SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Evergrande mungkin default di bank minggu depan

Informasi tersebut disampaikan kepada kreditur oleh perwakilan dari Kementerian Perumahan dan Pembangunan Perkotaan dan Pedesaan China selama pertemuan minggu ini, menurut sumber yang dikonsultasikan oleh Bloomberg.

Bank telah diperingatkan bahwa Evergrande mungkin tidak dapat melakukan pembayaran bunga 20. Pengembang, pasar real estat terbesar kedua di China, juga mendiskusikan dengan pemberi pinjaman kemungkinan untuk memperpanjang persyaratan dan memperbarui beberapa pinjaman ini.

Jaringan utang perusahaan yang kompleks dari bank, pemegang obligasi, pemasok, dan pemilik properti telah menjadi salah satu risiko utama bagi sistem keuangan China. Analis khawatir kemungkinan penularan jika pengembang real estate, terbesar kedua di pasar properti negara itu, menyatakan kebangkrutan.

Kemarin, dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke Bursa Efek Hong Kong, Evergrande mengatakan berada di bawah “tekanan luar biasa” dan tidak ada jaminan akan dapat memenuhi kewajiban keuangannya. Secara total, pengembang memiliki utang lebih dari 300 miliar dolar AS, menjadikannya salah satu perusahaan yang paling berhutang di dunia.

Juga, menurut Bloomberg, pejabat Cina telah mengatakan kepada bank bahwa sebagian besar modal kerja Evergrande sekarang digunakan untuk melanjutkan konstruksi pada proyek yang sedang berlangsung. Khawatir kebangkrutan pengembang, pemilik properti yang belum selesai dan investor telah melakukan protes di kantor pusat perusahaan dalam beberapa hari terakhir.

READ  TikTok ingin Anda mengirim resume video Anda langsung ke merek untuk mendapatkan pertunjukan Anda berikutnya