SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ekonom Gedung Putih - Ekonom Gedung Putih - Bisnis dan keuangan Harga AS akan naik, tetapi tidak

Ekonom Gedung Putih – Ekonom Gedung Putih – Bisnis dan keuangan Harga AS akan naik, tetapi tidak

Ekonom Gedung Putih mengatakan pada hari Senin bahwa permintaan konsumen yang terpendam akibat dibukanya kembali ekonomi, dikombinasikan dengan pembatasan pasokan karena pandemi, akan mendorong harga AS lebih tinggi dalam beberapa bulan mendatang, tetapi hanya untuk sementara.

“Pandemi Covid-19 telah menyebabkan resesi yang tidak konvensional, dan kami juga tidak mengharapkan pemulihan menjadi tipikal,” kata Jared Bernstein dan Ernie Tedeschi dalam sebuah posting blog yang menjelaskan pendorong inflasi.

“Dalam beberapa bulan ke depan kami memperkirakan inflasi terukur akan meningkat, terutama karena faktor sementara,” termasuk kendala pasokan dan permintaan yang terpendam, kata pejabat dari Dewan Penasihat Ekonomi Presiden Joe Biden.

Tetapi mereka setuju dengan Ketua Federal Reserve Jerome Powell bahwa masalah ini “cenderung bersifat sementara, dan bahwa dampaknya akan memudar seiring waktu karena ekonomi pulih dari pandemi.”

Upaya untuk menjelaskan dan mengurangi kekhawatiran tentang perkiraan kenaikan harga dilakukan sehari sebelum pemerintah merilis Indeks Harga Konsumen (CPI) yang diawasi ketat untuk bulan Maret, yang mewakili dampak Covid-19 sepanjang tahun.

Indeks harga produsen (PPI) Maret dirilis minggu lalu dan mengungkapkan kenaikan 1,0 persen di bulan tersebut dan kenaikan 4,2 persen dalam 12 bulan terakhir, level tertinggi sejak September 2011.

Konsensus mengharapkan CPI naik 0,5% di bulan lalu.

Para ekonom memperingatkan bahwa penutupan bisnis pandemi, kehilangan pekerjaan dan pembayaran stimulus pemerintah semuanya memiliki dampak yang belum pernah terjadi sebelumnya pada ekonomi yang akan disalurkan melalui data harga.

Penurunan harga besar-besaran yang tercatat di bagian awal epidemi, karena penutupan ekonomi berarti bahwa kembalinya ke normal akan menunjukkan kenaikan tajam jika dibandingkan, sebuah fenomena yang dikenal sebagai “efek fundamental”.

READ  TikTok ingin Anda mengirim resume video Anda langsung ke merek untuk mendapatkan pertunjukan Anda berikutnya

Bernstein dan Tedeschi juga mengutip penundaan dalam pengiriman dan biaya material dan transportasi yang tinggi – termasuk insiden baru-baru ini di mana kapal Terusan Suez ditutup selama berhari-hari – sebagai salah satu efek jangka pendek pada harga di AS.

Selain itu, dengan dibukanya kembali perekonomian, akan menimbulkan gelombang permintaan yang cepat, terutama untuk layanan seperti perjalanan udara, hotel dan restoran, yang dapat melebihi pasokan dan juga meningkatkan bahan bakar.

Tetapi meskipun penting untuk memantau tekanan inflasi, “sama pentingnya untuk menyadari bahwa” panas “ekonomi tidak selalu berarti terlalu panas,” kata para ekonom.

Powell telah meyakinkan orang Amerika berkali-kali bahwa kenaikan suku bunga akan bersifat sementara, yang berarti mereka akan meminta bank sentral untuk menaikkan suku bunga pinjaman dari nol untuk beberapa waktu.

Tetapi bahkan jika harga menunjukkan tanda-tanda stabil di atas target 2 persen Fed terlalu lama, pembuat kebijakan memiliki alat untuk mengendalikan inflasi.