SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Saya mengetahui bahwa kakek saya adalah seorang pembunuh saat menulis otobiografinya”

silviafoti.com

Silvia Foti mengatakan dia tidak tahu “masa lalu kelam” kakeknya.

Silvia Foti tidak pernah mengenal kakek dari pihak ibu, Jonas Norica, yang dianggap oleh banyak orang Lituania sebagai pahlawan yang berperang melawan Komunis Soviet selama Perang Dunia II.

Dia adalah seorang pemimpin milisi, konservatif, aktivis politik dan Nasional yang penting.

Untuk melestarikan warisannya, Foti memutuskan untuk menyelesaikan penulisan biografi kakeknya, yang dimulai oleh mendiang ibunya.

Tapi dia tidak tahu apa yang akan dia temukan, sesuatu yang akan mengubah hidupnya selamanya.

“Aku tidak tahu masa lalunya yang kelam.”

Selama beberapa dekade, Foti telah mendengar tentang tindakan heroik Apa yang kakeknya lakukan untuk melindungi Lituania.

Ia dibesarkan di Amerika Serikat, di mana penulis saat ini tinggal, saya bangga Dari masa lalu kakeknya.

Ibu dan neneknya mengatakan kepadanya bahwa Jonas Norica telah dibunuh karena memprotes invasi Soviet ke Lituania pada tahun 1947.

Sekolah dan jalan di Lithuania dinamai untuk menghormatinya, dan bahkan ada plakat peringatan yang didedikasikan untuk Nurika di seluruh negeri.

Namun, dia adalah kepala sekolah dari sebuah sekolah yang dinamai menurut nama kakeknya Dia menyebutkan kepadanya “dengan santai” bahwa kakeknya “dituduh membunuh orang Yahudi.”

“Saya hampir pingsan saat dia mengatakan itu, karena baru pertama kali mendengarnya,” kenang Foti, yang saat itu berusia 38 tahun.

Jonas Norica

silviafoti.com

Norica sekarang dituduh mengawasi “pembunuhan massal orang Yahudi,” menurut Foti, yang ditolak oleh pemerintah Lituania.

“Ibu saya baru saja meninggal. Nenek saya baru saja meninggal,” katanya kepada program Hard Talk BBC.

“Saya pikir saya akan menulis cerita hebat tentang kakek saya. Saya tidak tahu tentang masa lalunya yang kelam“, Teruskan.

“Saya pikir saya akan menulis tentang seorang pahlawan Perang Dunia II yang melawan Komunis.”

Terkejut dengan apa yang dia dengar di sekolah itu, dia menganggap itu adalah “propaganda komunis”, dengan mengatakan bahwa dia telah menyangkalnya selama satu dekade.

Pembunuhan massal orang Yahudi

Penulis menghabiskan 10 tahun meninjau semua informasi tentang kakeknya.

Selama waktu itu, dia menemukan dokumen setebal 30 halaman yang ditulis Norica pada tahun 1933, ketika dia berusia 22 tahun. Foti menjelaskan bahwa isinya adalah Penuh dengan pemikiran anti-Semit, termasuk mengapa orang Lituania harus “memboikot” orang Yahudi.

Dokumen lain yang dia temukan dikonfirmasi Kakeknya adalah pengagum Adolf Hitler dan Benito Mussolini.

Tetapi apa yang terjadi selanjutnya bahkan lebih mengejutkan: dia ditemukan Bukti nyata dari apa Norica terlibat dalam pembunuhan massal orang Yahudi, meskipun tidak ada bukti bahwa dia membunuh orang sendiri.

Berdasarkan kesaksian barunya, ia memutuskan untuk menamai bukunya “The Cucu of the Nazis.”

Hibah Jochen dan putranya di pemakaman Lituania

Hibah Guchen

Grant Guchin, seorang Yahudi yang nenek moyangnya menjadi korban Norica, menjadi teman dekat Sylvia Foti.

Lebih dari 95% orang Yahudi Lituania dibunuh selama rezim Nazi di negara itu.

Hari ini, dengan beberapa anggota komunitas Yahudi Lituania dan cucu-cucu mereka di luar negeri, Foti berkampanye untuk menghapus nama kakeknya dari daftar pahlawan nasional Lituania.

Tetapi mereka yang membela Norica mengatakan pria itu “membela bangsa” pada saat orang-orang Lituania berada di bawah ancaman Nazi dan Rusia.

Saya suka pria ini Mereka berpendapat bahwa Nazi tidak menganggapnya sebagai salah satu dari merekaDi mana dia ditangkap, dibawa ke kamp konsentrasi, dan kemudian dibunuh oleh Rusia.

Tetapi Foti mengatakan dia menemukan dokumen yang menunjukkan bahwa Norica adalah anggota perlawanan anti-Sovietbekerja sama Dengan Nazi pada tahun 1941Ketika saya berusia 30 tahun.

Kakeknya memimpin operasi untuk mengusir orang Yahudi dari rumah mereka, yang dibawa ke ghetto. Dan menemukan bukti kuat bahwa Norica Mengawasi pembunuhan massal hampir 2.000 orang Yahudi.

Persahabatan yang intim dan sangat tidak mungkin

Berikan Guchin di sebelah monumen untuk kerabatnya di Lituania

Hibah Guchen

Götchen mendirikan sebuah makam untuk menghormati kerabatnya, yang katanya terletak di ‘kuburan kematian di Lituania’

Bukti terkuat untuk ini adalah memoar yang ditulis oleh sekretaris Norica, yang mengklaim bahwa bosnya memberi perintah untuk membunuh orang-orang Yahudi.

“Dia adalah seorang saksi,” kata Foti.

Saat ia menemukan semakin banyak bukti kekejaman kakeknya, beberapa orang Yahudi Lituania meluncurkan kampanye mereka sendiri melawan Norica, termasuk Hibah Guchen, yang mengklaim bahwa setidaknya 100 kerabatnya dibunuh oleh pria itu.

Götchen, seorang Yahudi Afrika-Amerika keturunan Lituania, mengenang kegagalannya membawa beberapa kasus melawan pemerintah Lituania: “Saya menerbitkan semua penelitian saya. Suatu hari Sylvia mengirimi saya email”

“Saya sangat skeptis tentang dia … Dia menelepon saya dan berkata, ‘Saya sudah membaca semua penelitian Anda, tetapi Anda membuat kesalahan besar.'”

Dia berkata, ‘Kamu tidak menjadi kenyataan 10.000 korban kakek saya“”.

Itu adalah awal dari persahabatan yang sangat dekat dan tidak mungkin antara Jochen dan Fonte.

Sedemikian dekatnya, sehingga ketika Götchen mengajukan kasus melawan Lithuania di Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa, Foti mendukung kasus tersebut dengan pernyataan tertulisnya.

Guchin mengklaim bahwa Norica bertanggung jawab atas sekitar 15.000 pembunuhan, dari 220.000 orang Yahudi yang meninggal di Lituania, yang disangkal oleh pihak berwenang Lituania.

pengalaman menyakitkan

foto pernikahan norika

silviafoti.com

Foti mengatakan neneknya tidak akan menulis biografi Norika.

Temukan masa lalu kakekmu Pengalaman yang sangat menyakitkan bagi Foti, yang mengakui bahwa dia tidak akan menulis buku itu jika ibu atau neneknya masih hidup.

“Secara psikologis, saya berkelahi dengan hantu-hantunya saat menulis buku ini. Mereka berdua melayang di atas saya dalam pikiran saya dan kadang-kadang saya bersumpah saya menangis karena saya mengusir mereka,” jelasnya kepada BBC.

“Ini menghancurkan identitas Lituania saya. Saya pernah sangat bangga dengan Lituania dan sekarang saya malu. Saya harus menerima kengerian, tidak hanya peran negara itu dalam genosida, tetapi perannya dalam penyangkalan, yang membuat saya takut selama bertahun-tahun.”

Namun, Foti yakin ibunya tidak tahu banyak tentang masa lalu ayahnya.

“Pada tahun 1941, dia baru berusia dua tahun. Saya kemudian berpikir dia seharusnya mendengar desas-desus ini, tetapi kemudian dia menyangkalnya, seperti saya dan kebanyakan orang Lituania.”

Dia mengatakan bahwa proses penolakan yang panjang ini adalah salah satu alasannya Butuh waktu 20 tahun untuk menulis buku itu.

Tentang neneknya, dia bilang itu cerita yang berbeda.

“Saya tahu pasti dan segera setelah saya melakukannya, saya merasa dikhianati, kecewa, dan bahkan tertekan. Bagaimana saya bisa hidup seperti ini?”

“Di satu sisi, itu adalah berkah bahwa dia meninggal sebelum saya menyadarinya. Saya tidak tahu bagaimana saya bisa menghadapinya.”

Götchen mengatakan dia sangat menghargai dan mengagumi keberanian Foti.

Dia mengatakan kepada BBC: “Bisakah Anda membayangkan kekuatan karakter yang dibutuhkan Sylvia untuk melakukan ini? Ini luar biasa.”

Film dalam persiapan

buku "cucu dari Nazi"

Gambar Getty

“Cucu dari si pembunuh” dan “cucu dari para korban si pembunuh” bersatu untuk memperjuangkan kebenaran, “sebuah kisah nyata tentang rekonsiliasi,” kata Götchen.

Foti setuju dan Juga Hollywood, Seperti Cerita Anda akan muncul di film.

Menurut Foti, alasan keduanya memiliki hubungan mungkin karena dia adalah salah satu orang Lituania pertama yang bersedia menyelidiki Holocaust di negaranya.

Seseorang yang percaya bahwa orang Lituania “sayangnya memainkan peran besar di dalamnya”.

“Rakyat Lituania harus menyadari peran mereka dalam Holocaust dan berhenti melalaikan tanggung jawab mereka. Itu tidak akan membawa kembali para korban…tetapi itu akan mengembalikan ingatan mereka, seperti yang harus kita ingat,” kata Foti.

Dengan melakukan itu, seperti yang dia lakukan dengan biografi kakeknya, itu tidak hanya menjadi “penyembuhan bagi keluarga para korban” tetapi juga “penyembuhan bagi orang-orang Lituania.”


Anda sekarang dapat menerima pemberitahuan dari BBC Mundo. UnduhAplikasi kami dan aktifkan agar Anda tidak ketinggalan konten terbaik kami.

https://www.youtube.com/watch?v=95OlC4OwyFY

READ  Sebuah perahu terbalik dengan para imigran di California; Ada tiga orang tewas