SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dapatkah saya menyebarkan COVID-19 jika saya tertular setelah vaksinasi penuh?

Dapatkah saya menyebarkan COVID-19 jika saya tertular setelah vaksinasi penuh?

Dokter Gawat Darurat di ALLEGHENY HEALTH NETWORK. Jika saya sudah divaksinasi penuh dan saya masih menderita virus dan saya tidak memakai masker, tetapi dapat menularkan virus ke seseorang yang belum divaksinasi? >> Sangat kecil kemungkinannya Anda akan tertular COVID-19, baik pada tingkat yang rendah atau dengan cara yang tidak normal, jika Anda telah divaksinasi. Jika ia tertular infeksi pada tingkat yang rendah, secara teoritis ada risiko, tetapi ini sangat jarang, dan salah satu alasan mengapa CDC mengedepankan pedoman adalah bahwa mereka yang telah divaksinasi penuh tidak perlu memakai masker di banyak tempat. . KELLY S: ACTION NEWS 4 menghosting langsung Facebook, Dapatkan Pertanyaan – Jawab pertanyaan Anda. Pastikan Anda J

Dapatkan fakta-fakta tentang Vax: Bisakah saya menyebarkan COVID-19 jika saya tertular setelah vaksinasi penuh?


Action News 4 dari Pittsburgh mendapatkan fakta tentang vaksin COVID-19. Kontributor medis WTAE, Dr Arvind Venkat, seorang dokter gawat darurat di Allegheny Health Network, memiliki jawaban atas pertanyaan yang dikirim oleh pemirsa. Veronica Michelski bertanya, “Jika saya telah divaksinasi lengkap dan masih memiliki virus dan tidak memakai masker, apakah saya masih dapat menularkan virus kepada seseorang yang belum divaksinasi?” “Sangat kecil kemungkinannya Anda akan tertular COVID- 19, entah pada tingkat rendah atau pasti dengan cara yang tidak disengaja? ”Jika, karena alasan tertentu, Anda telah tertular tingkat infeksi yang rendah, ada risiko teoritis untuk menularkannya kepada orang lain, tetapi sekali lagi, ini sangat jarang dan sangat jarang terjadi. salah satu alasan CDC menawarkan panduannya bahwa mereka yang telah divaksinasi penuh tidak perlu lagi memakai masker di banyak tempat, “kata Venkat. Dalam video player di bawah ini, Dr. Adalja menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut: Apakah dengung di telinga merupakan efek samping potensial dari suntikan vaksin? Beberapa jam setelah vaksinasi pertama saya, saya mulai mendengar dering di telinga kiri saya. Apakah ini akan hilang? Apakah mendapat suntikan kedua akan memperburuk keadaan? Dr Graham Snyder dari UPMC menjawab pertanyaan lain dari pemirsa dalam video di bawah ini.

READ  California, Illinois, Washington mencabut pembatasan vaksin

Action News 4 dari Pittsburgh mendapatkan fakta tentang vaksin COVID-19.

Kontributor medis WTAE Dr. Arvind Venkat, seorang dokter darurat di Allegheny Health Network, memiliki jawaban atas pertanyaan yang diajukan pemirsa.

Veronica Michelesky bertanya, “Jika saya mendapatkan vaksinasi penuh dan saya masih menderita virus dan tidak memakai masker, dapatkah saya menyebarkan virus kepada seseorang yang belum divaksinasi?”

“Sangat tidak mungkin Anda tertular COVID-19, baik pada tingkat rendah atau pasti tidak sengaja, jika Anda divaksinasi. Jika, karena alasan tertentu, Anda terkena tingkat infeksi yang rendah, secara teoritis ada risiko penularan ke yang lain, tetapi sekali lagi, ini sangat jarang dan itu salah satu alasan CDC mengajukan panduannya adalah bahwa mereka yang sudah divaksinasi penuh tidak perlu lagi memakai masker di banyak tempat, ”kata Venkat.

Dalam video player di bawah ini, Dr. Adalja menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Apakah telinga berdenging merupakan efek samping potensial dari vaksin?
  • Beberapa jam setelah menerima vaksinasi pertama saya, saya mulai mendengar dering di telinga kiri saya. Apakah ini akan hilang? Apakah mendapat suntikan kedua akan memperburuk keadaan?

Dr Graham Snyder dari UPMC menjawab pertanyaan lain dari pemirsa dalam video di bawah ini.