SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

pv magazine - Photovoltaics Markets and Technology

Laporan menunjukkan bahwa agen bea cukai menahan modul surya – majalah B di Australia

Perintah yang dikeluarkan pada akhir Juni mengarahkan pejabat bea cukai untuk menyita pengiriman energi surya yang mengandung produk berbasis silika yang bersumber dari perusahaan China dan anak perusahaannya. Tiga pemain surya mungkin sudah terpengaruh.

Dari Majalah PV AS

Pengiriman modul surya ke Amerika Serikat tampaknya telah ditahan oleh agen Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan sebagai bagian dari tindakan penegakan yang bertujuan untuk melarang impor peralatan surya yang mengandung komponen yang dipasok oleh perusahaan China yang diduga digunakan untuk kerja paksa.

Roth Capital Partners mengatakan JinkoSolar telah menahan sekitar 100 megawatt produk oleh agen perbatasan. Analis mengatakan Jinko mungkin tidak mengirimkan ratusan megawatt kapasitas ke Amerika Serikat selama penyelidikan bea cukai sedang berlangsung.

Canadian Solar juga dikatakan telah mengadakan empat sampel uji, dan Trina Solar mungkin telah mengadakan enam sampel uji pada bulan Juli.

Tindakan yang diambil oleh pemerintahan Biden pada 24 Juni termasuk “Lepaskan perintah pemotonganoleh Patroli Perbatasan dan Pabean (CBP) v. Hoshine Silicon Industry Co. Ltd., sebuah perusahaan yang berlokasi di Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang China. Perintah Penahanan Rilis mengarahkan personel di semua pelabuhan masuk AS untuk “segera mulai menahan pengiriman yang mengandung Produk berbasis silika yang diproduksi oleh Hoshin dan anak perusahaannya.

(Membaca “Langkah-langkah perbatasan untuk komponen surya yang dipesan oleh pabrikan Cina. “)

CBP bertindak sebagai tanggapan atas apa yang digambarkan oleh para pejabat sebagai laporan yang kredibel tentang kerja paksa dalam rantai pasokan energi surya di wilayah Xinjiang China. Laporan bahwa modul telah diadakan adalah salah satu indikasi pertama bahwa tindakan penegakan mungkin sedang berlangsung.

READ  Evergrande mungkin default di bank minggu depan

Seorang juru bicara JinkoSolar mengatakan perusahaan tidak akan mengomentari laporan tersebut. permintaan oleh Majalah PV AS Komentar dari Canadian Solar dan Trina Solar tidak segera dibalas.

“Setiap unit yang datang ke AS belum dapat menunjukkan bahwa itu tidak mengandung mineral silikon Hushen,” kata Philip Sheen dari Roth Capital Partners. Dia mengatakan protokol pelacakan belum mencapai tingkat yang memadai dalam rantai pasokan. Selain itu, mungkin diperlukan waktu 6 hingga 12 bulan untuk mengembangkan ketertelusuran melalui mineral silikon atau kuarsa. Sel surya mungkin diproduksi di Asia Tenggara, Eropa atau Amerika Serikat, kata Shen, “tetapi tantangannya adalah 95-99% chip dunia berasal dari China.”

Tindakan anti-dumping

Dalam langkah terkait, sebuah kelompok bernama US Solar Manufacturers Against Chinese Fraud telah mengajukan petisi yang meminta Departemen Perdagangan untuk menyelidiki apa yang dikatakannya sebagai “impor yang diperdagangkan secara tidak adil” dari Malaysia, Thailand, dan Vietnam.

Dalam tiga petisi yang berjumlah lebih dari 600 halaman, kelompok itu mengatakan bahwa anti-dumping dan penipuan tarif pada produk solar China “mengganggu industri Amerika, menghancurkan rantai pasokan kami, dan membahayakan masa depan energi bersih kami.”

Timothy Brightbell, mitra di firma hukum Wiley Rayne yang berbasis di Washington, DC, menolak untuk mengidentifikasi firma mana yang bergabung dengan petisi. Dalam sebuah email, dia mengatakan bahwa “mengingat kendali China atas seluruh rantai pasokan energi surya, pembalasan mungkin terjadi jika identitas mereka terungkap.” Dalam kasus seperti itu, katanya, perusahaan yang membentuk aliansi “diizinkan menurut hukum AS untuk tetap diklasifikasikan.”

Sementara perusahaan China sekarang mengekspor “hampir secara eksklusif” ke Amerika Serikat dari Asia Tenggara, “sebagian besar” manufaktur, penelitian dan pengembangan dan investasi modal tetap di China, kata organisasi itu. Kelompok itu menyerukan tarif pada produk surya China diperluas untuk memasukkan apa yang dikatakannya sebagai “entitas bengkok”.

READ  Gap, Peloton, HP, dan lainnya

Kelompok tersebut meminta Departemen Perdagangan untuk menyelidiki perusahaan berikut:

Malaysia: Jinko Solar Technology Sdn. Bhd. LONGi (Kuching) Sdn. Bhd. Vina Cell Technology Limited dan afiliasinya Vina Solar Technology Limited; JA Solar (Malaysia) Co., Ltd. atau JA Solar Malaysia Sdn. Bhd.

Thailand: Manufaktur Energi Surya Kanada (Thailand) Limited; Trina Solar Science & Technology (Thailand) Co., Ltd.; Talesun Solar Technologies Thailand atau Talesun Technologies (Thailand) Co., Ltd. ; Astroenergi Surya Thailand Co., Ltd.

Vietnam: Trina Solar (Vietnam) Science & Technology Co., Ltd. Pabrikan Tenaga Surya Kanada (Vietnam) Terbatas; Cina Sunergy Co., Ltd. di Vietnam; Boviet Solar Technology (Vietnam) Co., Ltd. atau Boviet Solar Technology Co., Ltd. Teknologi Integrasi Sistem GCL (Vietnam) Co., Ltd.; Fina Cell Technology Co., Ltd. dan Fina Solar Technology Co., Ltd.; LONGi Green Energy Technology Co., Ltd. JinkoSolar (Vietnam) Co., Ltd.

Konten ini dilindungi oleh hak cipta dan tidak boleh digunakan kembali. Jika Anda ingin berkolaborasi dengan kami dan ingin menggunakan kembali beberapa konten kami, silakan hubungi: [email protected]