SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rekor mingguan rekor dunia 5,2 juta kasus telah dicatat – El Financiero

Infeksi COVID-19 mencapai rekor 5,2 juta di seluruh dunia minggu lalu meskipun ada pengenalan vaksin, yang menimbulkan keraguan pada akhir epidemi yang mendekat.

Lebih banyak orang yang didiagnosis mengidap penyakit itu dalam tujuh hari terakhir dibandingkan minggu-minggu lainnya sejak dimulainya epidemi, dan wabah terburuk telah dipercepat di banyak negara yang tidak memiliki perlengkapan untuk menanganinya.

Tren mengkhawatirkan, hanya beberapa hari kemudian Dunia telah melampaui tiga juta kematianItu terjadi ketika negara-negara menerapkan vaksin dalam upaya pengendalian virus. Data Universitas Johns Hopkins yang menunjukkan peningkatan 12 persen dalam infeksi dari minggu sebelumnya menimbulkan keraguan dengan harapan bahwa akhir epidemi sudah dekat.


Kenaikan mingguan melampaui level tertinggi sebelumnya yang tercatat pada pertengahan Desember. Sementara tingkat infeksi telah melambat secara dramatis di Amerika Serikat dan Inggris, negara berkembang, India dan Brasil pada khususnya, menanggung beban kasus yang semakin meningkat.

Baca juga:

India memiliki varian mutasi ganda COVID … seberapa prihatin kita?

Dengan 200.000 kasus baru setiap hari, India adalah pusat epidemi baru

10 fakta yang harus Anda ketahui Covaxin, vaksin COVID dari India yang baru saja disetujui di Meksiko

Dan jumlah korban tewas di dunia semakin bertambah. Korban tewas harian rata-rata adalah sekitar 12.000 selama seminggu terakhir, naik dari lebih dari 8.600 pada minggu yang berakhir 14 Maret, ketika kematian mulai menurun.

India dan Brasil adalah kontributor terbesar untuk mendorong penyebab global, dan ini adalah perlombaan yang tidak ingin dia menangkan. Menghadapi peningkatan infeksi virus korona, India sekali lagi menjadi rumah bagi wabah terbesar kedua di dunia, melampaui Brasil setelah kemajuan yang terakhir pada Maret. Rumah sakit dari Mumbai hingga Sao Paulo berada di bawah tekanan karena jumlah pasien yang dirawat terus meningkat.

READ  Video yang kuat: "Bapa Surgawi, tolong saya," kata seorang Spanyol sebelum polisi AS menembaknya.

Kedua negara sejauh ini telah memberikan dosis yang setara untuk mencakup masing-masing 4,5 persen dan 8,3 persen dari populasi mereka, dibandingkan dengan 33 persen di Amerika Serikat dan 32 persen di Inggris, menurut Bloomberg Vaccine Tracker.

Tetapi bukan hanya negara berkembang yang mengalami kemunduran baru-baru ini dalam upaya mereka mengatasi epidemi ini. Kasus penggumpalan darah yang jarang terjadi muncul pada orang yang menerima vaksin dari mana mereka diproduksi Johnson & Johnson dan AstraZeneca Mereka telah memicu keraguan tentang vaksin yang dihadapi pemerintah di seluruh dunia.

Jenis virus baru juga menyebabkan peningkatan infeksi. Brasil adalah tempat salah satu mutasi virus korona yang paling mengancam jiwa, varian P.1, diidentifikasi pada bulan Desember. Studi menunjukkan bahwa strain ini, bersama dengan varian yang pertama kali terlihat di Afrika Selatan dan Inggris, lebih menular.

Mungkin menarik bagi Anda:

COVID paling mematikan di Brasil (dan Amerika Latin) … dan tidak ada yang tahu alasannya