SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Chili berhenti untuk melihat ke langit dan menyaksikan gerhana matahari sebagian

Pada hari Sabtu, ratusan orang berhenti di jalanan Santiago Dan poin lainnya dari cabai untuk menikmati gerhana matahariyang ketiga dalam satu setengah tahun, yang menutupi sebagian matahari di berbagai titik di Amerika Latin.

dari Bukit Colorado Dan titik lain di dekat Gunung Andes Sekelompok orang berkumpul untuk menikmati fenomena astronomi ini, yang terlihat dari sebagian besar Chili dengan tingkat hilangnya mulai dari 4 persen di utara hingga 51 persen di selatan.

Bisa juga dilihat dari negara tetangga seperti ArgentinaDan Paraguay s Uruguaymeskipun menurut National Geographic, tempat yang paling istimewa adalah Samudra Selatan, di sebelah barat Semenanjung Antartika.

Francesca ContrarasSeorang penerbit dari Departemen Astronomi di Universitas Chili menjelaskan kepada Efe bahwa fenomena tersebut terjadi ketika Bulan menghalangi jalan antara Matahari dan Bumi, menghalangi cahaya yang dipancarkan oleh bintang tersebut.

Berkat peristiwa ini, “sebagian dari gerhana terlihat oleh bulan, bayangan ambangnya nyaris tidak menghadap ke Bumi”.

Sejak awal, pada pukul 14:45 waktu setempat, di bawah perlindungan kacamata khusus, orang-orang memandang ke langit sesekali, seperti yang direkomendasikan para ahli dalam beberapa hari terakhir untuk menghindari kerusakan penglihatan yang tidak dapat diperbaiki.

Blood Moon dan Planetary Alienation, Acara Lain Tahun Ini

Setelah satu setengah tahun penuh dengan peristiwa astronomi, termasuk dua gerhana total pada Desember 2021 dan Desember 2020, 2022 juga dilengkapi dengan kalender yang sibuk.

Selama malam tanggal 15 Mei dan pagi hari tanggal 16 Mei, gerhana baru akan disaksikan di mana bulan akan tertutup, membentuk efek “bulan darah” yang diharapkan, di mana keliling satelit akan berwarna kemerahan.

Contreras yang juga bekerja di CATA’s Center for Astrophysics and Related Technologies menjelaskan, hal ini dijelaskan karena semua gerhana matahari selalu disertai dengan gerhana bulan dua minggu sebelum atau sesudahnya.

Demikian pula, dari akhir April dan sepanjang Mei, sebuah fenomena yang sangat istimewa dapat diamati di langit yang terdiri dari konvoi planet dari lima planet yang sejajar: Jupiter, Venus, Mars, Saturnus dan Neptunus (yang terakhir hanya terlihat dengan teleskop) . .

READ  Keluarga terbalik di jalan raya ke San Felipe | Berita Meksiko

“Fenomena ini akan terlihat dari berbagai belahan dunia, tetapi Chili akan kembali menjadi tempat khusus untuk mengamatinya – tambah ahli – karena negara itu seperti laboratorium alam karena lokasi dan kondisi iklimnya.”

Dengan informasi dari EFE