SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dollar Weakens as Fed Officials Point to Lower for Longer

Dolar melemah karena pejabat Fed memberi sinyal penurunan yang lebih lama oleh Investing.com


Ditulis oleh Peter Norse

Investing.com – Dolar melemah di awal perdagangan Eropa pada hari Selasa karena komentar pejabat Fed mengindikasikan bank sentral telah mempertahankan kebijakan moneter super mudahnya untuk beberapa waktu sekarang.

Pada 02:55 ET (0755 GMT), indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, turun 0,2% pada 89,955, jatuh ke level terendah sejak akhir Februari.

Itu diperdagangkan 0,3% lebih tinggi pada 1,2183, naik ke level tertinggi sejak 26 Februari, dan turun 0,1% pada 109,08, setelah data menunjukkan ekonomi Jepang berkontraksi lebih dari yang diharapkan karena infeksi virus korona, sementara indeks sensitif risiko naik 0,5% menjadi 0.7802.

Dolar menguat pekan lalu setelah harga konsumen melonjak tajam, menunjukkan bahwa Federal Reserve akan merasakan tekanan untuk mengekang kebijakan akomodatifnya lebih cepat dari yang diarahkan.

Namun, pada hari Senin, kepala Federal Reserve di Dallas menegaskan kembali pandangannya bahwa dia tidak mengharapkan suku bunga naik sampai tahun depan, dan wakil ketua Federal Reserve menunjuk ke laporan pekerjaan yang mengecewakan baru-baru ini sebagai bukti bahwa perekonomian masih membutuhkan bantuan.

Ini memperkuat keyakinan yang berkembang bahwa bank sentral akan menanggung apa yang dilihatnya sebagai percepatan inflasi sementara untuk beberapa waktu, dengan mengorbankan dolar.

Pejabat Fed lainnya akan berbicara sepanjang minggu, dan investor akan mempelajari dengan cermat risalah pertemuan Fed terakhir, yang dijadwalkan untuk dirilis pada hari Rabu, untuk petunjuk tentang arah kebijakan moneter untuk sisa tahun 2021.

Di tempat lain, itu naik 0,4% menjadi 1,4183, naik ke level terkuat sejak akhir Februari, karena investor bersukacita dalam pencabutan bertahap pembatasan ketat terkait dengan virus korona.

READ  Bar East Lansing bersiap untuk jumlah besar saat sepak bola MSU kembali

Menambah optimisme seputar pound, Inggris secara tak terduga turun lagi menjadi 4,8% antara Januari dan Maret, periode yang telah dihabiskan negara di bawah penguncian Covid yang ketat, dari 4,9%.

Dalam catatannya, analis ING mengatakan: “Pound terlihat nyaman di atas 1,4100 dan tidak termasuk komentar hawkish tiba-tiba dari Fed minggu ini dapat menguji pound di area 1,4200.

Selain itu, turun 0,2% menjadi 6,4245, tidak jauh dari tertinggi minggu lalu yang merupakan level tertinggi dalam hampir tiga tahun, sementara itu turun 0,3% menjadi 350,13 setelah komentar dari pejabat di bank sentral Hongaria menunjukkan kemungkinan kenaikan suku bunga Standar. pada bulan Juni.

“Ini mengejutkan pasar yang merasa NBH akan tertunda dalam rally dan berita ini dapat mengirim EUR / HUF ke zona 350,” tambah ING.

Penolakan: Fusion Media Ia ingin mengingatkan Anda bahwa data di situs web ini belum tentu terkini dan tidak akurat. Tidak semua CFD (saham, indeks, dan kontrak berjangka) dan harga valas disediakan oleh bursa tetapi oleh pembuat pasar, dan oleh karena itu harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar sebenarnya, yang berarti bahwa harga bersifat indikatif dan tidak. cocok untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, Fusion Media tidak bertanggung jawab atas kerugian komersial apa pun yang mungkin Anda alami akibat menggunakan data ini.

Fusion Media Atau siapa pun yang terlibat dengan Fusion Media tidak akan bertanggung jawab atas kehilangan atau kerusakan akibat ketergantungan pada informasi termasuk data, kutipan, grafik, dan sinyal beli / jual yang terdapat di situs web ini. Harap sadari sepenuhnya risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, karena ini adalah salah satu bentuk investasi paling berisiko.

READ  Home Depot menyingkirkan penjual hot dog di dalam toko di seluruh negara bagian