SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cedera mata meningkat setelah gerhana matahari

Cedera mata meningkat setelah gerhana matahari

Berita AS

Segera setelah gerhana matahari pada hari Senin, jumlah orang yang menelusuri cedera mata di Google melonjak, sementara seorang dokter di Kota New York mengatakan bahwa dia telah merawat sejumlah besar pasien yang menderita sakit mata.

“Saya mendapati banyak pasien datang dengan panik dan berkata, 'Saya tidak ingin menjadi buta,'” Dr. Janet Nesawat, seorang dokter bersertifikat ganda yang berbasis di New York City, mengatakan kepada Fox News Digital. “Saya tidak bisa' Saya tidak percaya. Orang-orang sebenarnya melihat gerhana tanpa perlindungan.”

Dokter dan spesialis mata telah memperingatkan masyarakat selama berhari-hari untuk tidak melihat langsung ke matahari, namun nampaknya beberapa orang tidak mendengarkan saran tersebut.

Melihat matahari tanpa alat pelindung seperti kacamata gerhana matahari dapat merusak penglihatan dan mengakibatkan kerusakan serius dan permanen. Sinar matahari dapat membakar retina dan merusak makula, bagian retina yang terletak di belakang mata yang bertanggung jawab untuk penglihatan sentral, kata Nesheiwat.

Penelusuran Google untuk “sakit mata” dan “mengapa mata saya sakit setelah gerhana” melonjak setelah bulan dan matahari sejajar pada hari Senin.

Mengenai angka nasional, juru bicara CDC mengatakan kepada Fox News Digital bahwa Pusat Statistik Kesehatan Nasional tidak memiliki data mengenai kerusakan mata setelah gerhana.

Kerusakan mata meningkat setelah gerhana matahari. Claire Grant/Jurnal Kurir/USA Today Network

Namun, Nesheiwat mengatakan dia telah merawat delapan pasien yang datang ke City MD, yang beroperasi di dekat Madison Square Garden di tengah kota Manhattan, dengan satu pasien menatap matahari baik secara langsung atau melalui ponsel mereka selama sekitar 10 menit.

“Kerusakannya tidak dapat diperbaiki jika retina rusak parah karena menatap langsung ke mata tanpa perlindungan yang tepat. Beberapa orang mungkin mengalami gejala ringan jika paparan sinar matahari hanya berlangsung sebentar.

READ  Helikopter Mars NASA berlatar di Tanah Abadi Tolkien

Melihat matahari tanpa alat pelindung seperti kacamata gerhana matahari dapat merusak penglihatan dan mengakibatkan kerusakan serius dan permanen. Sinar matahari dapat membakar retina dan merusak makula, bagian retina yang terletak di belakang mata yang bertanggung jawab untuk penglihatan sentral, kata Nesheiwat.

Penelusuran Google untuk “sakit mata” dan “mengapa mata saya sakit setelah gerhana” melonjak setelah bulan dan matahari sejajar pada hari Senin.

Penelusuran Google untuk “mata sakit” dan “mengapa mata saya sakit setelah gerhana” melonjak setelah gerhana. Henry Huey/Khusus untuk American Statesman/USA TODAY NETWORK/USA TODAY NETWORK

Mengenai angka nasional, juru bicara CDC mengatakan kepada Fox News Digital bahwa Pusat Statistik Kesehatan Nasional tidak memiliki data mengenai kerusakan mata setelah gerhana.

Namun, Nesheiwat mengatakan dia telah merawat delapan pasien yang datang ke City MD, yang beroperasi di dekat Madison Square Garden di tengah kota Manhattan, dengan satu pasien menatap matahari baik secara langsung atau melalui ponsel mereka selama sekitar 10 menit.

“Kerusakannya tidak dapat diperbaiki jika retina rusak parah karena menatap langsung ke mata tanpa perlindungan yang tepat. Beberapa orang mungkin mengalami gejala ringan jika paparan sinar matahari hanya berlangsung sebentar.

Dr Janet Nesheiwat berkata: “Saya tidak percaya, orang-orang benar-benar melihat gerhana tanpa perlindungan.” Facebook / Dr. Janet Nesawat

Meskipun sebagian besar orang melakukan tindakan pencegahan saat menatap gerhana, ada kemungkinan beberapa orang melakukan tindakan pencegahan dengan menggunakan kacamata gerhana matahari yang sudah ada.

Departemen Kesehatan Masyarakat Illinois mengirimkan pemberitahuan penarikan pada menit-menit terakhir pada hari Senin untuk kacamata gerhana yang mungkin gagal memenuhi standar keselamatan.

Badan tersebut meminta pelanggan untuk memeriksa ulang apakah mereka membeli kacamata bertanda “EN ISO 12312-1:2022” dan memperingatkan mereka agar tidak menggunakan kacamata untuk melihat gerhana.

Kacamata tersebut dilaporkan dijual melalui Amazon sebagai “Kacamata Biniki Solar Eclipse 2024 Disetujui AAS – Warna Aman yang Disetujui CE dan ISO untuk Melihat Matahari Langsung (6 Paket)”. Kacamata tersebut juga dilaporkan tersedia di beberapa toko ritel di Illinois selatan, termasuk Farm Fresh Market di Breese, Highland Tru Buy di Highland, Perry County Marketplace di Pinckneyville, Sinclair Foods di Jerseyville, Steelville Marketplace di Steelville, dan Big John Grocery di Metropolis.

READ  Prakiraan tutupan awan menambah kekhawatiran para pengamat gerhana matahari


Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/04/11/us-news/eye-injuries-surge-following-solar-eclipse/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi