SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA dan Axiom Space meluncurkan pakaian antariksa baru untuk misi bulan Artemis III

NASA dan Axiom Space meluncurkan pakaian antariksa baru untuk misi bulan Artemis III

Perusahaan kedirgantaraan yang berbasis di NASA dan Houston, Axiom Space, memberi CBS News pandangan awal tentang pakaian luar angkasa yang akan dikenakan astronot pada misi Artemis III – pendaratan di bulan pertama untuk program NASA yang mengembalikan astronot ke bulan. Gugatan itu secara resmi diluncurkan di sebuah acara di Houston pada hari Rabu.

Dibandingkan dengan setelan Apollo yang besar dan tidak fleksibel yang menyebabkan astronot jatuh saat berjalan di bulan, setelan baru ini dirancang agar lebih mobile, kata Russell Ralston, wakil direktur program EVA di Axiom Space.

“Pakaian ini akan jauh lebih mudah untuk digunakan atau melakukan banyak tugas yang sama seperti yang mereka lakukan di Apollo, dan lebih banyak lagi, tetapi melakukannya dengan cara yang sedikit lebih mudah,” kata Ralston.

Desain ulang pakaian luar angkasa mencakup semuanya dari atas ke bawah. Helm baru menawarkan visibilitas yang lebih baik, dan sepatu botnya istimewa Dirancang untuk berjalan di bulanDilengkapi dengan isolasi termal yang cocok untuk kutub selatan bulan.

Berita CBS


Untuk mempersiapkan pakaian untuk mendarat pada tahun 2025, Axiom Space dan NASA akan menyempurnakan dan mengevaluasi pakaian tersebut melalui pengujian di Laboratorium Apung Netral Johnson Space Center di Houston, di mana bagian dari kolam sedalam 40 kaki telah diubah menjadi permukaan bulan. Pandangan estetika.

“Ini akan memberi kita indikasi yang sangat bagus tentang seberapa banyak pakaian itu akan bergerak dan kelelahan seperti apa, jika ada sesuatu yang akan dirasakan kru setelah bekerja selama enam atau tujuh jam,” kata Lara Kearney, yang mengawasi program di NASA. Ini memastikan bahwa Axiom memenuhi persyaratan.

Ralston mengatakan setelan terakhir mendekati versi final dengan satu perbedaan penting: warnanya. Lapisan luar akan berwarna putih dan terbuat dari Mylar dan Kevlar untuk misi tersebut, yang akan membawa astronot ke bagian bulan di mana kawah merupakan rumah bagi beberapa suhu terdingin di tata surya.

“Pergi ke area gelap permanen di Bulan adalah sesuatu yang belum pernah dilakukan sebelumnya,” kata Ralston.

Berita CBS


NASA menugaskan proyek tersebut ke Axiom setelah 15 tahun mengembangkan pakaian bulan generasi berikutnya. Perusahaan telah mengadaptasi lebih dari setengah desain asli NASA.

Menurut Peggy Whitson, direktur penerbangan luar angkasa manusia di Axiom dan mantan astronot NASA yang telah menghabiskan lebih banyak waktu di luar angkasa daripada orang Amerika lainnya, pakaian luar angkasa adalah yang pertama dirancang khusus untuk wanita.

Pakaian antariksa untuk abad ke-21 dirancang dengan menggunakan teknologi canggih, seperti pemotong laser yang memotong berbagai kain dengan tepat dan printer 3D yang membuat komponen, sehingga menghemat biaya dan waktu. Namun, beberapa komponen masih dirakit menggunakan mesin jahit konvensional.

Di luar angkasa, berpakaian untuk sukses adalah soal bertahan hidup.

“Saya pergi ke gereja dengan para astronot,” kata Ralston, “Kami melihat mereka saat membeli bahan makanan. Kami mengenal anak-anak mereka.” “Produk yang Anda buat, hidup mereka akan bergantung pada itu. Jadi, ini adalah sesuatu yang kami anggap sangat serius.”

READ  SpaceX bertujuan untuk memperbaiki toilet yang bocor sebelum astronot lepas landas akhir pekan ini | SpaceX