SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Data genom menjelaskan bagaimana Homo sapiens berevolusi di Afrika

Data genom menjelaskan bagaimana Homo sapiens berevolusi di Afrika

WASHINGTON (Reuters) – Spesies kita berasal dari Afrika lebih dari 300.000 tahun yang lalu, dengan fosil Homo sapiens tertua ditemukan di sebuah situs di Maroko bernama Jebel Irhoud, yang terletak di antara Marrakech dan pantai Atlantik.

Tetapi kekurangan fosil Homo sapiens dari awal sejarah evolusi kita dan penyebaran geografis sisa-sisa itu di Afrika di tempat-tempat seperti Etiopia dan Afrika Selatan membuat sulit untuk menyatukan bagaimana spesies kita muncul dan menyebar ke seluruh benua sebelum berkeliling dunia. Sebuah studi baru yang menggunakan data genom dari populasi Afrika modern memberikan wawasan tentang bagaimana hal ini terjadi.

Penelitian menunjukkan bahwa banyak populasi leluhur dari seluruh Afrika berkontribusi pada munculnya Homo sapiens secara tambal sulam, bermigrasi dari satu daerah ke daerah lain dan bercampur satu sama lain selama ratusan ribu tahun. Ditemukan juga bahwa setiap orang yang hidup hari ini dapat melacak nenek moyang mereka kembali ke setidaknya dua kelompok berbeda yang ada di Afrika sejak sekitar satu juta tahun yang lalu.

Hasilnya tidak mendukung hipotesis lama bahwa satu wilayah di Afrika memunculkan Homo sapiens atau skenario yang melibatkan pencampuran dengan spesies terkait erat yang tidak ditentukan dalam garis keturunan evolusi manusia di Afrika.

“Semua manusia memiliki nenek moyang yang relatif baru, tetapi cerita di masa lalu yang lebih dalam lebih kompleks daripada spesies kita yang berevolusi hanya di satu tempat atau dalam isolasi,” kata ahli genetika populasi Universitas Wisconsin-Madison Aaron Ragsdal, penulis utama studi yang diterbitkan. . Minggu ini di majalah alam.

Kelompok leluhur kemungkinan besar tersebar di lanskap geografis dalam struktur populasi yang “lemah”, kata Ragsdahl, yang berarti ada migrasi terus menerus atau setidaknya sering antar kelompok, dan kesamaan genetik yang terpelihara ini di seluruh kelompok leluhur.

READ  Para ilmuwan telah menemukan lubang hitam penghancur bintang terdekat yang pernah datang ke Bumi

Karena kelangkaan sisa-sisa fosil dan bukti arkeologis, para peneliti beralih ke data genom dari manusia yang masih hidup untuk menemukan petunjuk tentang masa lalu. Mereka memeriksa data genom dari 290 orang, sebagian besar dari empat orang Afrika yang beragam secara geografis dan genetik, untuk melacak kesamaan dan perbedaan antara populasi dan mengidentifikasi keterkaitan genetik selama ratusan ribu tahun.

Ini termasuk: 85 orang dari kelompok Afrika Barat yang disebut Mende dari Sierra Leone; 44 orang dari kelompok Nama Khoe-San dari Afrika Selatan; 46 anggota kelompok Amhara dan Oromo di Ethiopia; dan 23 anggota grup Gumuz, juga dari Ethiopia. Data genom juga diperiksa dari 91 orang Eropa untuk memperhitungkan pengaruh era pascakolonial dan dari Neanderthal, spesies manusia punah yang terkonsentrasi di Eropa hingga sekitar 40.000 tahun lalu.

Para peneliti mengatakan catatan fosil sangat sedikit untuk periode waktu yang paling informatif tentang kemunculan dan penyebaran Homo sapiens, dan tidak ada DNA purba dari sisa-sisa kerangka atau gigi dari periode waktu ini.

“Sementara kami menemukan bukti sisa-sisa manusia dan artefak anatomi baru-baru ini di berbagai bagian Afrika, mereka begitu tersebar dalam ruang dan waktu sehingga sulit untuk memahami hubungan mereka satu sama lain, dan dengan kita,” kata ahli genetika dan rekan studi tersebut. -pengarang. Penulisnya adalah Simon Gravelle dari Universitas McGill di Montreal. “Apakah mereka berkerabat satu sama lain? Apakah mereka berkerabat dengan nenek moyang kita, atau apakah mereka penduduk lokal yang telah punah?”

“Itu mewarisi data genetik dari rantai transmisi berkelanjutan yang sudah ada jauh sebelum manusia modern muncul. Keterkaitan manusia modern menyimpan banyak informasi tentang rantai peristiwa ini,” tambah Gravel. “Dengan membangun model bagaimana transfer ini terjadi, kita dapat menguji model detail yang menghubungkan populasi masa lalu dengan populasi saat ini.”

READ  Makanan nabati yang bisa memberi Anda lebih banyak protein daripada telur

(Laporan oleh Will Dunham; Disunting oleh Rosalba O’Brien)

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.