SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dinosaurus terkecil di dunia adalah kadal prasejarah yang ‘aneh’

(CNN) – Awalnya diperkirakan bahwa tengkorak kecil berusia 99 juta tahun yang terkubur dalam damar menjadi bahan perdebatan ilmiah tahun lalu, milik spesies dinosaurus terkecil di dunia.

Namun, Artikel ilmiah tingkat tinggi dari Maret 2020 yang mengungkapkan penemuan Oculudentavis khaungraae ditarik kembali akhir tahun itu. Penelitian baru yang diterbitkan Senin, berdasarkan spesimen lain yang lebih baik diawetkan dalam damar, menunjukkan bahwa tengkorak itu berasal dari kadal prasejarah.

Sungguh hewan yang aneh. “Ini tidak seperti kadal lain yang kita miliki saat ini,” kata Juan Diego Daza, rekan penulis studi baru, herpetologis dan asisten profesor ilmu biologi di Sam Houston State University di Texas, dalam siaran pers.

“Kami memperkirakan banyak biawak muncul selama ini, tetapi penampilan modern mereka belum berkembang,” katanya. Itu sebabnya mereka bisa menipu kita. Mereka mungkin memiliki karakteristik kelompok ini atau itu, tetapi pada kenyataannya mereka tidak cukup cocok.

Penulis artikel baru yang diterbitkan di majalah biologi saat ini Mereka menamai makhluk itu Oculudentavis naga setelah orang-orang Naga di India dan Myanmar, di mana ambar ditemukan. Mereka mengatakan itu dari keluarga atau genus yang sama dengan Oculudentavis khaungraae, tetapi mungkin dari spesies yang berbeda.

Oculudentavis dalam bahasa Latin berarti “burung dengan taring”, tetapi Daza mengatakan aturan taksonomi untuk penamaan dan pengorganisasian spesies hewan berarti mereka harus tetap menggunakannya meskipun tidak tepat.

“Karena Oculudentavis adalah nama yang awalnya digunakan untuk menggambarkan klasifikasi ini, itu diutamakan dan harus kita pertahankan,” kata Daxa. “Klasifikasi terkadang bisa menyesatkan.”

Amber yang terawetkan dengan baik, yang ditemukan di area penambangan ambar yang sama di Myanmar dengan spesimen Oculudentavis pertama yang dijelaskan, berisi bagian dari kerangka kadal, termasuk tengkoraknya, dengan sisik yang terlihat dan jaringan lunak. Kedua potongan ambar berusia 99 juta tahun.

dinosaurus kadal kecil

Oculudentavis naga di atas termasuk dalam famili yang sama dengan Oculudentavis khaungraae di bawah. Tengkorak kedua spesimen terdistorsi selama pengawetan, menekankan fitur seperti kadal di satu dan fitur seperti burung di yang lain.

tengkorak cacat

Para penulis mengatakan sulit untuk mengklasifikasikan makhluk itu, tetapi dengan menggunakan CT scan untuk memisahkan, menganalisis dan membandingkan setiap tulang dari dua spesies, mereka menemukan karakteristik yang mengidentifikasi hewan tersebut sebagai kadal.

READ  Facebook menawarkan cara untuk mempermudah pendeteksian deepfake

Ini termasuk keberadaan kulit. Gigi yang menempel langsung ke tulang rahang dan bukan gigi berlubang, seperti gigi dinosaurus; Struktur mata seperti kadal dan tulang bahu. dan tengkorak tongkat hoki yang dimiliki reptil bersisik lainnya secara universal.

Dalam spesimen yang diawetkan dengan baik, tim melihat punggungan yang terangkat mengalir di bagian atas moncong dan lipatan kulit longgar di bawah dagu yang mungkin menonjol pada tampilan, karakteristik yang dimiliki oleh kadal lain.

Para penulis percaya tengkorak kedua spesies itu melengkung seperti kuning, terbuat dari bola resin kulit pohon kuno, dan mengeras di sekitar mereka. Mereka mengatakan moncong Oculudentavis khaungraae dipadatkan menjadi bentuk yang lebih sempit, seperti paruh, sedangkan kotak otak Oculudentavis naga dipadatkan.

Rekan penulis Edward Stanley, direktur Digital Publishing and Discovery Laboratory di Museum Sejarah Alam Florida, mengatakan kelainan itu meningkatkan karakteristik burung di satu tengkorak dan karakteristik kadal di tengkorak lainnya.

“Bayangkan Anda mengambil kadal dan menjepit hidungnya menjadi segitiga,” kata Stanley dalam sebuah pernyataan. “Itu akan lebih seperti burung.” Burung adalah satu-satunya kerabat dinosaurus yang masih hidup.

dinosaurus kadal kecil

Oculudentavis naga, digambarkan dalam edisi seniman ini, adalah kadal aneh yang awalnya diklasifikasikan sebagai dinosaurus kecil mirip burung.

Ladang ranjau moral

Beberapa penemuan paleontologi yang paling menarik dalam beberapa tahun terakhir telah muncul dari deposit ambar yang kaya di Myanmar utara. Sebagian besar ambar mencapai pasar Cina barat daya, di mana ia dibeli oleh kolektor dan ilmuwan.

Namun, kekhawatiran etis telah dikemukakan tentang siapa yang diuntungkan dari penjualan ambar, terutama sejak 2017, ketika tambang ambar diambil alih oleh angkatan bersenjata Myanmar. Pasukan pemerintah dan etnis minoritas bertempur di daerah ini selama bertahun-tahun, dan sebuah laporan dari Persatuan negara-negara Militer dituduh melakukan penyiksaan, penculikan, pemerkosaan dan kekerasan seksual.

READ  Sudah ada tanggal untuk pengenalan iOS 15: Apple mengumumkan WWDC 2021 baru | gaya hidup

Dalam siaran pers, penulis penelitian mengatakan bahwa amber dibeli oleh ahli permata Adolf Peretti sebelum tahun 2017 dari perusahaan berlisensi yang tidak memiliki hubungan apa pun dengan militer Myanmar, dan bahwa uang dari penjualan tersebut tidak mendukung konflik bersenjata.

Mereka mengatakan penggunaan sampel mengikuti pedoman yang ditetapkan oleh Society for Vertebrate Paleontology, yang telah meminta rekan kerja untuk menahan diri dari bekerja dengan amber yang bersumber dari Myanmar sejak Juni 2017.

“Sebagai ilmuwan, kami percaya tugas kami adalah mengungkap jejak kehidupan yang tak ternilai ini, sehingga setiap orang dapat belajar lebih banyak tentang masa lalu. Tapi kami harus sangat berhati-hati untuk tidak mengambil keuntungan dalam proses sekelompok orang yang melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan.”

“Pada akhirnya, kredit harus diberikan kepada para penambang yang mempertaruhkan hidup mereka untuk memulihkan fosil amber yang menakjubkan ini.”