SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dorothy Knight Burchett | Di Sunny Lane: Meniru Sang Raja, atau menjadi yang asli? | gaya hidup

Selama ada peniru di rumah, Elvis Presley tidak akan pernah meninggalkan gedung.

Saya tidak pernah menjadi penggemar berat Elvis. Bagi saya, dia hanyalah penyanyi rock and roll lainnya. Saya menyukai beberapa lagunya dan saya bahkan menonton beberapa filmnya bersama teman-teman ketika saya masih remaja.

Namun, saya tidak pernah berteriak, atau menangis atau pingsan ketika dia muncul di layar televisi atau film. Dan saya tidak pernah pergi ke salah satu konsernya. Sebenarnya, saya tidak pernah pergi ke konser ketika saya masih remaja. Saya baru saja pergi ke pesta dansa di mana disc jockey memutar rekaman.

Sayang dan saya memiliki kesempatan untuk melihat peniru baru-baru ini, jadi kami mengambilnya. Acara ini disponsori oleh organisasi filantropi di daerah tersebut dan kami pikir ini akan menjadi malam yang menyenangkan. Selain itu, kami akan duduk di meja dengan beberapa teman.

Acara ini tidak terbatas pada penampilan si peniru. Meja-meja dipagari dengan keranjang hadiah untuk lelang keranjang. Makanan dan camilan tersedia untuk kesenangan kami.

Ada orang-orang di sana dari segala usia. Tentu saja, banyak Baby Boomers ada di sana, tetapi saya terkejut melihat orang-orang muda di sana — bahkan pra-remaja! Sulit dipercaya bahwa arwah Elvis hidup selama 45 tahun setelah kematiannya. Saya tidak tahu ada penyanyi atau selebritas lain yang telah diabadikan seperti dia.

Sekarang, saya telah melihat peniru Elvis sebelumnya. Mereka bisa menyanyi; Mereka bisa membuat diri mereka terlihat seperti Elvis dan mereka bisa meniru gerakannya, tapi mereka tidak bisa memahami esensi pria itu.

Orang yang kami lihat beberapa minggu yang lalu mengalahkan yang lain yang saya lihat dengan pesat.

READ  Saudara Osborne dan Dirk Bentley Meringankan di CMT Awards Seperti Nashville

Dia alami. Dia menyanyikannya seperti Elvis menyanyikannya. Atau, setidaknya, dia bernyanyi seperti yang kuingat Elvis bernyanyi. Dan dia mengayunkan pinggulnya seperti yang kuingat. Dia memasukkan semua yang dia miliki ke dalamnya.

Dia telah menjadikan peniruannya sebagai bentuk seni. Dia adalah seorang seniman dalam dirinya sendiri. Jangan tersinggung bagi pecinta Elvis di luar sana, tapi saya yakin dia lebih baik dari Elvis.

Saya mulai bertanya-tanya seberapa sukses pria ini jika dia berani keluar dengan suaranya sendiri dan gayanya sendiri. Apakah dia akan menjadi terkenal, seperti yang dimiliki beberapa artis penyanyi? Akankah dia mengisi ruangan dengan penggemar yang memujanya?

Apakah dia akan sebaik dirinya sendiri, daripada bertingkah seperti orang lain? Apakah dia takut dia tidak pandai menjadi dirinya sendiri? Atau, apakah meniru bidang keahliannya? Saya pikir itu selalu yang terbaik untuk menjadi diri sendiri, kecuali jika Anda bisa menjadi seseorang yang lebih baik.

Saya bertanya-tanya tentang hal-hal ini di penghujung malam, ketika pembawa acara mengumumkan bahwa orang-orang tertentu yang duduk di setiap meja adalah pemenang dari bagian tengah.

Kerja bagus! Saya pulang dengan panci penuh pansy! Saya menanamnya keesokan harinya. Mereka juga bukan tiruan. Mereka adalah hal yang nyata.

(Dorothy Knight Burchett adalah penulis “Miles and Miracles” dan “Getting It All Together.” Hubungi dia di [email protected])