SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keliling Ketekunan Menangkap Gambar Baru untuk Bukti Sungai Purba

Catatan Editor: Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.


Pasadena, California
CNN

Sebuah sungai yang mengamuk mungkin telah membelah Mars miliaran tahun yang lalu.

Rover telah menangkap gambar-gambar baru yang tampaknya mengungkapkan bukti geologis dari sungai berarus deras yang memberi makan Kawah Jezero, situs danau Mars kuno.

Ketekunan mulai menjelajahi sisa-sisa lingkungan di dalam kawah, yang kini menyerupai dasar danau yang mengering, setelah mendarat di Planet Merah pada Februari 2021.

Rover mulai mempelajari endapan berbentuk kipas di area seluas 820 kaki (250 meter), yang kemungkinan merupakan sisa-sisa delta sungai kuno, sekitar setahun yang lalu. Pertama, dia mempelajari kegigihan ujung depan baling-baling yang aus. Sekarang, bajak telah naik di atas kipas untuk menjelajahi batuan sedimen yang mungkin menyimpan bukti air dan kehidupan masa lalu, jika memang pernah ada.

“Kipas ini benar-benar mewakili sejarah utama air di kawah,” kata Katie Stack Morgan, wakil ilmuwan proyek Ketekunan di Jet Propulsion Laboratory NASA, kepada CNN. “Dengan rover, kami benar-benar bergerak melalui lingkungan berbeda yang pernah diasosiasikan dengan air. Jadi di sini di Jezero, kami memiliki bukti adanya danau, delta, dan sungai kuno.”

Lapisan melengkung kipas menunjukkan bahwa itu dibentuk oleh air yang mengalir, dan gambar terbaru yang diambil oleh rover menunjukkan sungai yang lebih dalam bergerak lebih cepat dari yang diperkirakan para ilmuwan di Mars. Ini adalah pertama kalinya para ilmuwan melihat lingkungan seperti ini di Mars.

Para ilmuwan telah lama penasaran dengan beragam jenis saluran air yang ada di Mars lebih dari 3 miliar tahun lalu, saat planet itu jauh lebih hangat dan lebih basah. Pengamatan sebelumnya oleh penjelajah Curiosity, yang mendarat di Mars pada 2012 dan menjelajahi Kawah Gale sekitar 2.300 mil (3.700 kilometer) jauhnya, mengungkapkan aliran dangkal daripada sungai yang deras.

READ  Lautan besar telah ditemukan di bawah kerak bumi yang mengandung lebih banyak air daripada di permukaan

Hasil persistensi terbaru, dikumpulkan dalam dua gambar mosaik, menunjukkan kerikil dan sedimen berbutir kasar.

“Ini mengacu pada sungai berenergi tinggi yang mengangkut dan membawa banyak puing. Semakin kuat aliran air, semakin mudah ia dapat memindahkan potongan material yang lebih besar,” kata Libby Ives, peneliti postdoctoral di JPL. sebuah pernyataan.

Sungai kemungkinan besar membawa bebatuan dan puing-puing yang lebih besar dari daerah lain di Mars ke Kawah Jezero, kata Morgan.

Salah satu mozaik menunjukkan deposit yang disebut Suaka Skrinkle, di mana aliran air mengukir lapisan batu yang tersisa setelah miliaran tahun. Para ilmuwan tidak yakin apakah barisan bebatuan yang tampak beriak melintasi lanskap menyerupai tepian Sungai Mississippi yang bergeser atau gundukan pasir seperti pulau di Sungai Platte Nebraska.

NASA/JPL-Caltech

Gugusan batu di foto “Skrinkle Haven” yang diambil oleh penjelajah Perseverance ini mungkin terbentuk oleh sungai yang berarus deras. Rover mengambil 203 gambar antara 28 Februari dan 9 Maret untuk membuat mozaik ini.

Lapisan batuan mungkin jauh lebih tinggi di masa lalu, tetapi telah terkikis oleh angin seiring waktu.

“Angin bertindak seperti pisau bedah yang memotong bagian atas sedimen ini,” kata Michael Lamb, spesialis sungai dan kolaborator di tim Perseverance Science di Caltech, dalam sebuah pernyataan. “Kami melihat endapan seperti ini di Bumi, tetapi belum pernah terekspos seperti di sini di Mars. Bumi ditutupi tumbuhan yang menyembunyikan lapisan-lapisan ini.”

Juga dicatat adalah “Pinestand”, formasi bukit terisolasi yang diisi dengan lapisan batuan sedimen terbatas yang melengkung ke langit hingga setinggi 66 kaki (20 m).

“Lapisan ini memiliki panjang yang tidak normal untuk sungai di Bumi,” kata Ives. “Tapi pada saat yang sama, cara yang paling umum untuk membuat medan seperti ini adalah melalui sungai.”

Ketekunan dan mencari kehidupan

Para ilmuwan menggunakan semua alat di suite Perseverance untuk sampai ke dasar sungai misterius, termasuk radar penembus tanah rover untuk Eksperimen Bawah Permukaan Mars, atau RIMFAX, untuk mencari di bawah situs. Tim Ketekunan juga menganalisis gambar lain yang diambil oleh rover.

NASA/JPL-Caltech

Helikopter Ibdaa, yang berfungsi sebagai pengintai udara penjelajah, mengambil foto Ketekunan selama Penerbangan 51 pada 22 April. Rover dapat dilihat di kiri atas gambar.

Sampel batuan dan tanah yang dikumpulkan oleh probe pada akhirnya akan kembali ke Bumi melalui aspirasi Program Pengembalian Sampel Marsserangkaian misi berturut-turut yang dijadwalkan untuk dekade berikutnya yang akan menjelajah ke Planet Merah, mengambil sampel dari tembolok Perseverance dan mengembalikannya kepada para ilmuwan untuk dianalisis di laboratorium di seluruh dunia.

“Salah satu alasan kami memilih Jezero sebagai lokasi pendaratan adalah karena semakin beragam batuan yang kami miliki, semakin besar peluang kami untuk mempelajari lebih banyak tentang proses yang terjadi di Mars dan membentuk Mars,” kata Morgan. “Kami memiliki berbagai jenis lingkungan layak huni yang tercatat di dalam bebatuan ini.”

Sampel batuan dan tanah Mars dapat mengungkap apakah pernah ada kehidupan di Mars.

“Untuk menjawab pertanyaan ini, kita harus membawa bebatuan ini kembali ke Bumi, di mana kita sudah memiliki instrumen dan laboratorium canggih yang dapat menyelidiki secara mendalam pertanyaan ini,” kata Morgan. Ini adalah pertanyaan yang sulit untuk dijawab. Kami bahkan bergumul dengan batuan Bumi purba untuk menjawab pertanyaan ini. Tapi tugas Ketekunan adalah untuk mengidentifikasi batu-batu yang memiliki peluang hidup terbaik di dalamnya, dan kami mampu melakukannya.”