SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bumi gelap – karena perubahan iklim

Gambar Bumi ini disusun menggunakan puluhan ribu gambar dari misi Copernicus Sentinel-2. Berkat usia satelit, kita berada dalam posisi yang lebih baik untuk memahami seluk-beluk planet kita, terutama dalam kaitannya dengan perubahan global. Kredit: Berisi data Copernicus Sentinel yang dimodifikasi (2019-20), diproses oleh ESA dan lapisan awan NASA.

Pemanasan lautan menyebabkan lebih sedikit awan cerah yang memantulkan sinar matahari kembali ke luar angkasa, memungkinkan lebih banyak energi untuk memasuki sistem iklim Bumi.

Sebuah studi baru mengungkapkan bahwa kenaikan suhu air laut telah menyebabkan kecerahan bumi menurun.

Para peneliti menggunakan pengukuran kecerahan Bumi selama beberapa dekade – cahaya yang dipantulkan dari Bumi yang menerangi permukaan bulan – serta pengukuran satelit untuk melihat bahwa telah terjadi penurunan yang signifikan dalam reflektansi Bumi, atau albedo, selama dua dekade terakhir.

Bumi sekarang memantulkan sekitar setengah watt cahaya per meter persegi dibandingkan 20 tahun lalu, dengan sebagian besar penurunan data terang Bumi terjadi dalam tiga tahun terakhir, menurut studi baru di jurnal AGU. Surat Penelitian Geofisika, yang menerbitkan laporan singkat dan berdampak tinggi dengan implikasi langsung di semua ilmu Bumi dan antariksa.

Ini sama dengan pengurangan 0,5% dalam refleksi Bumi. Bumi memantulkan sekitar 30% sinar matahari yang menyinarinya.

Earthshine

Albedo rata-rata tahunan bumi 1998-2017 dinyatakan dalam watt per meter persegi (W/m2). Albedo CERES tahunan 2001-2019 ditampilkan dengan warna biru. Garis paling sesuai untuk data CERES (2001-2019) ditunjukkan dengan garis putus-putus berwarna biru. Batang kesalahan rata-rata untuk pengukuran CERES adalah 0,2 W/m2. Kredit: Goode dkk. (2021), Surat Penelitian Geofisika

Philip Goode, peneliti di Institut Teknologi New Jersey dan penulis utama studi baru, mengacu pada data Bumi dari tahun 1998 hingga 2017 yang dia kumpulkan Observatorium Surya Beruang Besar di California Selatan. Ketika data terbaru ditambahkan ke tahun-tahun sebelumnya, tren opacity menjadi jelas.

READ  Saat NASA memecahkan masalah helikopter Mars-nya, penjelajah yang gigih itu tetap sibuk

Dua hal yang mempengaruhi cerahnya sinar matahari yang sampai ke Bumi: kecerahan matahari dan pantulan planet. Perubahan albedo Bumi yang diamati para peneliti tidak terkait dengan perubahan periodik dalam kecerahan matahari, yang berarti bahwa perubahan reflektansi Bumi disebabkan oleh sesuatu di Bumi.

Secara khusus, telah terjadi penurunan awan rendah, cerah dan reflektif di atas Samudra Pasifik timur dalam beberapa tahun terakhir, menurut pengukuran satelit yang dilakukan sebagai bagian dari NASAProyek Sistem Energi Radiant Awan dan Bumi (CERES).

Ini adalah wilayah yang sama, di lepas pantai barat Amerika Utara dan Selatan, di mana peningkatan suhu permukaan laut telah dicatat karena pembalikan kondisi iklim yang disebut Osilasi Dekadal Pasifik, dengan kemungkinan hubungannya dengan perubahan iklim global.

Peredupan bumi juga dapat dilihat dari seberapa banyak energi matahari yang ditangkap oleh sistem iklim bumi. Setelah energi matahari tambahan yang signifikan ini berada di atmosfer bumi dan lautan, itu dapat berkontribusi pada pemanasan global, karena sinar matahari tambahan hampir sama besarnya dengan dampak total iklim antropogenik selama dua dekade terakhir.

“Ini benar-benar memprihatinkan,” kata Edward Schwitterman, seorang ilmuwan planet di University of California, Riverside, yang tidak terlibat dalam studi baru tersebut. Untuk beberapa waktu, katanya, banyak ilmuwan berharap bahwa Bumi yang lebih hangat akan menghasilkan lebih banyak awan dan albedo yang lebih besar, yang kemudian akan membantu mengurangi pemanasan global dan menyeimbangkan sistem iklim. “Tapi itu menunjukkan bahwa yang terjadi adalah kebalikannya.”

Referensi: “Albedo Bumi 1998-2017 yang diukur dari kecerahan Bumi” oleh P.R. Goode, E. Pallé, A. Shoumko, S. Shoumko, P. Montañes-Rodriguez, dan S.E. Koonin, 29 Agustus 2021, Surat Penelitian Geofisika.
doi: 10.1029/2021GL094888

READ  Kru SpaceX Crew Dragon melakukan kencan tanpa cela di stasiun dok