SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alibaba mengabaikan denda antimonopoli senilai $ 2,75 miliar dan sahamnya kembali hidup

Shanghai (Reuters) – Alibaba Group Holding Co., Ltd. Dua pintu Tidak ada dampak material yang diharapkan dari kampanye antitrust China yang akan mendorongnya untuk memperbaiki cara menangani pedagang, kata CEO perusahaan pada hari Senin, setelah regulator mengenakan denda $ 2,75 miliar pada raksasa e-commerce tersebut karena menyalahgunakan dominasi pasarnya.

Saham Alibaba yang terdaftar di AS melonjak 8,6% dan ditetapkan menjadi hari terbaik mereka sejak Juli tahun lalu karena sumber utama ketidakpastian bagi perusahaan telah dihapus, dan denda serta langkah-langkah yang diperlukan tidak lebih sulit ketika denda dan denda. langkah-langkah yang diperlukan dikurangi.

Alibaba berada di bawah pengawasan ketat sejak pendiri miliarder Jack Ma secara terbuka mengkritik sistem peraturan China pada bulan Oktober.

CEO Daniel Chang mengatakan dalam konferensi online untuk media dan analis, sebagai bagian dari “koreksi menyeluruh” yang diminta oleh regulator, Alibaba akan mempermudah pedagang untuk menanganinya.

Beijing ingin Alibaba berhenti mewajibkan pedagang untuk memilih antara berbisnis dengannya dan platform pesaing, sebuah praktik yang dikenal sebagai “ eksklusivitas pedagang, ” yang menurut para kritikus telah membantunya menjadi operasi e-niaga terbesar di China.

Eksekutif Alibaba mengatakan bahwa meskipun rekor denda pada hari Sabtu sebesar 18 miliar yuan ($ 2,75 miliar) dan tindakan yang diperintahkan oleh regulator, mereka tetap yakin akan dukungan pemerintah secara keseluruhan untuk perusahaan tersebut.

“Mereka mengkonfirmasi model bisnis kami,” kata Ju Tsai, wakil presiden eksekutif Alibaba. “Kami merasa nyaman bahwa tidak ada yang salah dengan model bisnis inti kami sebagai perusahaan platform.”

Bank sentral China mengatakan pada hari Senin bahwa Ant Financial, anak perusahaan fintech Alibaba, akan merestrukturisasi sebagai perusahaan induk keuangan.

READ  Evergrande mungkin default di bank minggu depan

Saham melambung

Pangsa perusahaan naik hampir 8% dalam perdagangan sore di Hong Kong, menambahkan $ 48,5 miliar ke kapitalisasi pasarnya dan menempatkannya di jalur kenaikan satu hari terbesar dalam hampir tiga bulan.

“Sekarang hukumannya telah ditentukan, ketidakpastian pasar tentang Alibaba akan berkurang,” kata Kenny Ng, analis di Everbright Sun Hong Kai.

“Harga saham Alibaba telah tertinggal dari negara-negara berkembang secara umum selama beberapa waktu di masa lalu. Diharapkan penerapan penalti ini akan memungkinkan harga saham Alibaba untuk mendapatkan kembali minat pasar.”

Selain memberlakukan denda, di antara hukuman antitrust tertinggi di dunia, Administrasi Negara untuk Peraturan Pasar (SAMR) telah memerintahkan Alibaba untuk melakukan “koreksi besar-besaran” untuk meningkatkan kepatuhan internal dan melindungi hak-hak konsumen.

“Tindakan korektif yang diperlukan kemungkinan akan membatasi pertumbuhan pendapatan Alibaba karena perluasan lebih lanjut dari pangsa pasarnya akan dibatasi,” kata Lena Choi, Wakil Presiden Senior, Moody’s Investors Service.

“Investasi untuk mempertahankan pedagang dan meningkatkan produk dan layanan juga akan mengurangi margin keuntungan.”

SAMR mengatakan telah menentukan bahwa Alibaba, yang juga terdaftar di New York, telah melarang pedagangnya menggunakan platform e-commerce online lainnya sejak 2015.

Regulator mengatakan praktik ini, yang sebelumnya dijelaskan oleh SAMR sebagai ilegal, melanggar undang-undang antimonopoli China dengan menghalangi peredaran bebas barang dan melanggar kepentingan komersial para pedagang.

File foto: Spanduk terlihat di kantor pusat Alibaba Group selama perayaan belanja global perusahaan pada 11.11 Singles ‘Day di Hangzhou, Provinsi Zhejiang, Cina, 11 November 2020. (Reuters) / Ali Song

Penyelidikan dilakukan ketika China mendukung SAMR dengan personel tambahan dan peradilan yang lebih luas di tengah tindakan keras terhadap konglomerat teknologi, menandakan era baru setelah bertahun-tahun pendekatan lepas tangan.

READ  Pendapatan Apple (AAPL) untuk kuartal ketiga 2021

Agensi tersebut baru-baru ini menargetkan raksasa teknologi di China pada khususnya, yang mencerminkan peningkatan pengawasan sektor di Amerika Serikat dan Eropa.

Masalah pengecualian

Ali Baba mengatakan dia menerima hukuman itu dan “akan memastikan bahwa dia berkomitmen dengan tegas.”

Berbicara dengan analis pada hari Senin, Tsai mengatakan bahwa selain meninjau merger dan akuisisi perusahaan, yang juga dihadapi rekan-rekan perusahaan, dia tidak mengharapkan penyelidikan lebih lanjut dari badan antitrust.

“Kami sangat senang melupakan masalah ini,” katanya.

Tsai menambahkan bahwa perusahaan “tidak bergantung pada eksklusivitas” untuk mempertahankan dealernya, menambahkan bahwa pengaturan eksklusif seperti itu di masa lalu hanya mencakup sejumlah kecil toko utama Tmall.

Pada konferensi pers, Tsai mengatakan bahwa Alibaba dan rekan-rekannya masih dalam peninjauan terkait merger dan akuisisi dari Market Regulatory Authority, menambahkan bahwa dia tidak mengetahui adanya investigasi antitrust lainnya.

Denda tersebut lebih dari dua kali lipat dari $ 975 juta yang dibayarkan Qualcomm, pemasok chip ponsel terbesar di dunia, yang dibayarkan pada tahun 2015 untuk praktik anti-persaingan.

“Denda $ 2,75 miliar terhadap Alibaba harus dilihat apa adanya – harga yang wajar yang dapat dibayarkan untuk memulai proses rekonsiliasi dengan rezim Beijing,” kata Franklin Chu, presiden Sage Capital di Ray, New York.

“Alibaba tetap menjadi cara yang menarik dan nyaman untuk berinvestasi di ekonomi China yang tumbuh cepat,” katanya. “Mengingat kekuatan bisnis intinya yang beragam, saham tersebut dinilai terlalu rendah oleh sebagian besar ukuran tradisional.”

(1 dolar = 7,7780 dolar Hong Kong)