SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Blokade gandum Ukraina – DW – 19/09/2023

Blokade gandum Ukraina – DW – 19/09/2023

negara-negara Timur Uni EropaKecuali Hongaria, sejauh ini mereka adalah negara-negara yang memberikan dukungan terbesar kepada Ukraina setelah invasi Rusia. Namun solidaritas kini melemah. Terlebih lagi: ada ketidakpuasan yang besar Ukraina Dengan beberapa negara tersebut.

Alasannya adalah Polandia, Slovakia dan Hongaria menolak untuk sementara waktu mencabut pembatasan perdagangan yang diberlakukan oleh Uni Eropa terhadap gandum dan minyak sayur yang berasal dari Ukraina. Mereka ingin tetap memberlakukannya, meskipun bertentangan dengan hukum masyarakat. Karena alasan ini, Ukraina bermaksud untuk mengadili mereka.

Ukraina adalah salah satu produsen biji-bijian terbesar di dunia. Ekspornya secara tradisional ditujukan terutama ke wilayah di luar Uni Eropa. Karena blokade Rusia di Laut Hitam, dia terpaksa melakukan pencarian Metode alternatif Untuk mengangkut barang misalnya melalui darat, melalui Polandia, Slovakia, Hongaria, dan Rumania.

Hal ini menimbulkan masalah, khususnya di Polandia. Beberapa biji-bijian dalam perjalanan berakhir di pasar domestik, sehingga memberikan tekanan pada harga, atau mengakibatkan gudang-gudang di Polandia ditutup, dan tidak meninggalkan negara tersebut. Menyusul protes petani, Polandia dan Hongaria melarang masuknya kapal tanker gandum Ukraina pada pertengahan April 2023. Mereka memaksa Uni Eropa untuk memberlakukan larangan impor sementara, Berlaku hingga 15 September masa lalu. Kini setelah masa berlakunya habis, hal ini telah menjadi masalah kebijakan internal negara-negara tersebut dan menyebabkan perselisihan dengan Brussel.

Pemilu di Polandia

Di Polandia, mempertahankan kekuasaan merupakan taruhan bagi Partai Hukum dan Keadilan yang berkuasa. Pemilihan parlemen akan diadakan pada tanggal 15 Oktober, dan petani memainkan peran penting. Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki, yang tidak mau mengambil risiko terjadinya protes baru yang akan merusak peluang pemerintah dalam pemilu, segera memberlakukan larangan impor gandum Ukraina.

READ  Beginilah cara Taliban tanpa henti beroperasi di Afghanistan: mereka menguasai 19 ibu kota

Presiden Polandia Jaroslaw Kaczynski mengatakan pekan lalu: “Kami ingin mendukung Ukraina dalam perang dan rekonstruksi, namun pada saat yang sama, kami harus memikirkan warga negara kami, pertanian kami, dan rakyat kami. Teman-teman kami di Ukraina harus memahami hal ini.” Pemahaman dibiarkan terbuka: larangan Polandia tidak mempengaruhi transit biji-bijian.

Protes petani Polandia, April 2023.Foto: Marcin Bielecki/PAP/Aliansi Foto

Slovakia dan Hongaria

Juga akan ada pemilu di Slovakia. Pemilu awal dijadwalkan pada 30 September, dan mantan Perdana Menteri Robert Fico diperkirakan akan kembali berkuasa. Ia secara nominal adalah seorang sosial demokrat, namun dalam praktiknya ia adalah seorang nasionalis sayap kanan, dan dekat dengan Perdana Menteri Hongaria Viktor Orbán. Dia terus-menerus menarik perhatian dengan pesan-pesannya yang pro-Rusia dan berjanji untuk mengakhiri dukungan militer Slovakia untuk Ukraina.

Dalam konteks ini, keputusan dibuat untuk mempertahankan pembatasan masuknya biji-bijian Ukraina. Jelas bahwa pemerintah saat ini tidak ingin mendorong lebih banyak pemilih untuk memilih Fico.

Sementara itu, Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban menuduh Uni Eropa mewakili “kepentingan Amerika” dan bukan kepentingan Eropa. Keputusannya untuk mempertahankan larangan impor biji-bijian Ukraina mungkin merupakan upaya untuk memulihkan kekuatan sekutu melawan Brussel. Selain Republik Ceko dan Slovakia, Polandia juga mengalami perselisihan dengan Orban karena sikapnya yang pro-Putin.

Rumania dan Bulgaria

Rumania, yang baru akan menyelenggarakan pemilu pada akhir tahun depan, bermaksud memperpanjang larangan masuknya gandum Ukraina, namun hanya selama 30 hari. Perdana Menteri Rumania Marcel Ciulacu mengatakan dia telah memberi batas waktu kepada Ukraina untuk mengajukan rencana melindungi petani negaranya dari ekspor biji-bijian dari negara tetangganya.

Sementara itu, di Bulgaria, masalah ini dapat terus memicu kontroversi. Ini adalah satu-satunya negara di Uni Eropa bagian timur yang telah mencabut pembatasan, hal yang diprotes oleh para petani, di tingkat nasional.

READ  Seorang mantan perwira polisi dan putrinya ditemukan tewas, dan dia akan menculik mereka

(IRS/Tory)