SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kita mungkin tahu dari mana asal asteroid yang membunuh dinosaurus.  Bagaimana itu membantu kita?

Kita mungkin tahu dari mana asal asteroid yang membunuh dinosaurus. Bagaimana itu membantu kita?

Setelah tumbukan, Bumi masih berdiri, tetapi efek ledakan itu membunuh sebagian besar spesies Bumi, termasuk dinosaurus yang dominan saat itu.

Sekarang, peristiwa tingkat kepunahan ini telah menjadi pusat studi, buku, dan film yang tak terhitung jumlahnya, dan itu cenderung memberi kesan bahwa kita tahu semua yang perlu diketahui tentangnya. Tapi ini jauh dari benar, misalnya, sampai hari ini kita tidak tahu dari mana asteroid itu berasal.

Tata surya kita adalah tempat pembibitan bagi bongkahan batu berbahaya seperti itu. Sabuk asteroid utama, mengambang tanpa tujuan di antara orbit Mars Jupiter adalah kelompok puing-puing ruang mengambang yang paling terkenal, tetapi ada juga tempat-tempat berbahaya lainnya.

Asteroid yang membunuh dinosaurus kemungkinan berasal dari sabuk utama, tapi itu tempat yang cukup besar, mengandung perkiraan “1,9 juta asteroid berdiameter lebih dari 1 km (0,6 mil) dan jutaan asteroid yang lebih kecil,” Menurut NASA. Mereka semua tersebar dalam formasi torus di ruang dengan lebar sekitar 92 juta mil (150 juta km).

Jadi, menentukan dari mana asteroid itu berasal bukanlah tugas yang mudah. Melakukan hal itu dapat membantu kita lebih memahami risiko yang ada di depan, dan sekarang, berkat penelitian oleh tim dari Southwest Research Institute, kita mungkin memiliki gagasan yang lebih baik tentang dari mana asalnya. Dan yang menakutkan pada saat itu.

Berdasarkan komposisinya, ada tiga jenis asteroid yang kita ketahui. Kami memiliki tipe M yang sebagian besar terbuat dari besi nikel, tipe S yang meliputi material silikat dan besi nikel, dan tipe C yang terbuat dari batuan lempung dan silikat.

Asteroid Yucatan termasuk dalam Kategori C, yang merupakan yang paling umum di antara mereka. Tetapi hal tentang sebagian besar asteroid ini adalah bahwa mereka biasanya tidak seukuran asteroid yang menghantam planet kita sejak lama.

READ  NMDOH: "Jangan sentuh kelelawar!"

Mengetahui hal ini, para ilmuwan mulai mencari asteroid yang memenuhi persyaratan ukuran dan komposisi. Menggunakan superkomputer NASA Pleiades, tim mulai mencari cara di mana benda-benda lolos dari sabuk asteroid utama.

130.000 model asteroid telah dilacak dengan cara ini selama jangka waktu simulasi yang mencakup jutaan tahun, dan hasilnya menunjukkan ada kemungkinan yang sangat bagus bahwa asteroid pembunuh dinosaurus itu berasal dari bagian luar sabuk asteroid, yang lebih dekat ke Jupiter. daripada Mars.

Sekarang, ini mungkin kedengarannya tidak mengesankan bagi yang belum tahu, tetapi ini menunjukkan bahaya yang datang dari tempat yang paling tidak diharapkan. Informasi ini juga datang dengan pengetahuan yang didukung superkomputer bahwa asteroid sedang menuju ke arah kita dari wilayah ini “Pada 10 kali lebih banyak dari yang dihitung sebelumnya.” Atau, dalam jumlah yang dapat kita pahami dengan lebih baik, sebuah asteroid seukuran yang memusnahkan dinosaurus bergerak ke arah kita dari tempat itu setiap 250 juta tahun sekali.

Sekarang, sudah sekitar 66 juta tahun sejak dampak besar terakhir, jadi berdasarkan garis waktu ini kita mungkin menganggap diri kita aman. Tetapi orang tidak dapat memastikan hal-hal seperti itu, dan sebagai yang terbaru simulasi NASA Ini menunjukkan bahwa umat manusia hampir tidak mau mempertahankan diri dari serbuan batuan luar angkasa.

Mengetahui asteroid Yucatan mana yang berasal dari wilayah luar angkasa yang tak terduga tidak melakukan apa-apa selain memperingatkan bahwa sekali lagi, kita harus benar-benar mengawasi sebanyak mungkin mata di langit, karena dinamika selestial yang terjadi selama jutaan tahun di tempat-tempat yang kita anggap tidak berbahaya. Dampak besar bagi kita semua.

READ  Pesawat ruang angkasa Voyager mendeteksi "dengungan terus menerus" di luar tata surya kita

Untuk pertama kalinya dalam sejarah, manusia tampaknya berpikir bahwa mungkin bukan perang atau penyakit yang membunuh kita sekarang, tetapi sesuatu yang datang dari kehampaan gelap yang mengelilingi kita.

Dan kami berencana untuk menciptakan setidaknya beberapa pertahanan, dimulai dengan Tes Pengalihan Asteroid Ganda yang akan diluncurkan pada November mendatang.

Sebuah studi Southwest Research Institute yang merinci hasilnya dapat ditemukan Di Sini.