SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berita kematian seorang wanita yang menyalahkan kurangnya vaksinasi atas kematian COVID

Berita kematian seorang wanita yang menyalahkan kurangnya vaksinasi atas kematian COVID

Itu adalah awal dari obituari yang mengerikan bagi seorang ibu Illinois.

Itu didahului oleh kematian lebih dari 4.531.799 orang yang terinfeksi COVID-19. Dia divaksinasi tetapi terinfeksi oleh orang lain yang memilih untuk tidak memvaksinasi. Harganya adalah nyawanya,” kata pemberitahuan kematian Candace Cay Ayers.

Ayers dari Springfield menyerah pada 3 September setelah keluarganya percaya dia tertular virus saat mengunjungi seorang teman yang tidak divaksinasi di Mississippi. Itu dilaporkan di “Hari Ini” NBC..

Ayers menerima dua dosis vaksin Moderna ketika dia memenuhi syarat – tetapi dia menderita rheumatoid arthritis dan Kelainan imunPara ahli yang sekarang percaya dapat menempatkan mereka pada risiko yang lebih besar menembus infeksi.

Tetapi pada saat penerbangannya pada bulan Juli, keluarganya menganggap kasus seperti itu jarang terjadi.

“Kami melakukan semua yang kami sarankan,” kata putranya, Mark, hari ini.

“Saya berharap ada ilmu yang lebih baik pada saat itu yang mengatakan mungkin mereka harus tinggal di rumah, mungkin tindakan pencegahan ini akan baik untuk orang normal, tetapi [not] untuk kekebalan yang lemah. Saya berharap para dokter tidak mengizinkan ibu saya bepergian ke Mississippi.”

Saat mempersiapkan obituarinya, kerabat wanita itu memutuskan bahwa mereka ingin membagikan pesan yang menurut mereka akan disetujui oleh Ayers.

“Ibuku adalah seorang pejuang,” kata Mark, “dan ibuku sangat marah kepada orang-orang sehingga mereka tidak divaksinasi dan mereka tidak memakai masker.” “Ibuku sangat vokal tentang orang-orang yang menolak untuk mengambil tindakan pencegahan itu, jadi kami pikir itu ide yang baik untuk memasukkannya ke dalam obituari dan membuat pernyataan.”

Ayers dan suaminya dinyatakan positif terkena virus dalam beberapa hari setelah kembali dari perjalanan mereka.

READ  Ketahanan Naga Kru SpaceX telah membawa empat astronot kembali ke Bumi dengan selamat

Putranya mengatakan dia akhirnya dirawat di rumah sakit karena pneumonia, dan kemudian dipasangi ventilator.

“Setelah itu, kemajuan apa pun yang dibuat ibu saya mengenai paru-parunya yang sedikit lebih baik terhapus, dan pneumonia membalas,” kata putranya.

“Pada minggu terakhir hidupnya, paru-parunya benar-benar putih pada sinar-X – mereka benar-benar dipenuhi dengan cairan dan peradangan.”

Karena kesehatannya terus memburuk, dokter menyarankan keluarga untuk mengeluarkan ibu dari perangkat pendukung kehidupan.

“Dia mengambil empat atau lima napas setelah itu, dan meninggal di sana dalam beberapa menit,” kata putranya.