SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Connecticut mengonfirmasi infeksi virus Poisin: Apa yang perlu diketahui tentang penyakit yang ditularkan melalui kutu

Connecticut mengonfirmasi infeksi virus Poisin: Apa yang perlu diketahui tentang penyakit yang ditularkan melalui kutu

Pejabat kesehatan Connecticut mengumumkan dua kasus pertama di negara bagian itu virus poisan Ditemukan pada tahun 2021. Kasus-kasus yang disebabkan oleh gigitan kutu yang terinfeksi, termasuk pasien berusia 50-79 tahun yang jatuh sakit pada minggu ketiga April dan memerlukan rawat inap.

Para pasien, satu dari Fairfield County dan yang lainnya dari New Haven County, telah dirawat karena penyakit sistem saraf pusat dan dipulangkan dari rumah sakit dan dalam pemulihan. Negara bagian hanya melaporkan dua kasus dalam setahun terakhir, dan 10 total kasus dari 2016 hingga 2020, dua di antaranya berakibat fatal.

“Identifikasi dua penduduk Connecticut dengan penyakit terkait virus Poasan menggarisbawahi perlunya tindakan untuk mencegah gigitan kutu saat kutu paling aktif, antara sekarang dan akhir musim gugur,” Deidre S. Gifford, MD, MPH, divisi perwakilan negara bagian dari Komisioner Kesehatan Masyarakat, dalam sebuah pernyataan. “Menggunakan obat nyamuk, menghindari area di mana kutu mungkin berada, dan memeriksa kutu dengan hati-hati setelah berada di luar dapat mengurangi kemungkinan Anda atau anak-anak Anda akan tertular virus ini.”

Sengatan di ketinggian: Cara tetap aman saat mengemudi di luar ruangan

Virus powassan menyebar ke orang-orang melalui gigitan kutu berkaki hitam atau “rusa” yang terinfeksi, dan dapat memakan waktu mulai dari seminggu hingga sebulan setelah itu untuk mulai mempengaruhi sistem saraf pusat. Menurut Departemen Kesehatan Masyarakat Connecticut, sekitar 1 dari 10 kasus penyakit parah berakibat fatal, dan hampir setengah dari yang selamat memiliki masalah kesehatan jangka panjang.

Kondisi parah seperti demam, muntah, sakit kepala, dan kelemahan awalnya mungkin muncul sebelum berkembang menjadi kebingungan, kehilangan koordinasi, kesulitan berbicara, atau kejang. Tidak ada pengobatan khusus, tetapi pengobatan suportif ditawarkan kepada mereka yang sakit parah.

READ  Tingkat positif COVID-19 7 hari di Iowa turun menjadi kurang dari 3%

Meskipun virus ini jarang terjadi, jumlah kasus yang dilaporkan telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Sebagian besar kasus terjadi di wilayah Great Lakes dan Timur Laut AS selama akhir musim semi dan pertengahan musim gugur, tetapi karena tidak ada vaksin dan siapa pun dapat tertular, metode pencegahan terbaik adalah menghindari gigitan kutu, kata badan tersebut.

Klik di sini untuk liputan lengkap tentang virus corona

Pencegahan kutu termasuk mengetahui di mana akan ada kutu, seperti di area berumput, disikat, atau kayu, dan merawat pakaian dan perlengkapan sebelum pergi ke luar. Menggunakan obat nyamuk terdaftar EPA dan berjalan di tengah jalan juga dapat membantu Anda tetap aman. Ini dapat membantu untuk mencari kutu segera setelah Anda tiba di rumah dengan memeriksa peralatan, hewan peliharaan, dan diri Anda sendiri, dan dapat mandi segera setelah Anda kembali.