SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

COVID-19: Apa itu sindrom anus gelisah dan apa gejalanya?

Hampir dua tahun setelah munculnya SARS-CoV 2, yang menyebabkan infeksi virus COVID-19Para peneliti terus menemukan Setelah bencana Dari penyakit, kali ini mereka tahu sindrom kegelisahan anal (Biro Akuntansi).

Itu adalah peneliti Jepang yang menemukan ini menderita, yang dapat dikaitkan dengan COVID-19.

Menurut penelitian yang diterbitkan dalam jurnal BMC Infectious Diseases, sindrom kegelisahan anal Atau dikenal juga sebagai restless anal syndrome, ditemukan pada seorang pria berusia 77 tahun asal Tokyo, Jepang.

Hanya dua minggu setelah lulus COVID-19Pria tua itu mulai merasakan sesak yang luar biasa pada anusnya ketika dia sedang beristirahat, yang membuatnya harus bergerak.

Pasien mencatat bahwa gejalanya hilang saat melakukan peregangan, berjalan, atau bahkan berolahraga, tetapi kembali ketika dia duduk atau berbaring.

Apa itu sindrom anal gelisah?

Menurut penelitian, kondisi ini adalah semacam sindrom kaki gelisah (RLS) dan asalnya adalah gangguan neurologis yang berhubungan dengan gejala khas dan efek yang berhubungan dengan kualitas hidup.

Karena perubahan neurologis dan sensorik, orang dengan sindrom kegelisahan anal Mereka memiliki kebutuhan untuk menggerakkan anggota tubuh mereka untuk menghilangkan rasa gatal dan terbakar di bagian tubuh ini.

Apa gejala Anda?

Gejala paling umum dari kondisi aneh ini adalah:

  • menggelitik
  • menggelenyar
  • orang bodoh
  • Nyeri
  • Gatal

beberapa ucapan tanda penyakit bawahan Otoritas Tertinggi untuk Kontrol dan Akuntabilitas Keuangan Mereka dapat dikacaukan dengan wasir dan penyakit lainnya; Jadi penting untuk menemui dokter.

Perlu dicatat bahwa saat ini, hanya pria lanjut usia yang muncul sindrom ini yang dapat dikaitkan dengan virus SARS-CoV 2, yang telah membunuh jutaan orang di seluruh dunia.

READ  Mereka menunjuk ke kemungkinan cacat konstruksi di gedung yang runtuh di Miami

Pakar Jepang menunjukkan bahwa untuk sayaSaya bisa mengatasinya klonazepam, obat yang digunakan melawan COVID-19.

Dengan informasi dari El Sol de México dan Excelsior

Ini mungkin menarik bagi Anda:

Meksiko menambahkan 2.690 infeksi dan 128 kematian akibat COVID-19 dalam 24 jam

Meksiko menerima persetujuan Pusat Estetika untuk memobilisasi vaksin melawan COVID Sputnik-V

Permex memproduksi serum dengan antibodi kuda untuk merawat pasien Covid-19

Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Organisasi Kesehatan Dunia menyajikan strategi untuk mengakhiri fase akut pandemi COVID