SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dutch Bros. Coffee IPO Brews New Oregon Billionaire

Dutch Bros. Coffee IPO Brews New Oregon Billionaire

Perusahaan olahraga dan biotek mendominasi daftar publik minggu ini, tetapi rantai kopi Belanda Bros yang berbasis di Oregon menonjol. Perusahaan ini didirikan oleh dua bersaudara yang meninggalkan industri susu untuk menjual kopi dari gerobak dorong (dilengkapi dengan satu mesin espresso dan stereo) di kota kecil Grants Pass pada tahun 1992. Sekarang telah berkembang menjadi lebih dari 470 perusahaan terkenal. toko untuk koordinasi saja—tersebar di 11 negara bagian. Masih dipimpin oleh salah satu saudaranya, CEO Travis Bowersma, perusahaan yang dikelola keluarga itu go public di New York Stock Exchange pada hari Rabu dalam penawaran umum perdana yang mengumpulkan hampir $500 juta dan mengubah Bosma menjadi miliarder.

“Ini adalah hari yang luar biasa bagi saudara-saudaranya di Belanda, ini benar-benar mengejutkan,” kata Bursma, 50 tahun. Forbes Rabu. “Ketika saudara saya dan saya memulai perusahaan ini hampir 30 tahun yang lalu, kami tidak pernah membayangkan kami akan berada di sini hari ini. Saat ini, saya fokus untuk memberikan lebih banyak peluang bagi karyawan kami – dan itulah inti mengapa kami go public.” perusahaan memiliki hampir 17.000 karyawan.

IPO terkemuka menjadikannya yang terbesar dalam sejarah Oregon: Dutch Bros. mengumpulkan sekitar $484 juta, lebih dari $146 juta dan $169 juta mengangkat dari Oregon kelas berat Nike dan Columbia Sportswear pada tahun 1980 dan 1998, Lurus, disesuaikan dengan inflasi. Boersma memiliki sekitar 41% dari perusahaan publik baru, saham senilai $2,5 miliar. Saham Dutch Bros ditutup pada $36,92 pada hari pertama perdagangan, naik 61% dari harga pembukaan $23. Co-founder juga membeli sebuah pesawat dari Dutch Bros. seharga $900.000 pada bulan Juli, dan menjual sebagian besar saham dalam penawaran umum perdana yang mengumpulkan sekitar $69 juta setelah pajak capital gain, sehingga perkiraan kekayaan bersihnya menjadi $2,6 miliar. Berkat beberapa ketentuan “anti pengambilalihan” dan struktur saham multi-tier, Boersma akan memegang 74% saham voting perusahaan.

Dutch Bros adalah daya tarik relatif dibandingkan dengan rantai kopi seperti Starbucks dan Peet’s. Perusahaan membukukan kerugian bersih sekitar $62 juta dari penjualan $327 juta tahun lalu, dengan penjualan tumbuh 60% pada tahun 2020 karena rantai tersebut menambahkan 71 lokasi baru, semuanya milik perusahaan. Dutch Bros menghentikan waralaba pada tahun 2017, tetapi 56% situs Dutch Bros masih dimiliki oleh pewaralaba – banyak di antaranya memiliki hubungan jangka panjang dengan perusahaan berkat keputusan tahun 2008 untuk menjual waralaba hanya kepada orang-orang dalam “sistem Dutch Bros”. Semua 179 toko baru yang telah dibuka sejak 2018 dijalankan oleh manajer toko yang dipromosikan oleh orang dalam.

Perusahaan kopi yang diperdagangkan secara publik telah menjadi kantong campuran sejak awal pandemi Covid-19: JDE Peet, yang memiliki pengecer kopi Peet’s Coffee, go public di Bursa Efek Amsterdam pada Juni 2020 dan telah melihat sahamnya turun 12% sejak itu dimulai perdagangan. Di sisi lain, Dunkin’ Brands sebelumnya adalah Jenderal diperoleh oleh perusahaan investasi restoran Inspire Brands seharga $11,3 miliar pada Oktober 2020 dengan $106,50 per saham, premi 7% dari harga saham perusahaan pada saat kesepakatan diumumkan. Sebagai perbandingan, Starbucks, yang dibeli oleh Howard Schultz, yang kemudian menjadi miliarder, dan yang dibeli oleh Howard Schultz, yang menjadi miliarder, masih jauh di depan grup: ditarik Dalam penjualan $23,5 miliar dari lebih dari 32.000 toko pada tahun fiskal 2020 yang berjalan hingga September, sahamnya naik 15% sejak awal 2021.

Namun, Dutch Bros mengandalkan strategi ekspansi yang kuat dan loyalitas merek di antara kliennya untuk memastikan pertumbuhan yang stabil sebagai perusahaan publik. Rantai melanjutkan ekspansi ke timur dengan toko baru di Texas dan Oklahoma tahun ini, dengan tujuan akhirnya mencapai 4.000 lokasi di seluruh Amerika Serikat. Kebakaran hutan yang melanda Oregon pada tahun 2020. Dutch Bros. juga telah mengembangkan budaya unik sejak didirikan – dijuluki “Dutch Luv” – di mana barista memberi label “broistas” dan menyajikan menu rahasia minuman khas mulai dari espresso “Hot Annihilator”, minuman keras macadamia dan coklat ) untuk minuman energi “Blue Ribel”.

Travis dan Dane Bursma memulai Dutch Bros dengan kereta dorong kereta api di Grants Pass, Oregon pada tahun 1992, setelah meninggalkan industri susu, yang telah mempekerjakan dua generasi keluarga keturunan Belanda sebelum mereka. ‘Berubah menjadi [dairy] Industri ini membuat prospek kami sangat suram. Jadi kami menggunakan kenyataan ini sebagai insentif untuk berkembang dan mencoba sesuatu yang baru.” pernyataan dalam prospektus perusahaan. “Dane dan saya berbagi keinginan untuk melakukan sesuatu yang tidak biasa bersama. Kami membeli mesin espresso berkepala dua, mengangkat stereo, membuka pintu gudang dan mulai bereksperimen dengan biji kopi.”

Saudara-saudara menambahkan empat pertunjukan lagi selama bertahun-tahun dan pada tahun 1994 mereka telah membeli lokasi mobil pertama mereka, membuka jalan bagi ekspansi mereka di luar Grants Pass dan ke kota-kota tetangga (dan kemudian negara bagian) dengan pembukaan lokasi waralaba pertama mereka pada tahun 2000. Tragedi terjadi pada tahun 2004 ketika orang Denmark didiagnosis dengan ALS, kondisi neurodegeneratif fatal yang juga dikenal sebagai penyakit Lou Gehrig. Diagnosis tersebut memicu kampanye amal yang disebut “Minum Satu untuk Dan” untuk membantu mengumpulkan uang untuk Asosiasi Distrofi Otot, yang mendukung penelitian ALS. Sementara Dane meninggal akibat ALS pada tahun 2009, perusahaan mengatakan kampanye tersebut telah mengumpulkan lebih dari $10,3 juta untuk pasien ALS dan penelitian hingga saat ini.

Dutch Bros. terus tumbuh di bawah kepemimpinan Travis dan perusahaan tersebut melakukan investasi luar negeri pertamanya pada September 2018, menerima jumlah yang tidak diungkapkan dari perusahaan ekuitas swasta yang berbasis di San Francisco, TSG Consumer Partners. TSG adalah pemegang saham terbesar kedua di Dutch Bros, dengan kepemilikan sekitar 31% senilai sekitar $1,9 miliar. Powersma mengundurkan diri Sebagai CEO ia mengambil alih sebagai Ketua Eksekutif pada bulan Februari, digantikan di puncak oleh Guth Ritchie, yang bergabung dengan Dutch Bros. pada tahun 2019 dan sebelumnya menjabat sebagai presiden merek kopi kerajinan Stumptown Coffee Roasters di Portland dari tahun 2013 hingga 2017. Pada bulan Mei, empat bulan Sebelum IPO, Dutch Bros. mengambil pinjaman $200 juta dari JPMorgan Chase, yang rencananya akan dilunasi menggunakan dana dari pencatatan publik.

Kenangan kemping pertama dengan saudaranya masih mendorong visi Travis Bursma untuk perusahaan hari ini, hampir tiga dekade dan ratusan kedai kopi baru kemudian. “[Dane’s death] Itu tidak mengurangi inspirasi luar biasa yang saya dapatkan dari saudara saya, untuk melanjutkan dan memenuhi impian kami di tahun 1992. “Katanya dalam prospektus.” Kami berada di kapal roket dan saya tidak akan mendapatkannya dengan cara lain. “

READ  Uber mencatat rekor pemesanan pada bulan Maret saat perjalanan diterima kembali