SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi menjelaskan bagaimana kehidupan primitif bertahan di ‘Snowball Earth’

Studi menjelaskan bagaimana kehidupan primitif bertahan di ‘Snowball Earth’

WASHINGTON, 4 April (Reuters) – Kehidupan di planet kita menghadapi ujian berat selama periode Cryogenian, yang berlangsung dari 720 juta hingga 635 juta tahun yang lalu ketika Bumi membeku dua kali karena glasiasi yang tak terkendali dan dari luar angkasa tampak seperti bola salju putih yang berkilauan.

Hidup entah bagaimana berhasil bertahan selama waktu yang disebut “Bumi Bola Salju”, dan sebuah studi baru menawarkan pemahaman yang lebih dalam tentang alasannya.

Para ilmuwan mengatakan pada hari Selasa bahwa fosil yang diidentifikasi sebagai rumput laut yang ditemukan di serpih hitam di Provinsi Hubei, China tengah, menunjukkan bahwa lingkungan laut yang dapat dihuni lebih tersebar luas pada saat itu daripada yang diketahui sebelumnya. Temuan ini mendukung gagasan bahwa itu lebih merupakan “bola padat” karena bertahan dari bentuk pertama kehidupan kompleks – organisme multisel dasar – bahkan di pertengahan garis lintang yang sebelumnya dianggap padat beku.

Fosil-fosil tersebut berasal dari yang kedua dari dua kali selama periode pendinginan ketika lapisan es masif membentang dari kutub menuju ekuator. Periode ini, yang disebut Zaman Es Maria, berlangsung sekitar 651 juta hingga 635 juta tahun yang lalu.

geoscientist di China University of Geosciences Huyue Song, kata penulis utama penelitian yang diterbitkan dalam jurnal tersebut Komunikasi Alam.

Studi kami menunjukkan bahwa, setidaknya menjelang akhir peristiwa ‘Bumi Bola Salju’ Marinoan, zona laik huni meluas ke lautan lintang tengah, yang jauh lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya. . Hanya di lautan tropis. Daerah lautan yang dapat dihuni yang lebih luas paling baik menjelaskan di mana dan bagaimana organisme kompleks seperti rumput laut multisel bertahan hidup.”

READ  Di musim liburan ini, seorang dokter ingin Anda "hidup sedikit".

Song mengatakan temuan itu menunjukkan bahwa lautan di dunia tidak sepenuhnya membeku dan tempat perlindungan yang layak huni ada di mana eukariota multisel – bidang kehidupan termasuk tumbuhan, hewan, jamur dan beberapa organisme bersel tunggal yang disebut protista – dapat bertahan hidup.

Bumi terbentuk sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu. Organisme bersel tunggal pertama muncul sekitar satu miliar tahun pertama keberadaan planet ini. Organisme multisel muncul jauh kemudian, mungkin dua miliar tahun yang lalu. Tetapi hanya setelah Creogene kondisi yang lebih hangat kembali, mengatur panggung untuk ekspansi cepat berbagai bentuk kehidupan sekitar 540 juta tahun yang lalu.

Para ilmuwan mencoba untuk lebih memahami permulaan Bumi Bola Salju. Mereka percaya bahwa jumlah panas Matahari yang berkurang secara signifikan mencapai permukaan planet ketika radiasi matahari memantul dari lapisan es putih.

“Dipercaya secara luas bahwa tingkat karbon dioksida di atmosfer menurun sesaat sebelum peristiwa ini, menyebabkan lapisan es kutub mengembang dan dengan demikian lebih banyak radiasi matahari yang dipantulkan kembali ke angkasa dan lapisan es kutub meluas lebih jauh. , kata ahli geobiologi Virginia Tech dan studi rekan penulis Shuhai Xiao.

Rumput laut dan fosil beberapa organisme multisel lainnya telah diidentifikasi dalam serpih hitam. Rumput laut ini – tanaman primitif – adalah organisme fotosintesis yang hidup di dasar laut di lingkungan laut dangkal yang diterangi matahari.

“Fosil-fosil itu diawetkan sebagai lembaran karbon organik terkompresi,” kata Chen Yi, ahli paleontologi di China University of Geosciences dan salah satu penulis studi tersebut.

Organisme multisel termasuk ganggang merah, ganggang hijau dan jamur muncul sebelum Cryogenian dan selamat dari “Bumi Bola Salju”.

READ  SpaceX akan meluncurkan 23 satelit Starlink dari Florida pada Selasa pagi

Pembekuan kriogenik jauh lebih buruk daripada manusia Zaman Es terakhir yang selamat, yang berakhir hampir 10.000 tahun yang lalu.

“Dibandingkan dengan Zaman Es terakhir, cakupan gletser jauh lebih luas, dan yang lebih penting, sebagian besar lautan membeku,” kata Xiao.

“Adil untuk mengatakan bahwa peristiwa ‘Bola Salju Bumi’ merupakan tantangan besar bagi kehidupan di Bumi,” tambah Xiao. “Dapat dibayangkan bahwa peristiwa ‘Bumi bola salju’ ini dapat menyebabkan kepunahan besar, tetapi kehidupan, termasuk eukariota yang kompleks, tampaknya berhasil bertahan, menunjukkan ketahanan biosfer.”

(Laporan oleh Will Dunham; Disunting oleh Rosalba O’Brien)

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.