankan kota-kota ini dari musuh dan situasi terkendali,” tambahnya.

Pasukan Afghanistan berusaha menahan serangan Taliban (Reuters / Danish Siddiqui)
Pasukan Afghanistan berusaha menahan serangan Taliban (Reuters / Danish Siddiqui)

Di Kandahar, yang telah menyaksikan bentrokan antara kedua belah pihak selama berminggu-minggu, Taliban menembakkan setidaknya tiga rudal ke bandara internasional yang menghantam landasan pacu.

“Penerbangan sipil telah ditangguhkan tetapi militer tetap berada di bandara. Kami berharap dapat membuka kembali landasan pacu untuk penerbangan sipil siang ini atau besok ketika sudah diperbaiki,” katanya. EFE manajer bandara, Masoud Pashtun.

READ  Uni Eropa mencakup setengah dari orang dewasa dengan satu dosis; Israel, topengnya tidak lagi

Di negara tetangga Helmand, Taliban dalam beberapa hari terakhir bergerak maju menuju ibu kota provinsi, Lashkargah.

“Pertempuran telah mencapai distrik polisi pertama dan kedelapan kota itu, sementara Taliban telah menguasai distrik ketujuh dan kesembilan,” kata direktur dewan provinsi. Ataullah Afghani.

“Ada juga pertempuran di daerah lain di Lashkarja yang memaksa beberapa orang mengungsi, meskipun sebagian besar warga terjebak di dalam rumah mereka,” tambahnya.

Pertempuran juga berlanjut di sekitar kota Herat untuk hari ketiga berturut-turut, dan Pihak berwenang Afghanistan mengirim ratusan pasukan khusus dan wakil kepala keamanan di Kementerian Dalam Negeri, Abdullah Rahman.

Pertempuran telah meningkat di Afghanistan dalam beberapa pekan terakhir (Reuters)
Pertempuran telah meningkat di Afghanistan dalam beberapa pekan terakhir (Reuters)

Wakil juru bicara dalam negeri mengatakan kepada EFE bahwa Abdul Rahman “akan meluncurkan dan mengawasi berbagai operasi untuk mengalahkan dan mengusir Taliban di kota Herat.” Ahmad Dia |

Setidaknya 254 pejuang Taliban tewas dan 97 lainnya terluka dalam 24 jam terakhir, sementara 13 dari 34 provinsi menyaksikan pertempuran.

Peningkatan serangan gerilyawan dan upaya untuk merebut ibu kota provinsi telah memaksa pemerintah Afghanistan untuk memperjuangkan keberadaan mereka selama tiga bulan terakhir, Inspektur Jenderal Khusus untuk Rekonstruksi Afghanistan (SIGAR) mengakui Jumat lalu dalam sebuah laporan.

Taliban telah meningkatkan serangan mereka di Afghanistan dalam beberapa bulan terakhir, merebut setidaknya 125 dari 407 distrik di negara itu.Ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam dua dekade konflik.

Dengan informasi dari Europa Press dan EFE

Baca terus: