SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dua pedagang Mesir dijatuhi hukuman hingga 10 tahun penjara karena video mereka “melanggar nilai-nilai keluarga” dan “mendorong perdagangan manusia”.

Haneen Hosam dan Mawadda Al-Azm, dua entri Tektaic, dihukum karena menerbitkan “konten yang tidak pantas” dan diduga terlibat dalam “perdagangan manusia”.

Haneen Hosam dan Mawaddah Al-Azm, dua saudagar Mesir,Pengadilan Kriminal Kairo menghukum mereka masing-masing 10 dan 6 tahun penjara, untuk kejahatan yang berkaitan dengan perdagangan manusia.

Vonis, yang termasuk denda 200.000 pound Mesir ($ 12.750), dijatuhkan kepada tiga orang lain yang juga dijatuhi hukuman 6 tahun penjara karena partisipasi mereka dalam kejahatan yang sama.

Hossam dan Al-Azm ditangkap tahun lalu dan dijatuhi hukuman penjara pada Juli 2020 oleh Pengadilan Ekonomi Kairo setelah mereka ditemukan. – Bersalah karena “melanggar nilai-nilai keluarga Mesir dan menghasut amoralitas.”

Pada Januari 2021, para wanita muda dibebaskan dari tuduhan pesta pora. Jaksa Mesir memerintahkan mereka kembali ke penjara atas tuduhan lain yang tertunda terkait dengan perdagangan manusia.

Menurut jaksa, Hossam dan Al-Azm Mereka menjalankan akun media sosial dengan tujuan merekrut gadis-gadis untuk platform berbagi video Likee, dan memposting konten video yang dianggap tidak pantas oleh pihak berwenang. Para wanita muda telah berulang kali membantah semua tuduhan ini.

Affection Al-Azm adalah seorang influencer Mesir.
Affection Al-Azm adalah seorang influencer Mesir.

Selain Hossam dan Al-Azm, ada tujuh wanita muda lainnya yang ditangkap tahun lalu karena membuat konten untuk TikTok yang dianggap pihak berwenang “Pelanggaran nilai-nilai keluarga”, hingga mempromosikan “orang Tatra dan menghasut amoralitas”.

Dalam dakwaan terhadap Hossam, misalnya, mereka didakwa “Mendorong perempuan muda untuk bertemu laki-laki melalui media sosial”; Anak di bawah umur juga diduga digunakan dalam video TikTok mereka, dan untuk keberadaan grup WhatsApp di mana mereka diperintahkan untuk mengeksploitasi gadis-gadis lain.

Kelompok yang diduga merupakan bagian dari Al-Azm dan tokoh berpengaruh lainnya yang kontennya di jejaring sosial China dikategorikan sebagai “tidak pantas” oleh otoritas Mesir.

READ  Mereka mengambil kedua dosis dan memberi mereka COVID ... negara paling divaksinasi di dunia menghadapi wabah baru - El Financiero

Tuduhan itu diajukan berdasarkan ketentuan undang-undang kejahatan dunia maya 2018 yang kontroversial di negara itu, yang mengkriminalisasi tindakan yang melanggar nilai-nilai keluarga Mesir. tanpa mendefinisikan standar hukum yang jelas tentang apa yang merupakan pelanggaran terhadap nilai-nilai tersebut. Pakar hukum dan aktivis berpendapat bahwa klausa yang bernada luas mengarah pada kriminalisasi yang tidak adil dan digunakan secara tidak proporsional untuk membatasi tubuh perempuan.

Dugaan tuduhan perdagangan manusia terhadap Hanin Hosam didasarkan pada are
Tuduhan perdagangan manusia yang dituduhkan terhadap Haneen Hosam didasarkan pada “mendorong gadis-gadis untuk bertemu pria melalui media sosial.”

Aktivis juga berpendapat bahwa penangkapan pada awalnya dimotivasi oleh penampilan dan pilihan pakaian perempuan di media sosial, yang melanggar hak mereka yang dilindungi secara konstitusional atas kebebasan berpakaian dan berekspresi.

Pembela hak asasi manusia telah menafsirkan kecaman ini sebagai serangan yudisial terhadap perubahan alami nilai-nilai yang diterapkan zaman modern pada masyarakat Mesir, yang diwakili oleh para wanita muda ini melalui aktivitas mereka di jejaring sosial.

Mawadda Al-Azm dan Hanin Hosam masing-masing akan membayar 6 dan 10 tahun penjara.
Mawadda Al-Azm dan Hanin Hosam masing-masing akan membayar 6 dan 10 tahun penjara.

Hal ini dinyatakan oleh direktur Yayasan Pembangunan dan Hukum Kairo, Intisar Al-Saeed, dalam pernyataannya kepada Reuters pada awal tahun, ketika para penemu ditangkap lagi setelah dibebaskan dari tuduhan pertama amoralitas.

“Memposting video di jejaring sosial adalah kebebasan mutlak untuk berekspresi, tetapi masyarakat masih belum memahami perubahan yang menciptakan lingkungan dan mentalitas yang sama sekali berbeda”Lalu dia berkata.

Baca terus