SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dan mereka mengidentifikasi tersangka yang menyerang penulis Salman Rushdie di New York

(CNN) — Salman Rushdie penulis terkenal Pemenang hadiah sastra terbesar di dunia, yang tulisannya telah memicu ancaman pembunuhan, diserang dan ditikam setidaknya dua kali di atas panggung pada hari Jumat sebelum memberikan kuliah di Institut Chautauqua di barat New York, kata polisi negara bagian.

Tersangka telah diidentifikasi sebagai Hadi Matar, 24, dari Fairview, New Jersey, menurut informasi yang diberikan oleh pihak berwenang pada konferensi pers.

Polisi negara bagian mengatakan tersangka melompat ke peron dan menikam Rushdie setidaknya sekali di leher dan setidaknya sekali di perut. Polisi mengatakan staf dan anggota masyarakat menyerang tersangka dan melemparkannya ke tanah sebelum seorang petugas polisi menahan penyerang.

Rushdie diterbangkan dari lapangan terdekat, di sebuah resor pedesaan tepi danau sekitar 112 kilometer selatan Buffalo, ke sebuah rumah sakit. Polisi mengatakan salah satu lawan bicara juga mengalami cedera kepala ringan.

Agen Rushdie, Andrew Wylie, mengatakan kepada New York Times Jumat malam bahwa Rushdie menggunakan ventilator dan tidak dapat berbicara pada saat itu.

“Salman kemungkinan akan kehilangan salah satu matanya, saraf lengannya terputus, dan hatinya telah ditikam dan rusak,” kata Willey kepada New York Times. “Beritanya tidak bagus.”

Gambar yang diposting oleh Marie Newsom menunjukkan Rushdie di atas panggung menerima bantuan beberapa saat setelah serangan.

Gubernur New York Cathy Hochhol mengatakan kepada wartawan Jumat bahwa Rushdie “hidup” dan “mendapatkan perawatan yang dia butuhkan.” Dia juga menunjukkan bahwa salah satu polisi “mengintervensi dan menyelamatkan hidupnya dan melindungi dan melindungi dia dan pejabat yang juga diserang.”

“Ini adalah individu yang telah menghabiskan puluhan tahun berbicara kebenaran kepada kekuasaan,” kata Hochhol tentang Rushdie. “Seseorang telah berada di sana tanpa rasa takut, tampaknya, terlepas dari ancaman yang telah menghantuinya sepanjang masa dewasanya, tampaknya.”

Rushdie diperkenalkan sekitar pukul 10:45 ketika serangan itu terjadi, menurut seorang saksi mata yang mengatakan dia mendengar teriakan dari penonton. Dia mengatakan bahwa seorang pria berbaju hitam muncul untuk “meninju” penulis. Saksi yang berada 20 meter dari peron tidak mendengar penyerang mengatakan apapun atau melihat senjata.

READ  Shanghai Disneyland, dalam kurungan langsung karena COVID-19

Saksi mengatakan bahwa beberapa hadirin berlari untuk membantu sementara yang lain mengejar penyerang.

Seorang saksi serangan, yang telah tinggal di Chautauqua selama bertahun-tahun, mengatakan kepada CNN bahwa dia melihat Rushdie setengah tegak sementara seorang pria menikamnya. Dia menghitung sekitar 7-10 gerakan menusuk, sebelum melarikan diri untuk keselamatannya sendiri: “Saya menggigil seperti daun,” katanya. Saksi yang meminta tidak disebutkan namanya itu mengatakan, tidak ada pengawasan keamanan bagi mereka yang menghadiri acara tersebut.

Sejalan dengan itu, saksi lain yang menghadiri acara Rushdie mengatakan kepada CNN bahwa tidak ada pemeriksaan keamanan atau detektor logam sebelum konferensi. Satu-satunya cara Yayasan Chautauqua memiliki kendali atas siapa yang hadir adalah jika orang-orang telah diberi izin untuk menghadiri acara dan tempat tersebut. CNN belum mengidentifikasi saksi saat ini, karena ia menyatakan keprihatinan atas keselamatan pribadinya setelah serangan itu.

Saksi mencatat bahwa sesaat setelah pertunjukan dimulai, ia melihat seorang pria berjalan cepat di jalur kiri tempat pertunjukan. Pria itu kemudian melompat ke peron dan mendekati Rushdie, katanya, dan mulai “melakukan gerakan menusuk tangannya berulang-ulang.” Saksi mengatakan bahwa orang-orang mulai berteriak dan segera setelah itu, petugas keamanan dan yang lainnya di atas panggung naik untuk memisahkan pria itu dari Rushdie.

Saksi memberikan CNN video adegan setelah serangan, dan beberapa orang dapat dilihat di tempat kejadian serta apa yang tampak seperti petugas keamanan dengan seekor anjing.

Kemudian, penonton diinstruksikan untuk dengan tenang dan diam-diam mengosongkan tempat itu, membawa apa pun yang mereka bawa. Saksi ingat diberitahu bahwa apa pun yang tersisa akan disita. Orang tersebut ingat melihat peningkatan keamanan pribadi di lokasi dalam 24 jam terakhir sebelum acara hari Jumat.

Seorang saksi menggambarkan serangan terhadap Salman Rushdie

Salman Rushdie

Seorang saksi penonton mengatakan kepada CNN bahwa dia melihat Rushdie diserang di atas panggung di Chautauqua Institution. Namun, dia menjelaskan bahwa dia tidak melihat senjata.

Saksi sedang memeriksa telepon genggamnya dan mendengar beberapa orang berteriak. Ketika dia melihat ke atas, saksi mengatakan dia melihat seorang pria dengan apa yang dia pikir adalah kemeja hitam di atas panggung “meninju” dia, mengacu pada Rushdie. Orang itu mengatakan mereka tidak mendengar pria itu mengatakan apa pun selama serangan itu dan mereka juga tidak melihat pistol.

READ  Gempa bumi hari ini di Peru, menurut Institut Geofisika Peru: Konsultasikan sejarah pergerakan 12 Maret | gempa bumi di Peru | gempa di Lima | TDEX | Resonansi magnetik nuklir | Peru

“Dia diserang dan dia tidak diragukan lagi menyerangnya,” kata saksi itu.

Dia menambahkan bahwa beberapa peserta naik ke atas panggung untuk menghentikan penyerang, sementara yang lain berlari untuk membantu Salman Rushdie. Dia juga mencatat bahwa sepertinya ada cairan di dekat Rushdie saya, tetapi dia tidak bisa mengatakan dengan tepat apa itu. Dia menyatakan bahwa itu bisa berupa kopi, air atau darah. Saksi menjelaskan, sulit mengetahui kondisi Rushdie dari tempat duduknya di tengah penonton, sekitar 20 meter dari panggung. Dia juga mencatat bahwa beberapa profesional medis pensiunan menawarkan bantuan langsung di atas panggung.

“Itu benar-benar mengejutkan,” kata saksi itu. “Ini adalah masyarakat yang damai dan mengerikan terjadi di tempat seperti ini.”

Salman Rushdie, seorang penulis kuno, menjadi terkenal di seluruh dunia pada 1980-an setelah novelnya “The Satanic Verses” memicu protes di seluruh dunia Muslim. Pada tahun 1989, mendiang Ayatollah Ruhollah Khomeini dari Iran menyebut Rushdie penghujatan dan mengatakan bahwa drama itu merupakan penghinaan terhadap Islam dan Nabi Muhammad. Itu juga mengeluarkan fatwa tentang hak cipta yang menyerukan kematiannya.

Akibatnya, penulis menghabiskan satu dekade di bawah perlindungan Inggris, sebelum pemerintah Iran mengumumkan bahwa mereka tidak akan lagi berusaha untuk menegakkan dekrit pada tahun 1998.

Penulis menanggapi serangan itu

Beberapa penulis menanggapi di jejaring sosial mereka atas serangan terhadap Rushdie.

Stephen King secara singkat mentweet: “Saya harap Salman Rashi baik-baik saja.”

Sementara itu, David Simon menulis: “Dan sekarang masa dewasa saya. Telah menjadi jelas bahwa abad baru ini menghadirkan zaman kegelapan baru, kesempatan yang terlambat untuk evolusi sosial dan politik umat manusia. Kami telah maju dalam kecocokan, permulaan, dan kadang-kadang lompatan tetapi keserakahan, ketakutan, dan takhayul akan hilang.” .

JK Rowling membagikan laporan tentang serangan itu dengan kata-kata: “Berita yang mengecewakan.”

Wajahat Ali menceritakan bahwa dia berada di tempat yang sama “dua minggu lalu memberikan kuliah. Ini adalah tempat yang indah dengan komunitas yang indah, penasaran dan ramah. Ini mengejutkan. Saya berharap Salman Rushdie tidak terluka dan dapat sembuh dan sembuh. Cepat . Menjijikkan sekali.”

READ  Pelatuk dan 22 spesies lainnya telah dinyatakan punah di Amerika Serikat

https://mobile.twitter.com/WajahatAli/status/1558114293132021762

Kehidupan Salman Rushdie

Salman Rushdie

Salman Rushdie di Austria pada tahun 2019 (Sumber: HERBERT NEUBAUER / APA / AFP via Getty Images)

Lahir di India pada tahun 1947, Rushdie adalah orang Inggris dan Amerika. Ia adalah anak dari seorang pengusaha muslim yang sukses di India. Dia dididik di Inggris, pertama di Rugby School dan kemudian di Universitas Cambridge. Di sana ia menyelesaikan gelar master dalam sejarah.

Setelah lulus dari perguruan tinggi, ia mulai bekerja sebagai copywriter di London. Pada tahun 1975 ia menerbitkan novel pertamanya, Grimus.

Dia menjadikan pendekatan Rushdie terhadap isu-isu politik dan agama yang sensitif sebagai sosok yang kontroversial. Namun penerbitan The Satanic Verses, novel keempatnya, telah menghantuinya selama lebih dari tiga dekade.

Penulis, yang telah lama mengadvokasi keadilan rasial dan kebebasan berekspresi, Ke CNN pada bulan April Pergolakan sosial di Amerika Serikat setelah kematian George Floyd tidak bisa dihindari.

“Saya adalah pendukung besar gerakan Black Lives Matter,” katanya. Dia mengatakan pada saat itu: “Motif pembunuhan George Floyd adalah. Tetapi akarnya kembali ke keluhan yang jauh lebih tua. Dan sejujurnya, inilah saatnya untuk memperhatikan.”

Dia juga menekankan bahwa masalah utamanya adalah bagaimana minoritas terkadang diperlakukan di Amerika Serikat. “Masalahnya adalah cara negara memperlakukan orang kulit hitam secara rutin dan bagaimana nyawa orang kulit hitam tetap terancam,” katanya.

Dengan informasi dari Matt Carey, Malaika Kalinga, Matt Morales dan Lauren Said Morehouse.