SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berita Covid: Konvensi Anime NYC Bukan Acara Superspreader Omicron, Menurut Studi CDC لدراسة

Berita Covid: Konvensi Anime NYC Bukan Acara Superspreader Omicron, Menurut Studi CDC لدراسة

kredit…Aaron Zeebruck untuk The New York Times

CEO dan salah satu pendiri pabrik bir Brooklyn yang populer mendapat kecaman minggu ini karena menyebut mandat vaksin virus corona sebagai “kejahatan terhadap kemanusiaan” dan membuat perbandingan dengan Jim Crow South dan Nazi Jerman.

Dalam serangkaian tweet dan Wawancara tempelJosh Stillman, yang ikut mendirikan Threes Brewing, telah membela penentangannya terhadap mandat, termasuk persyaratan di New York City bahwa semua bar dan restoran mengharuskan pelanggan untuk membuktikan vaksinasi penuh.

“Jika Anda tidak berbicara menentang mereka, Anda adalah seorang konspirator,” Tuan Stylman Dia mengatakan dalam sebuah tweet di sekitar negara bagian. “Setiap orang berhak atas pendapatnya sendiri. Itu tidak ilmiah, tidak bermoral, dan jahat.”

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit dan pakar sains dan kesehatan menyarankan bahwa orang yang tidak divaksinasi lebih mungkin tertular virus corona, membuat mereka lebih mungkin menyebarkannya. Dan sementara orang yang divaksinasi juga dapat menyebarkan virus, vaksinasi adalah kunci dalam mengurangi keparahan penyakit setelah terinfeksi.

Komentar Mr Stylman menyebabkan kebingungan reaksi di media sosial, dengan beberapa pelanggan mengatakan mereka tidak akan lagi mengunjungi Threes atau membeli birnya.

Mr Stylman mengatakan dalam sebuah wawancara dengan The Times bahwa dia merasa terdorong untuk mengungkapkan perasaannya secara terbuka karena dia melihat kepatuhan dengan mandat yang memungkinkan untuk “pemisahan biomedis”. Dia menggambarkan harus menolak klien yang tidak memberikan bukti vaksinasi, dan menyebut pengalaman itu sebagai “diskriminasi.”

“Saya pikir saya bertindak sangat jelas dan ingin berbagi pandangan publik untuk mencoba mempertahankan tingkat integritas pribadi atau manusia,” katanya.

READ  Ilmuwan Jepang mencoba mengirimkan sperma tikus kering melalui kartu pos — inilah yang mereka temukan

Pada Kamis malam, staf di Threes Brewing meluncurkan Pernyataan bersama di media sosial Dia mengutuk komentar Stylman, mengatakan mereka akan terus mematuhi semua mandat pemerintah. Staf menyoroti tindakan masker ketat dan jarak sosial yang telah mereka ambil, menambahkan bahwa mereka menolak untuk membuka kembali sampai semua pekerja memiliki kesempatan untuk divaksinasi.

“Kami tidak mendukung perbandingan CEO Joshua Stillman untuk mengesahkan kekejaman historis berdasarkan agama atau ras,” kata karyawan dalam pernyataan itu. “Kami percaya perbandingan itu tidak pantas dan tidak akurat.”

“Kami peduli dengan komunitas kami, mitra kami, karyawan kami, dan lingkungan kami. Ini tidak dan tidak akan berubah,” tambah mereka.

Threes Brewing memiliki lokasi di lingkungan Gowanus dan Greenpoint di Brooklyn, di Governors Island dan di Huntington, New York

Stylman mengatakan kepada The Times bahwa dia telah divaksinasi dan pada prinsipnya dia tidak menentang vaksinasi.

“Posisi saya terus terang, bagaimana kita menyuruh orang lain untuk memasukkan sesuatu ke dalam tubuhnya atau tidak bisa mencari nafkah untuk keluarganya,” katanya.

“Saya pikir sangat disayangkan bahwa orang-orang yang bekerja di sini, yang tidak sependapat dengan saya, harus memiliki konsekuensi atas tindakan yang bukan milik mereka,” tambahnya.

Tweet minggu ini bukanlah pernyataan publik pertama Stylman tentang masalah ini. sebelumnya bulan ini menggambar kesalahan Antara meminta klien untuk membuktikan bahwa mereka divaksinasi untuk memasuki ruang interior Nazi Jerman dan apartheid di Jim Crow South.

Hal ini dikatakan oleh Lincoln Restler, seorang anggota dewan kota dari Brooklyn Dia telah merencanakan untuk menjadi tuan rumah sebuah acara Di Threes, tetapi mengikuti komentar Mr. Stylman, dia akan memilih lokasi yang berbeda. Meskipun dia merayakan beberapa acara khusus di tempat pembuatan bir, Mr. Restler mengatakan dia merasa perlu untuk menyebut informasi yang salah secara terang-terangan.

READ  NASA melihat awan puing-puing raksasa yang diciptakan oleh tabrakan benda-benda langit

“Saya sangat kecewa bahwa pemilik bersama dan mitra pengelola mungkin menyebarkan kebohongan dan sebagian besar informasi yang tidak akurat yang telah merusak kesehatan komunitas kami,” kata Mr. Restler. “Vaksin menyelamatkan nyawa.”

Andrew Gerber, 44, dari Carroll Gardens mengatakan dia adalah penggemar bir Three dan suasana di tempat pembuatan bir, tetapi tidak berencana untuk kembali.

“Mandat vaksin diberlakukan untuk memastikan kita tidak saling membunuh lebih dari yang sudah kita miliki,” katanya. “Membandingkannya dengan Nazi Jerman dan Jim Crow South sungguh keterlaluan.”

Seth Pollack, 32, dari Gowanos, mengatakan dia telah menjadi perlengkapan di lingkungannya, dengan tampilan industri dan halaman belakang yang luas, selama bertahun-tahun. Dia ada di sana untuk pesta ulang tahun, kencan, dan bahkan malam pemilihan.

“Itu adalah kejutan besar bagi saya,” katanya tentang komentar Mr Stylman. “Saya tidak berpikir siapa pun akan mengharapkan tempat yang dicintai di Gowanus ini dikelola oleh seseorang dengan pandangan yang tidak sejalan dengan sebagian besar komunitas di sini.”