SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ekonomi China melemah karena wabah delta, konsumen memperingatkan

Ekonomi China melemah karena wabah delta, konsumen memperingatkan

(Bloomberg) – Berlangganan buletin Harian Ekonomi Baru, ikuti kami di bidang ekonomi, dan berlangganan podcast kami.

Ekonomi China terpukul pada Agustus dari kontrol virus yang ketat dan pembatasan properti yang ketat, meningkatkan kekhawatiran tentang pemulihan global ketika negara-negara berjuang untuk mengendalikan wabah delta.

Pertumbuhan penjualan ritel melambat menjadi 2,5% dari tahun lalu, jauh di bawah perkiraan 7% dalam survei ekonom Bloomberg, karena konsumen memangkas pengeluaran selama liburan musim panas. Investasi konstruksi mengalami kontraksi 3,2% dalam delapan bulan tahun ini, mencerminkan pengetatan pembatasan properti oleh pemerintah sebagai bagian dari tindakan keras terhadap risiko keuangan.

Perlambatan pertumbuhan di China menyoroti bagaimana penyebaran virus corona tipe delta menantang pemulihan ekonomi global dari epidemi. Perlambatan di sektor konstruksi – yang mendorong produksi baja China ke level terendah 17 bulan pada Agustus – menyebar ke seluruh ekonomi global dengan mengurangi permintaan China untuk komoditas seperti bijih besi.

BACA LEBIH BANYAK: Delta Force Menghantam Ekonomi Dari AS ke China Secara Real Time

“Pasar sejauh ini meremehkan tingkat perlambatan pertumbuhan di paruh kedua,” kata Lu Ting, kepala ekonom China di Nomura Holdings Inc. di Hong Kong. Dia mengatakan pihak berwenang akan tetap berpegang pada pendekatan “kesakitan jangka pendek dalam mengejar keuntungan jangka panjang” dan kemungkinan akan mempertahankan pembatasan properti.

China memberlakukan pembatasan perjalanan baru yang ketat untuk membendung wabah delta variabel dari akhir Juli, yang memangkas penjualan restoran dan restoran 4,5% pada Agustus dari tahun lalu setelah naik 14,3% pada bulan sebelumnya. Sementara China berhasil mengendalikan wabah dengan cepat, sekelompok virus baru berkembang di China selatan bulan ini, menunjukkan konsumen akan terus waspada.

READ  Astra melakukan uji peluncuran | Kawat Bisnis

Obligasi pemerintah berjangka 10-tahun China naik untuk pertama kalinya dalam tiga hari karena data yang lemah menghidupkan kembali ekspektasi untuk pelonggaran kebijakan. CSI 300 memangkas kerugiannya sedikit setelah data dibuang, turun 0,3% pada 13:04 di Shanghai.

Pemerintah China menunda stimulus luas untuk menopang perekonomian, karena para pembuat kebijakan malah meningkatkan program yang ditargetkan untuk usaha kecil, menjanjikan dukungan keuangan melalui penggunaan obligasi pemerintah daerah. People’s Bank of China (PBOC) mempertahankan pendekatan kebijakan terukur pada hari Rabu dengan memperbarui pinjaman jangka menengah yang jatuh tempo daripada menyuntikkan lebih banyak likuiditas.

Banyak ekonom mengharapkan People’s Bank of China untuk memotong rasio persyaratan cadangan untuk bank lagi dalam beberapa bulan mendatang setelah pemotongan mendadak pada bulan Juli.

Apa Kata Bloomberg Tentang Ekonomi…

Data tersebut sangat memperkuat alasan bagi bank sentral dan pemerintah untuk meningkatkan dukungan kebijakan — dengan cepat. Perbedaan tumbuh antara sisi penawaran dan permintaan ekonomi semakin jelas. Kami pikir mereka bisa lebih menyimpang.

Zhang Shu, kepala ekonom untuk Asia

Untuk melihat laporan lengkapnya, klik di sini.

Meskipun ekonomi terus pulih pada Agustus, “lingkungan internasional kompleks dan suram, dan dampak pada ekonomi dari wabah virus domestik dan bencana alam seperti banjir,” kata NBS dalam sebuah pernyataan. Dia mengatakan pemulihan ekonomi “masih perlu diperkuat”.

“Ekonomi akan tetap dalam tren turun yang luas untuk dua kuartal berikutnya,” kata Larry Hu, kepala ekonomi China di Macquarie Securities Ltd di Hong Kong, sementara konsumsi akan melihat beberapa penurunan pada bulan September. “Kebijakan harus dilonggarkan di margin dengan penerbitan obligasi pemerintah yang lebih cepat dan peningkatan kuota pinjaman, tetapi masih terlalu dini untuk melonggarkan pembatasan kepemilikan dan utang pemerintah daerah.”

READ  Produksi industri memanas di AS karena perubahan cuaca, naik 1,4%

Pembatasan kepemilikan

Beijing dalam beberapa bulan terakhir telah memperketat akses ke pembiayaan untuk pengembang properti, dan mengurangi laju pinjaman hipotek kepada pembeli rumah karena mencoba untuk mencegah penumpukan risiko keuangan dan mengurangi ketergantungan ekonomi pada properti. Pertumbuhan investasi real estat melambat dan penjualan real estat turun pada Agustus.

Baca lebih lanjut: Perlambatan real estat China semakin dalam dengan perkiraan Evergrande yang mengerikan (1)

Pada saat yang sama, permintaan global tetap kuat, mendukung sektor industri China yang luas meskipun ada masalah kemacetan pelabuhan dan kenaikan biaya pengiriman. China mencatat rekor angka ekspor bulanan pada Agustus karena pembeli AS dan Eropa meningkatkan pesanan mereka menjelang musim belanja Natal.

Namun, ada risiko bagi produsen dari kenaikan biaya, dan kekurangan chip komputer yang terus-menerus, yang sangat merugikan industri otomotif. Beijing juga berusaha membatasi pertumbuhan industri berat sebagai bagian dari upaya untuk mengurangi emisi.

“Pemulihan mungkin lebih lambat di tengah merebaknya virus Covid baru,” kata Bruce Pang, kepala penelitian dan strategi makro di China Renaissance Securities Hong Kong. “Kombinasi siklus periodik dari pengencangan dan pelonggaran yang ditargetkan diperlukan.”

(Pembaruan dengan detail tambahan.)

Lebih banyak cerita seperti ini tersedia di bloomberg.com

berlangganan sekarang Untuk tetap menjadi yang terdepan dengan sumber berita bisnis paling andal.

© 2021 Bloomberg LB