SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Temui 5 museum mumi di Meksiko

Di Meksiko Anda bisa melihat dari dekat proses mumifikasi dan tingkat pengawetannya. Foto: Reporter / Ono TV

Mumi telah lama menarik perhatian manusia karena misteri yang mengelilinginya, terkait dengan kutukan dan mitos lainnya, tetapi juga cara mayat diawetkan tanpa mengalami kerusakan. Dan mumi paling terkenal di Mesir. Baru-baru ini ada parade 22 yang belum pernah terjadi sebelumnya Mumi dari Firaun Mesir kuno Menuju ke rumah barunya, Museum Nasional Peradaban Mesir (NMCE).

Di UnoTV.com Kami menghadirkan lima tempat di negara kami di mana Anda bisa melihat mumi dari dekat sehingga Anda bisa menikmati proses mumifikasi dan derajat pengawetannya. Beberapa dari karya ini telah berpartisipasi dalam film dan telah melakukan perjalanan berkilo-kilometer di pameran, dan yang lainnya hanya dikunjungi oleh ribuan orang Meksiko dan orang asing setiap tahun.

Di sini 5 Museum Mumi Di Mexico. Mana yang kamu tahu

Museum Mumi di Artega

Ini sudah menjadi tempat wajib bagi setiap pengunjung ke Coahuila untuk pergi ke San Antonio de las Alazanas di Arteaga, sebuah komunitas di Sierra Madre Oriental, karena di sini adalah Museum Mumi, yang spesimennya berasal dari abad ke-19. Mumi ditemukan secara kebetulan pada tahun 2007 di pertanian keluarga Nuncio. Sekitar lima anggota klan ini membawa kemakmuran besar ke kota. Suku cadang telah disimpan dalam kondisi baik karena kondisi cuaca. Dengan izin dari keturunan keluarga Nuncio, mumi jenazah telah dirawat dan dirawat sebelum ditampilkan dalam kaleng nitrogen yang menjaganya dalam kondisi baik.

Siapakah kelima mayat itu? Juan Jose Nonsio, ayah dengan setelan hitam gaya Prancis, putra Pedro Nuncio dengan setelan wol ringan, Paula, istri Pedro, putri Celia, dan Clara, seorang wanita muda dengan pakaian gaya Prancis. Museum of the Mumi of San Antonio de Las Alasanas terletak di kota Artega, Coahuila, dari jam 10 pagi sampai jam 5 sore, Selasa sampai Minggu.

READ  Seorang wanita menemukan bahwa dia dicari oleh otoritas AS karena kegagalannya mengembalikan rekaman video 1999

Museum Carmen di CDMX

Terletak di selatan CDMX, di distrik San ngel, museum ini adalah museum yang dulunya adalah Colegio de San Ángelo Mártir tua, yang dibangun oleh Discalced Carmelites pada abad ke-17. Menurut berbagai kesaksian, 12 mayat mumi ditemukan di ruang bawah tanah di bawah gereja. Antara 1917 dan 1918, pasukan revolusioner memasuki tempat itu untuk mencari harta karun dan menemukan mumi yang identitasnya tidak diketahui hingga hari ini. Pada tahun 1929, diciptakanlah Museum El Carmen yang sejak tahun 1939 berada di bawah naungan INAH, dan secara khusus pada halaman lembaga ini terdapat sebuah teka-teki. Mumi dari Carmen.

Mengapa mayat-mayat ini begitu dikeringkan dan diawetkan?

“Kunci ilmiah dari proses mumifikasi adalah pada tanah liat atau batugamping dan lingkungan yang lembab. Dengan menggabungkannya maka tercipta keadaan air, yaitu ada kontrol kelembaban dan suhu, yang mencegah larva dan serangga lain yang mengganggu. proses pembusukan yang mempengaruhi tubuh. Kulit dan jaringan menjadi dehidrasi. “

INAH menunjukkan

Keingintahuan lainnya, pada tahun 1975 film tersebut dirilis Mumi San Angel Fighters Mil Máscaras y Tinieblas juga bermitra dengan aktor Lorena Velázquez dan Rogelio Guerra.

The Pantheon dan Museum di Celaya

Celaya, selain makanan manisnya yang khas, menampilkan Museum Mumi yang terletak di dekat balai kota. Kondisi iklim, karakteristik bumi, garam dan mineralnya telah menyebabkan beberapa mayat yang terkubur di sini dibalsem.

Selama abad terakhir, ketika administrasi Pantheon memutuskan untuk memindahkan jenazah dari kuburan yang belum diperbarui, izinnya, atau telah kedaluwarsa, 23 jenazah dikumpulkan, yang tidak diklaim dan tetap di gudang selama bertahun-tahun.

Sudah di abad ini, di tahun 2014, jenazah menjalani proses pembersihan dan diputuskan untuk dipamerkan. Menurut salah satu mumi portal dari Pantheon dan Museum Mumi di Celaya Mereka diberi nama sesuai dengan profesi yang mereka kejar dalam hidup. Jadi, misalnya pengunjung bisa menikmati “El Militar”, “La bonita del pueblo”, “la Catrina”, “la Querendona”, “El Chaparrito”, “el Finito” dan lain-lain.

Untuk mengunjungi museum, langkah-langkah kebersihan yang diberlakukan untuk epidemi COVID-19 harus diikuti dan pengunjung akan memiliki akses dari Selasa hingga Minggu mulai pukul 10.00 hingga 18.00.

Museum Mumi Santa Elena, Yucatan

Mengingat kondisi iklim di tenggara, hanya sedikit yang percaya ada tempat di mana mumi dapat direnungkan dalam kondisi baik. Dan ya, yang mengherankan banyak orang, di Gereja San Matteo, di kota Santa Elena, yang berdiri sejak abad kedelapan belas, adalah pusat budaya dan seni Museum Mumi (Cecamm).

Semuanya berawal ketika lantai gereja dibuka pada 1980-an, dan 12 peti mati ditemukan, di dalam tubuh yang belum membusuk dan beberapa di antaranya hampir seperti mumi.

Awalnya mereka dianggap kurcaci, tetapi setelah studi dan analisis oleh para ahli dari Institut Antropologi dan Sejarah Nasional (INAH) mereka memutuskan bahwa mereka adalah anak-anak. Arkeolog Peter J. Schmidt, Norberto Gonzalez, dan antropolog Lourdes Marquis Morphine bertanggung jawab atas penelitian dan menerbitkan buku tersebut. Mumi Gereja Santa Elena, Yucatan Di mana mereka menceritakan kisah itu. Artikelnya juga menarik Pemakaman Gereja Santa Elena Dari Universitas Independen Yucatan.

Pertanyaannya adalah bagaimana mayat-mayat itu diselamatkan? Menurut para ahli, kotak kayu tempat mayat ditempatkan ditutupi dengan daun ek, yang mengandung tanin, dan efek antibakterinya yang dicampur dengan jeruk nipis yang ditempatkan di kuburan membantu mengawetkannya. Ternyata, mumi St. Helena telah menjadi bagian dari komunitas Jerman yang sudah lama tinggal di daerah tersebut. Cecamm terletak di bagian selatan Mérida, sekitar 98 kilometer jauhnya, dan terletak di tengah situs arkeologi Uxmal dan Kabah.

Museum Mumi Guanajuato

Inilah tempat paling terkenal dan paling terkenal untuk dikunjungi, Museum Mumi Guanajuato, bahkan pemandu wisata dunia Perjalanan Fodor Dia menandainya sebagai satu Salah satu kandang terbaik di dunia tempat Anda dapat melihat mumi. Mumi pertama ditemukan di Guanajuato pada tahun 1865, seorang pria Perancis bernama Remigio LeRoy meninggal pada usia 50 tahun karena disentri. Don Remi mengenakan jas, jaket dan kemeja dan merupakan bagian dari koleksi edisi 117 di venue ini.

Menurut situs resmi Museum Mumi Guanajuato Konsep mumi yang paling banyak diketahui orang adalah mumi atau mayat berperut dengan maksud untuk diawetkan. Namun, mumi Guanajuato adalah mumi alami, karena belum menjalani proses pengawetan atau pembalseman.

Pada 1970-an, “The Mummies of Guanajuato,” juga dikenal sebagai “Santo, Blue Demon dan Thousand Mask vs. Guanajuato’s Mummy,” difilmkan, sebuah film kultus yang mempertemukan tiga pejuang Meksiko yang hebat. Detail menarik lainnya, beberapa mumi terkadang bepergian ke kota lain karena program pameran keliling yang berupaya mempromosikan pariwisata di Guanajuato.

Dengan semua ini, Anda pasti sudah mendorong Anda untuk mengunjungi Museum Mumi Guanajuato, yang terletak di Esplanade dari Municipal Pantheon; Anda dapat mengunjunginya Senin sampai Kamis dari pukul 09.00 sampai 18.00. Dan dari Jumat hingga Minggu dari pukul 09.00 sampai 18.30