SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dalam dua hari, Covid-19 telah memutuskan sebuah keluarga di Santa Marta

Keluarga Castro Tello. Foto: Facebook.

Carlos Yair Castro Tello muda dan orang tuanya meninggal akhir pekan ini karena kerusakan yang disebabkan oleh wabah virus Covid-19 yang menimpa keluarganya. Terlepas dari upaya medis dan spiritual, keluarga Samaria sekarang dalam tragedi karena kehilangan tiga anggotanya.

Yair Castro Tello adalah seorang pengusaha berusia 43 tahun dari Bucaramanga yang menetap bersama keluarganya di Santa Marta.Sesampai di sana, dia mendirikan beberapa toko pakaian dan sepatu di pusat perbelanjaan Magdalena.

Dia telah dikenal karena keceriaan dan kerja kerasnya, seperti yang dijelaskan oleh orang-orang yang dekat dengannya dan teman-teman yang dia kasihi dalam beberapa tahun terakhir. Tetapi pandemi Covid-19 mencapai keluarga Castro Tello selama klimaks ketiga ini yang menyebabkan tragedi.

Yair adalah orang pertama yang menunjukkan gejala virus, yang sejauh ini memiliki 1.633 kasus aktif di Santa Marta. Pada awal April, kondisinya dimulai dan orang tuanya, Julio Castro dan Floranda Tello, segera didiagnosis dengan virus Covid-19.

Pada hari-hari awal menderita virus, gejalanya ringan dan mereka percaya, menurut surat kabar El Tiempo, bahwa mereka dapat bertahan hidup dari infeksi tanpa komplikasi besar seperti yang telah dilakukan oleh orang-orang terdekat lainnya.

Namun, beberapa hari kemudian, mereka harus masuk ke Klinik Tubuh Sempurna di kota Samaria untuk mengatasi kerusakan yang ditimbulkan oleh virus Covid-19 di tubuh mereka. Mereka tidak mengalami kemajuan, bahkan kerabatnya meminta untuk mendonorkan darah Yair dan mendoakan keluarganya.

Karena kesehatan yang buruk, mereka dipindahkan ke unit perawatan intensif di Bucaramanga, di mana mereka dapat menerima perawatan yang lebih terspesialisasi. Meskipun mereka menunjukkan peningkatan yang lambat, mereka tidak dapat stabil.

READ  Nicolas Maduro, Presiden Venezuela, Tiba di Meksiko untuk KTT CELAC - El Financiero

Mereka selalu berada di klinik yang sama, tetapi protokol perawatan medis mencegah mereka untuk bertemu satu sama lain dan berbagi hari-hari terakhir hidup mereka.

Pada 15 April, seorang kerabat keluarga Castro Tello melaporkan bahwa Yair dan Florinda harus diintubasi karena kejenuhan pernafasan yang rendah, dan ayahnya, Julio Castro, harus dirawat di klinik. Orang dewasa itu sadar, tetapi paru-parunya memburuk.

Perawatan tidak berhasil dan pada hari Kamis tanggal 15 April yang sama, Florinda Tello meninggal dunia, sedangkan putra dan suaminya tetap dirawat di rumah sakit. Tanpa bisa menyerap rasa sakit, tragedi keluarga bertambah hanya dua hari kemudian, ketika Yair kehilangan nyawanya pada 17 April, dan beberapa jam kemudian hal yang sama terjadi pada ayahnya, Julio.

“Sepupu, aku tahu kamu bersama Tuhan Yang Maha Penyayang. Terima kasih atas banyak kegembiraan yang dibagikan. Aku tahu bahwa hidup barumu akan luar biasa di samping ibumu, Bibi Florinda Tello,” tulis salah satu kerabat almarhum, yang berkata berjam-jam kemudian: “Saya tidak dapat menahan banyak rasa sakit. Setelah mengetahui kematian sepertiga setelah kepergian pamannya.

Ketakutan utama Yair bukanlah untuk mengatasi penyakitnya, karena dia akan meninggalkan istri dan putranya sendirian, yang kepadanya dia mengabdikan semua pekerjaan dan upaya kewirausahaan yang telah dia capai di Santa Marta.

Tidak ada satu pun kerabat yang bisa menanggung kehilangan tiga kerabatnya hanya dalam dua hari. Di tengah kesakitan, mereka meminta warga Samaria dan warga lainnya untuk waspada terhadap virus tersebut, serta menjaga keluarga dan diri mereka sendiri, sehingga tidak ada lagi kematian akibat Covid-19.

Santa Marta mengumpulkan lebih dari 1.463 kematian akibat Covid-19 dan sejauh ini terdapat lebih dari 86% tempat tidur perawatan intensif, sehingga ada sekitar 32 kasus tersedia untuk merawat pasien yang sakit kritis.

READ  Pewaris tsar Romanov terakhir Rusia menikahi Saint Petersburg

Kisah Castro Tilo bergabung dengan 67.931 kematian yang ditinggalkan oleh pandemi COVID-19 di negara itu, menurut laporan terbaru dari National Institutes of Health.