SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cyberpunk bukanlah gim video yang diharapkan banyak orang

  • Video game tersebut tidak selesai meyakinkan karena sejumlah besar celah.
  • Meski memasukkan karakter penting seperti adaptasi dari Keanu Reeves, dia tidak bisa menjadi selera publik.
  • Perusahaan pengembang mengalami kerugian lebih dari 60 persen dari laba bersihnya.

Tahun ini merupakan faktor utama dalam industri video game, karena sebagian besar dari mereka mampu memposisikan diri di antara selera gamer dan gamer kasual, yang menemukan dalam inovasi ini selama waktu terbatas sebagai perlindungan dan hiburan untuk pertanyaan sehari-hari, dan ini juga bertepatan dengan datangnya generasi baru perangkat gaming yang meskipun menunjukkan tingkat kelangkaan tertentu, namun telah menjadi objek incaran kaum muda dan tua yang masih lebih menyukai pilihan menyenangkan yang tidak, untuk saat ini, membutuhkan banyak waktu di jalan. Inilah sebabnya mengapa kedatangan Cyberpunk 2077 yang diharapkan mengecilkan hati lebih dari satu dan perusahaan mulai menjalani konsekuensi krisis.

Menurut Piotr Nielubowicz, CD Projekt CFO, alasan pendapatan yang lebih rendah dari biasanya ditemukan dalam depresiasi Cyberpunk 2077, terutama karena biaya perbaikan game. Faktanya, bulan-bulan terakhir gelar tersebut disertai dengan pembaruan maraton yang berusaha menyelesaikan beberapa masalah paling membuat frustrasi yang muncul pada akhir tahun 2020.

Pembaruan terbaru, dirilis pada Maret tahun ini, memperbaiki lebih dari 500 masalah alamat dan menghabiskan biaya lebih dari $ 16 juta, meningkatkan biaya pemeliharaan judul sebesar 79,36 persen.

Artikel Reuters juga memasukkan bahwa CD Proyekt saat ini sedang mengembangkan rencana untuk merevisi anggarannya pada tahun 2022 mengingat kerugian baru-baru ini. Bagian dari ini termasuk beberapa peluang akuisisi atau merger yang belum dikonfirmasi.

Cyberpunk 2077 tidak meyakinkan para gamer

Industri video game adalah salah satu dari sedikit industri yang telah menghasilkan keuntungan jutawan pada saat pandemi: menurut Statista, pasar ini telah melampaui $ 3,7 miliar secara internasional. Setelah diumumkan pada tahun 2012, video game Cyberpunk 2077 dianggap sebagai bagian yang menggabungkan teknologi terbaru dan memberikan akhir emas untuk satu dekade game. Tetapi pengguna berbicara dan memutuskan: Bukan itu yang mereka harapkan.

READ  China ingin membangun pesawat luar angkasa sepanjang satu kilometer

Mengapa? Emosi sepertinya mengalahkan tim Proyek CD merah, Perusahaan yang bertanggung jawab atas gelar tersebut dan yang menominasikan Polandia sebagai salah satu bintang pembangunan. Masalah dimulai ketika tanggal peluncuran resmi harus ditunda karena alasan teknis. Operasi terakhir tidak hanya dihadapkan dengan tuduhan eksploitasi, tetapi penggemar mulai mengirimkan ancaman kematian kepada semua peserta dalam game, menuntut agar mereka dibebaskan tanpa penundaan lebih lanjut.

Sikap ini memiliki konsekuensi logis: game hanya berfungsi dengan baik pada platform tertentu dan Penuh dengan bug yang mencemari pengalaman, terutama bug. Pengguna mengklaim bahwa game raksasa ini dijual menyesatkan dan meminta pengembalian dana dari perusahaan seperti Sony, yang memutuskan untuk menghapus “permainan emas” dari toko mereka sampai tim tersebut merilis produk yang lebih stabil.

Namun, yang memicu kekhawatiran tentang berkinerja buruk di pasar video game adalah detailnya Proyek CD Dia tidak memberikan data penjualan Cyberpunk 2077 yang diperbarui. Sejak Desember, ketika video game dirilis dengan sukses besar, penjualan belum diperbarui lagi dan semuanya menunjukkan bahwa mereka telah menurun sangat signifikan, menyebabkan seperti yang kita lihat pendapatan perusahaan menderita.

Sekarang baca: