SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Coronavirus AS: Kabupaten Los Angeles melihat pertumbuhan besar dalam kasus Covid-19 ketika varian delta menjadi dominan, para pejabat khawatir

Coronavirus AS: Kabupaten Los Angeles melihat pertumbuhan besar dalam kasus Covid-19 ketika varian delta menjadi dominan, para pejabat khawatir

“Kami terus melihat sedikit peningkatan dalam kasus dan rawat inap,” kata Direktur Kesehatan Masyarakat Kabupaten Los Angeles, Barbara Ferrer, Kamis. “Kematian, untungnya masih relatif rendah, tetapi karena rawat inap terus meningkat, kami berharap kematian juga meningkat.”

Sementara 60% dari mereka yang berusia di atas 16 tahun telah divaksinasi penuh, tingkat kasus di kabupaten itu telah melonjak dari 1,74 menjadi 3,5 kasus per 100.000 orang dalam satu minggu, menurut versi baru Dari Departemen Kesehatan Masyarakat Kabupaten Los Angeles.

Sebagian besar dari mereka yang dites positif di daerah itu belum divaksinasi, kata siaran pers, terhitung 99,96% dari semua infeksi baru.

Secara umum, negara COVID-19 Tingkat positif – Persentase semua tes positif positive Ini telah tiga kali lipat sejak California dibuka kembali sepenuhnya bulan lalu.

Angka tersebut sekarang di atas 2% untuk pertama kalinya sejak awal Maret, setelah mencapai 0,7% pada awal Juni, menurut data baru dari Departemen Kesehatan Masyarakat negara bagian.

Varian delta, pertama kali ditemukan di India, ditemukan pada 43% sampel sekuens baru di California, kata negara bagian tersebut.

Ini juga merupakan lebih dari 50% sampel pengurutan di seluruh negeri. Di beberapa daerah, kata Dr. Rochelle Walinsky, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

“Meskipun kami mengharapkan spesies Delta menjadi subspesies dominan di Amerika Serikat, peningkatan pesat ini mengkhawatirkan,” katanya.

Di beberapa negara bagian Midwest dan High Mountain, data CDC menunjukkan bahwa mereka menyumbang sekitar 80% kasus.

“Vaksinasi besar-besaran adalah apa yang benar-benar akan mengubah sudut epidemi ini,” kata Walinsky. “Perlu diketahui, jika Anda tidak divaksinasi, Anda akan tetap rentan.”

Pfizer mengatakan sedang mengembangkan dosis booster setelah melihat kekebalan yang melemah

pada waktu bersamaan, Pfizer Diumumkan pada hari Kamis bahwa mereka melihat berkurangnya kekebalan dari vaksinnya – dibuat dalam kemitraan dengan BioNTech – dan meningkatkan upaya untuk mengembangkan dosis booster untuk memberikan lebih banyak perlindungan terhadap varian.

Dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui email ke CNN, Pfizer mengatakan: “Seperti yang terlihat dalam data dunia nyata dari Kementerian Kesehatan Israel, kemanjuran vaksin dalam mencegah infeksi dan penyakit simtomatik menurun enam bulan setelah vaksinasi, meskipun kemanjuran dalam mencegah penyakit telah menurun. Risikonya masih tinggi. .

Varian Coronavirus: Inilah yang kami ketahui

Kementerian Kesehatan Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan awal pekan ini bahwa mereka telah melihat penurunan efektivitas vaksin Pfizer dari lebih dari 90% menjadi sekitar 64% dengan penyebaran varian Delta.

READ  Siapa yang akan membeli Big John, triceratop terbesar yang pernah ditemukan?

Tetapi beberapa jam setelah pernyataan Pfizer, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS dan Pusat Penyakit dan Pengendalian mengeluarkan pernyataan bersama yang mengatakan bahwa orang Amerika belum membutuhkan suntikan penguat dulu.

Dr William Schaffner, seorang profesor di divisi penyakit menular di Vanderbilt University Medical Center, mendukung posisi pemerintah AS.

“Jawabannya adalah vaksin kami masih sangat efektif untuk menjauhkan kami dari rumah sakit dan menghindari penyakit parah. Untuk itulah vaksin itu dirancang,” katanya kepada CNN, Kamis. “Sekarang, itu bonus jika mereka juga dapat mencegah apa yang kita sebut infeksi. Anda bisa terinfeksi, memiliki gejala ringan atau tidak ada gejala sama sekali. Ini mengurangi kemungkinan itu secara dramatis. Tapi mereka tidak bisa mematikannya sepenuhnya.”

Kesenjangan vaksinasi semakin melebar

Sementara para ahli telah lama menegaskan bahwa vaksin adalah pertahanan terbaik kita melawan pandemi, tingkat keseluruhan telah turun di seluruh Amerika Serikat.

Data CDC menunjukkan bahwa kurang dari setengah orang Amerika divaksinasi penuh pada hari Kamis. Sebuah laporan yang dirilis Kamis dari Kaiser Family Foundation menunjukkan bahwa perbedaan tingkat vaksinasi antara Partai Republik dan Demokrat telah meningkat selama dua bulan terakhir.

Studi baru menemukan bahwa tingkat vaksinasi meningkat lebih cepat di negara-negara yang memilih Joe Biden dalam pemilihan presiden 2020 daripada di negara-negara yang memilih Donald Trump.

Tim menggunakan data untuk membandingkan angka imunisasi tingkat kabupaten dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit dengan hasil pemilihan presiden 2020.

Kapan orang yang divaksinasi harus memakai masker sekarang?  penimbangan ahli

Studi ini menemukan bahwa pada April 2021, tingkat vaksinasi rata-rata di negara-negara di mana sebagian besar orang memilih Trump adalah 20,6%, dibandingkan dengan 22,8% di negara-negara yang memilih Biden. Pada Juli 2021, tingkat vaksinasi rata-rata di kabupaten yang condong Trump adalah 35%, dan 46,7% di kabupaten Biden. Kesenjangan meningkat 9,5 poin persentase dalam waktu kurang dari tiga bulan.

READ  Sally Yates membuka tentang diagnosis kanker payudaranya dan apa yang dia ingin wanita lain ketahui

Para peneliti mengatakan bahwa angka-angka ini mengakui pentingnya upaya vaksinasi yang ditargetkan, yang mewakili oposisi partisan.

“Komponen kunci dari setiap upaya untuk meningkatkan tingkat vaksinasi di antara Partai Republik adalah identifikasi pembawa pesan yang tepat,” tulis para peneliti.

Partai Republik lebih cenderung mempercayai dokter dan majikan mereka untuk memberikan informasi yang dapat dipercaya tentang vaksin COVID-19, sementara sumber pemerintah kurang percaya diri.

Jimmy Gombrecht dari CNN, Maggie Fox, Virginia Langmaid dan Sherry Mossberg berkontribusi pada laporan ini.