SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Diet mediterania dikaitkan dengan risiko demensia 23% lebih rendah

Menurut sebuah penelitian Universitas Newcastle, mengonsumsi makanan Mediterania tradisional yang terdiri dari makanan seperti makanan laut, buah-buahan, dan kacang-kacangan dapat mengurangi risiko demensia hingga 23%. Ini adalah salah satu penelitian terbesar yang pernah dilakukan mengenai topik ini, karena penelitian sebelumnya terbatas pada ukuran sampel dan kejadian demensia.

Sebuah studi baru mengungkapkan bahwa makan makanan tradisional Mediterania – kaya makanan seperti makanan laut, buah dan kacang-kacangan – dapat membantu mengurangi risiko demensia hampir seperempatnya.

Para ahli di Universitas Newcastle menemukan bahwa orang yang makan makanan Mediterania yang serupa memiliki risiko 23% lebih rendah terkena demensia daripada mereka yang tidak.

Penelitian ini dipublikasikan dalam jurnal pada 14 Maret 2023 Kedokteran BMCadalah salah satu studi terbesar dari jenisnya karena studi sebelumnya biasanya terbatas pada ukuran sampel yang kecil dan jumlah kasus demensia yang rendah.

Prioritas bagi peneliti

Para ilmuwan menganalisis data dari 60.298 individu dari UK Biobank, kelompok besar yang mencakup individu dari seluruh Inggris, yang telah menyelesaikan penilaian pola makan.

Para penulis memeringkat individu berdasarkan seberapa cocok pola makan mereka dengan fitur utama dari diet Mediterania. Para peserta diikuti selama hampir satu dekade, selama itu ada 882 kasus demensia.

Para penulis memperhitungkan risiko genetik setiap individu untuk mengembangkan demensia dengan memperkirakan apa yang dikenal sebagai risiko poligenik – ukuran dari semua gen berbeda yang terkait dengan risiko demensia.

Dr Oliver Shannon, Dosen Nutrisi Manusia dan Penuaan di Universitas Newcastle, memimpin penelitian dengan Profesor Emma Stephenson dan penulis senior bersama Profesor David Llewellyn.

Penelitian ini juga melibatkan para ahli dari Universitas Edinburgh, Universitas East Anglia dan Exeter dan merupakan bagian dari konsorsium NuBrain yang didanai oleh Medical Research Council.

Dr Shannon berkata: “Demensia memengaruhi kehidupan jutaan orang di seluruh dunia, dan saat ini hanya ada pilihan terbatas untuk mengobati kondisi tersebut.

Oleh karena itu, menemukan cara untuk mengurangi risiko demensia merupakan prioritas utama bagi para peneliti dan dokter.

“Studi kami menunjukkan bahwa makan makanan seperti Mediterania bisa menjadi salah satu strategi untuk membantu individu mengurangi risiko mengembangkan demensia.”

Para penulis tidak menemukan interaksi yang signifikan antara risiko poligenik untuk demensia dan hubungan antara kepatuhan terhadap diet Mediterania. Mereka mengatakan ini mungkin menunjukkan bahwa bahkan bagi mereka yang memiliki risiko genetik lebih tinggi, pola makan yang lebih baik dapat mengurangi kemungkinan berkembangnya kondisi tersebut.

Temuan ini tidak konsisten di semua analisis dan penulis menyarankan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menilai interaksi antara diet dan genetika pada risiko demensia.

John Mathers, Profesor Nutrisi Manusia di Universitas Newcastle, mengatakan: “Kabar baik dari penelitian ini adalah bahwa bahkan bagi mereka yang memiliki risiko genetik lebih tinggi, pola makan yang lebih baik mengurangi kemungkinan berkembangnya demensia.

“Meskipun diperlukan lebih banyak penelitian di bidang ini, ini memperkuat pesan kesehatan masyarakat bahwa kita semua dapat membantu mengurangi risiko demensia dengan mengonsumsi makanan yang mirip dengan diet Mediterania.”

Gangguan yang signifikan

Para penulis mengingatkan bahwa analisis mereka terbatas pada individu yang melaporkan sendiri latar belakang etnis mereka sebagai orang kulit putih, Inggris atau Irlandia, karena data genetik hanya tersedia berdasarkan keturunan Eropa, dan penelitian lebih lanjut diperlukan dalam populasi untuk menentukan potensi. keuntungan.

Mereka menyimpulkan bahwa, berdasarkan data mereka, pola makan Mediterania yang menyertakan banyak makanan nabati yang sehat mungkin merupakan intervensi penting untuk dimasukkan dalam strategi masa depan untuk mengurangi risiko demensia.

Dr Janice Ranson, Senior Research Fellow di University of Exeter dan penulis utama bersama makalah tersebut, mengatakan: “Hasil studi berbasis populasi yang besar ini mengkonfirmasi manfaat jangka panjang untuk kesehatan otak dari diet Mediterania yang kaya akan buah-buahan, sayuran. , biji-bijian dan lemak sehat.

“Efek perlindungan dari diet ini terhadap demensia terbukti terlepas dari risiko genetik seseorang, sehingga ini berpotensi menjadi pilihan gaya hidup yang bermanfaat bagi orang yang ingin membuat pilihan makanan sehat dan mengurangi risiko demensia.”

Upaya pencegahan demensia di masa depan dapat melampaui saran diet sehat umum dan fokus pada mendukung orang untuk meningkatkan konsumsi makanan dan nutrisi tertentu yang penting untuk kesehatan otak.

Referensi: “Kepatuhan terhadap diet Mediterania dikaitkan dengan risiko demensia yang lebih rendah, terlepas dari kecenderungan genetik: temuan dari studi kohort prospektif biobank Inggris” oleh Oliver M. Shannon, dan Janice M. Angela Mulligan, Claire McEvoy, Alex Griffiths, Jamie Mattu, Tom R Hill, Ashley Adamson, Mario Cervo, Anne Marie Minihan, Graciela Muñiz Terrera, Craig Ritchie, John C Mathers, David G. Llewellyn dan Emma Stephenson 14 Maret 2023 Kedokteran BMC.
DOI: 10.1186/s12916-023-02772-3

READ  Nebraska DHHS menyelidiki 9 kasus hepatitis pada anak-anak, banyak di metro