SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Data pengguna lebih dari 19.000 aplikasi Android terbuka karena kesalahan konfigurasi – La Razón

Para astronom telah menemukan bukti bahwa lubang hitam atau bintang neutron telah meledak ke inti bintang pendamping, menyebabkannya meledak sebagai supernova.

Para astronom telah menemukan bukti bahwa lubang hitam atau bintang neutron telah berputar ke inti bintang pendamping dan menyebabkannya meledak sebagai supernova, menurut data yang dikumpulkan oleh Sky’s Very Large Array Survey (VLASS). Array Sangat Besar (VLA) Karl G. Jansky dari Yayasan Sains Nasional AS.

“Para ahli teori berspekulasi bahwa ini bisa terjadi, tetapi ini adalah pertama kalinya kami benar-benar melihat peristiwa seperti itu,” kata Dillon Dong, seorang mahasiswa pascasarjana di Caltech dan penulis utama makalah yang melaporkan penemuan tersebut di jurnal Science.

Petunjuk pertama datang ketika para ilmuwan memeriksa gambar dari VLASS, yang pengamatannya dimulai pada tahun 2017, dan menemukan sebuah objek yang memancarkan gelombang radio terang tetapi tidak muncul dalam studi langit VLA sebelumnya, yang disebut Faint Images of the VLA. Dua puluh sentimeter Radius Sky (PERTAMA).

Mereka kemudian melakukan pengamatan objek, yang disebut VT 1210 + 4956, menggunakan VLA dan teleskop Keck di Hawaii. Mereka menentukan bahwa emisi radio terang berasal dari pinggiran galaksi pembentuk bintang kerdil yang terletak sekitar 480 juta tahun cahaya dari Bumi. Mereka kemudian menemukan bahwa instrumen di Stasiun Luar Angkasa Internasional telah mendeteksi ledakan sinar-X dari tubuh pada tahun 2014.

Data dari semua pengamatan ini memungkinkan para astronom untuk mengumpulkan kisah luar biasa berusia berabad-abad tentang tarian kematian antara dua bintang masif. Seperti kebanyakan bintang yang lebih masif dari Matahari kita, keduanya lahir sebagai pasangan biner, yang mengorbit satu sama lain. Yang satu lebih masif dari yang lain dan berevolusi lebih cepat sepanjang kehidupan normalnya, didorong oleh fusi nuklir, dan meledak sebagai supernova, meninggalkan lubang hitam super padat atau bintang neutron.

READ  Judul menonjol 2020 Hades menerima versi PlayStation dan Xbox

Orbit lubang hitam atau bintang neutron semakin dekat dengan pendampingnya, dan sekitar 300 tahun yang lalu, ia memasuki atmosfernya, memulai tarian kematian. Pada saat itu, reaksi mulai menyemprotkan gas dari pendamping ke luar angkasa. Gas yang dikeluarkan, naik ke luar, membentuk cincin berbentuk kue melingkar yang meluas, yang disebut anulus, di sekitar pasangan.

Akhirnya, lubang hitam atau bintang neutron masuk ke inti bintang pendamping, mengganggu fusi nuklir yang menghasilkan energi yang mencegah inti runtuh di bawah gravitasinya.

Ketika inti runtuh, piringan materi terbentuk di sekitar penyusup sebentar dan mendorong pancaran materi keluar dari piringan dengan kecepatan mendekati kecepatan cahaya, membuat jalan melalui bintang.

“Jet itulah yang menghasilkan sinar-X yang dilihat oleh instrumen Maxi di Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan itu mengkonfirmasi tanggal peristiwa itu pada tahun 2014,” jelas Dong.

Runtuhnya inti bintang menyebabkannya meledak sebagai supernova, setelah ledakan saudara perempuannya sebelumnya. “Bintang pendamping akhirnya meledak, tetapi penggabungan ini mempercepat prosesnya,” tambah Dong.

Materi yang dipancarkan oleh ledakan supernova 2014 bergerak jauh lebih cepat daripada materi yang ditumpahkan oleh bintang pendamping sebelumnya, dan pada saat VLASS mengamati objek, ledakan supernova bertabrakan dengan materi tersebut, menyebabkan tabrakan kuat yang menghasilkan siaran radio terang yang gergaji VLA.

“Semua potongan teka-teki ini cocok untuk menceritakan kisah yang luar biasa ini,” kata Greg Hallinan dari California Institute of Technology. Sisa-sisa bintang yang telah meledak sejak lama terbang di atas rekannya, menyebabkannya meledak juga.

Kunci penemuan ini, catat Hallinan, adalah VLASS, yang menggambarkan seluruh langit yang terlihat di garis lintang VLA – sekitar 80 persen dari langit – tiga kali selama tujuh tahun.

READ  Flow Fest bergabung dengan Corona Capital dan mengonfirmasi rilis 2021 pada bulan November di CdMx

Salah satu tujuan kerja VLASS dengan cara ini adalah untuk mendeteksi objek sementara, seperti ledakan supernova, yang memancarkan cahaya cemerlang pada panjang gelombang radio. Namun, supernova ini, yang disebabkan oleh fusi bintang, sangat mengejutkan. “Dari semua hal yang kami pikir akan kami temukan dengan VLASS, ini bukan salah satunya,” Hallinan mengakui.