SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tiga spesies monyet Dunia Baru ikut serta dalam percobaan, masing-masing dengan anatomi tangan dan kapasitas biomekanik yang berbeda.

Bisakah Anda menipu monyet dengan trik sulap? Hanya jika dia memiliki ibu jari yang berlawanan – Ars Technica

Monyet tupai Humboldt tertipu oleh trik sulap “French Drop”. Kredit: E. Garcia-Pelegrin et al. , 2023

Kunci sulap sulap sulap yang sukses adalah seberapa baik pesulap memanipulasi persepsi penonton, terutama gerakan tangan, karena ini penting untuk mengantisipasi tindakan orang lain. Untuk mengetahui lebih lanjut tentang bagaimana manusia menghadapi penyesatan seperti itu, para peneliti di Inggris melakukan trik sulap sederhana pada tiga spesies monyet untuk melihat apakah mereka dapat dibodohi. Mereka menemukan bahwa spesies-spesies dengan setidaknya sebagian ibu jari yang berlawanan tertipu, menunjukkan bahwa memiliki anatomi yang sama (dan dengan demikian kemampuan biomekanik) memainkan peran penting dalam ilusi. Mereka menggambarkan hasil mereka di daun baru Diterbitkan di Biologi Saat Ini.

“Penyihir menggunakan teknik canggih untuk menyesatkan pengamat agar mengalami hal yang mustahil,” kata rekan penulis Elias García-Pellegrin, yang mempraktikkan sulap dan melakukan penelitian ini sambil menyelesaikan gelar PhD-nya di University of Cambridge. “Ini cara yang bagus untuk mempelajari titik buta dalam perhatian dan kognisi. Dengan menyelidiki bagaimana spesies primata mengalami sihir, kita dapat memahami lebih banyak tentang akar evolusi dari kekurangan kognitif yang membuat kita rentan terhadap kelicikan penyihir. Dalam hal ini, apakah memiliki kemampuan manual untuk menghasilkan tindakan Apa, seperti memegang item di antara jari dan ibu jari Anda, diperlukan untuk memprediksi efek tindakan itu pada orang lain.

Para peneliti berfokus pada tiga spesies dengan anatomi tangan yang berbeda dan kemampuan biomekanik terkait: monyet capuchin berdada kuning, monyet tupai Humboldt, dan monyet biasa. Misalnya, capuchin dikenal karena ketangkasan manualnya, sebagian karena fakta bahwa mereka dapat mengontrol jari mereka secara individual. Jadi mereka bisa melakukan scissor grip (memegang benda di antara sisi dua jari), serta fine grip (membawa ibu jari ke telunjuk atau jari tengah). Mereka bahkan dapat memeriksa, mencubit, atau mencengkeram sesuatu dengan kedua tangan, seperti manusia, dan menggunakan perkakas batu untuk memecahkan kacang.

READ  Mengungkap bayi penyu yang menyamar sebagai fosil tumbuhan

Monyet tupai tidak terlalu cekatan jika dibandingkan, tetapi mereka kadang-kadang diketahui menggunakan alat sederhana. Mereka memiliki sambungan seperti engsel yang membatasi rotasi ibu jari, sehingga ibu jari tidak dapat ditahan sepenuhnya. Tapi mereka masih bisa menyentuh sisi telunjuk jari tengah (tapi bukan bantalannya). Marmoset, di sisi lain, berevolusi untuk gerakan vertikal seperti memanjat batang pohon, dan ibu jari yang berlawanan tidak akan menjadi keuntungan untuk itu, jadi mereka tidak memilikinya. Mereka malah memiliki ibu jari yang kaku. Menurut penulis, orangutan memanjat dengan melebarkan kelima jarinya selebar mungkin untuk menambah luas permukaan, dan menekuk semua jarinya secara bersamaan untuk menggali dengan cakarnya. Mereka menggunakan kombinasi gagang gaya dan gagang gunting untuk memanipulasi objek.

Perbesar / Tiga spesies monyet Dunia Baru ikut serta dalam percobaan, masing-masing dengan anatomi tangan dan kapasitas biomekanik yang berbeda.

E. Garcia-Pellegrin et al., 2023

Para peneliti memutuskan untuk menggunakan salah satu trik sulap paling sederhana dalam Buku Pegangan Pesulap untuk eksperimen mereka: “French drop”. Ini adalah saat pesulap memegang koin di satu tangan, lalu mengulurkan tangan lainnya dan meraihnya dengan telapak tangan menghadap ke dalam, sehingga menyembunyikan koin di balik jari. Idenya adalah untuk membuat audiens fokus pada tangan kedua dan menganggap koin telah dipindahkan. Tetapi ketika pesulap membuka tangan kedua, itu kosong – karena pesulap menjatuhkan koin ke telapak aslinya. Kemampuan memblokir ibu jari adalah kunci dari trik sulap, jadi ibu jari harus bisa memblokir.

Garcia-Pelegrain dan rekan-rekannya mengganti koin itu dengan potongan-potongan makanan: kacang tanah untuk kapusin, ulat bambu kering untuk monyet tupai, dan marshmallow untuk monyet monyet. Salah satu versi percobaan melibatkan melakukan French drop pada semua monyet untuk melihat mana yang telah ditipu. Mereka juga melakukan eksperimen kontrol di mana vaksin makanan benar-benar dipindahkan dari satu tangan ke tangan lainnya. Terakhir, tim melakukan percobaan versi ketiga dengan menggunakan trik sulap yang dimodifikasi yang mereka sebut “Power Drop”, menggunakan kepalan penuh—gerakan tangan yang dapat dilakukan oleh ketiga spesies monyet. Jika monyet menebak dengan benar tangan mana yang memegang potongan tersebut, mereka dapat memakan potongan tersebut sebagai hadiah.

READ  Sebuah penelitian di Inggris menemukan bahwa vaksin mRNA COVID-19 memberikan efek peningkatan terbesar

Kapusin tertipu, bisa ditebak, oleh trik Prancis dan trik Power Drop yang dimodifikasi. Mereka memilih tangan yang salah dalam percobaan tersebut sekitar 81 persen dari waktu. Tapi mereka memilih dengan benar dalam percobaan transfer langsung. Pola pilihan ini juga terlihat pada manusia [also] Biasanya disesatkan oleh pengaruh proyeksi magis Prancis, tetapi tidak oleh transmisi aslinya.

Pergerakan yang diperlukan untuk melakukan French Landing, Force Drop, dan rekanan Carriage yang sebenarnya
Perbesar / Pergerakan yang diperlukan untuk melakukan French Landing, Force Drop, dan rekanan Carriage yang sebenarnya

E. Garcia-Pellegrin et al., 2023

Monyet tupai, dengan ibu jari yang sebagian berlawanan, juga tertipu dengan trik jatuh Prancis, memilih tangan yang salah 93 persen dari waktu, kebalikan dari apa yang diharapkan para peneliti. “Monyet tupai tidak bisa mengendalikan dengan presisi sempurna, tapi mereka masih tertipu,” kata García Pellegrin. “Ini menunjukkan bahwa seekor monyet tidak harus menjadi ahli gerakan untuk memprediksinya, cukup kira-kira mampu melakukannya.”

Tapi monyet memiliki pola sebaliknya. Mereka sebagian besar memilih dengan benar untuk efek jatuh Prancis, hanya dibodohi 6 persen dari waktu, tetapi salah memilih saat gigitan diteruskan ke sisi lain. Ini adalah bukti bahwa mereka memandang sulap berbeda dari dua spesies monyet lainnya, mungkin karena mereka tidak memiliki ibu jari yang berlawanan. “Tampaknya dalam kasus ini, kera lebih cenderung menggunakan heuristik untuk memilih tangan yang berisi hadiah pada awalnya terlepas dari tindakan gestur yang dilakukan oleh pelaku eksperimen,” tulis penulis, metodologi seleksi serupa yang digunakan oleh corvids, yang mereka lakukan. tidak punya Jempol sama sekali.

Menurut penulis, temuan mereka menunjukkan bahwa kognisi—termasuk kemampuan untuk memprediksi gerakan tangan orang lain—sangat dipengaruhi oleh kemampuan fisik bawaan.

“Ada semakin banyak bukti bahwa bagian yang sama dari sistem saraf yang digunakan saat kita melakukan suatu tindakan juga diaktifkan saat kita melihat tindakan yang dilakukan oleh orang lain.” kata rekan penulis Nicola Clayton, seorang psikolog di University of Cambridge. “Pembalikan dalam sistem neuromotor kita ini mungkin menjelaskan mengapa French drop bekerja dengan baik pada capuchin dan monyet tupai, tetapi tidak pada monyet. Ini tentang perwujudan pengetahuan. Bagaimana seseorang menggerakkan jari dan ibu jari mereka membantu membentuk cara berpikir kita, dan asumsi yang kita buat tentang dunia — ditambah apa yang kita mungkin Orang lain melihatnya, mengingatnya, dan mengharapkannya, berdasarkan harapan mereka.

READ  NASA mendapatkan kembali kontak dengan helikopter Mars-nya: NPR

DOI: Biologi Saat Ini, 2023.10.1016/j.cub.2023.03.023 (tentang DOI).