SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China bertujuan untuk menyaingi Misi DART NASA dengan misi defleksi asteroid

China terus bekerja keras untuk menjadi kekuatan luar angkasa terkemuka.

Dalam contoh lain dari Badan Antariksa Nasional China (CNSA) bertujuan untuk menyaingi NASA, organisasi mengumumkan bertujuan untuk mengubah orbit asteroid yang berpotensi mengancam menggunakan uji tumbukan kinetik, sebuah laporan dari SpaceNews mengungkapkan.

Tes sistem pertahanan planet China menarik perbandingan dengan NASA Tes Pengalihan Asteroid Ganda (DART), yang diluncurkan pada November 2021. Itu akan bertabrakan dengan bulan planet kecil yang mengorbit asteroid Dimorphos pada bulan September tahun ini.

China bisa mengubah arah asteroid dekade ini

CNSA China berada beberapa langkah di belakang NASA, tetapi sedang dalam proses menguraikan rencana pertahanan planet dan akan segera melakukan penelitian yang bertujuan mengembangkan sistem baru untuk membelokkan asteroid dekat Bumi.

Selama konferensi pers yang ditayangkan di China Central Television (CCTV), Wu Yanhua, wakil direktur CNSA, juga mengatakan China bertujuan untuk mengembangkan sistem peringatan dini serta perangkat lunak simulasi untuk menguji prosedur dasar untuk teknologi pertahanan planetnya.

Jika bagian awal dari proses berjalan sesuai rencana, China kemudian akan mengirim misi untuk mengamati asteroid yang berpotensi berbahaya dan kemudian menabrak batu ruang angkasa untuk mengubah lintasannya. Misi ini dijadwalkan pada 2026, kata Wu pada konferensi tersebut.

Konferensi pers diadakan di Wenchang, provinsi Hainan, untuk menandai hari ruang angkasa nasional ketujuh China pada 24 April, ketika negara itu meluncurkan satelit pertamanya, Dongfanghong-1, ke orbit pada 1970.

China dan Rusia bermitra untuk menyaingi NASA

Badan antariksa China telah membuat langkah besar dalam beberapa tahun terakhir, memberikan bukti air pertama di lokasi dari permukaan Bulan tahun ini. Badan antariksa negara itu juga baru-baru ini mengumumkan sedang mengembangkan reaktor nuklir untuk Bulan yang diklaim seratus kali lebih kuat daripada model serupa NASA dalam pengembangan.

READ  Steam Deck sudah menjadi hit terbesar Valve dan melampaui pendapatan game mana pun | Steam DB | Hadiah

Maret lalu, China dan Rusia mengumumkan bahwa mereka bermitra untuk membangun stasiun luar angkasa bulan untuk menyaingi program Gateway NASA. Namun, tidak jelas apakah invasi Rusia ke Ukraina mungkin telah mengubah rencana itu – negara itu kehilangan kontrak luar angkasa yang tak terhitung jumlahnya, dan para ilmuwannya dikesampingkan setelah invasi. Jika program ini masih berjalan, para mitra bertujuan untuk meluncurkannya akhir dekade ini.