SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Elon Musk selesai meluncurkan Starship, roket terbesar di dunia, untuk hari Senin |  Ilmu

Elon Musk selesai meluncurkan Starship, roket terbesar di dunia, untuk hari Senin | Ilmu

Bulan dan Mars akan sedikit lebih dekat ke Bumi minggu ini. Otoritas penerbangan AS, Administrasi Penerbangan Federal, pada hari Jumat mengizinkan SpaceX untuk melakukan uji terbang komprehensif pertama dari roket raksasa berdiameter 120 meter, berdiameter 9 meter, serta roket Starship berbahan bakar berat. Perusahaan Elon Musk tidak mau membuang waktu dan menyiapkan segalanya untuk meluncurkan roket terkuat dalam sejarah pada hari Senin.

“SpaceX berencana untuk melakukan uji terbang pertama dari roket Starship dan Super Heavy yang terintegrasi penuh pada Senin, 17 April, dari Starbase di Texas,” perusahaan itu mengumumkan. Jendela pengujian 150 menit akan dibuka pada pukul 08:00 waktu setempat, pukul 15:00 di daratan Spanyol. SpaceX akan menyiarkan tes tersebut secara langsung melalui situs web dan jejaring sosialnya. Siaran akan dimulai sekitar 45 menit sebelum lepas landas, meskipun waktunya tidak dapat dijamin.

Nyatanya, Elon Musk mencoba sedikit menurunkan ekspektasi dalam percakapan dengan pengguna Twitter pada Minggu sore, menyatakan bahwa ada “sejuta alasan” mengapa tes mungkin gagal dan memperingatkan mereka bahwa jika mereka melihat risiko, mereka akan membatalkan upaya tersebut. . “Ada kemungkinan besar kami akan menundanya, karena kami akan sangat berhati-hati dengan perilisan ini. Dan jika ada yang salah, ada banyak hal yang bisa salah.”

SpaceX telah merevolusi industri kedirgantaraan dengan roketnya yang dapat dipulihkan, membuatnya lebih murah untuk meluncurkan satelit dan perangkat keras lainnya. Pesawat ruang angkasa memiliki misi yang lebih berani di cakrawala: membawa orang ke Bulan dan Mars. Kunci agar ini layak, tidak hanya secara teknis, tetapi juga secara ekonomi, lagi-lagi melibatkan penggunaan kembali rudal sebanyak mungkin.

READ  Beginilah cara mereka merampok Anda melalui panggilan telepon 'misterius'.

Ini akan menjadi tes pertama dengan dua divisi Starship bersama-sama dan peluncuran pertama roket pendorong besar-besaran tahap pertama, yang dijuluki Super Heavy. Pada kesempatan ini hanya uji terbang yang dilakukan. Tidak akan ada orang atau satelit di atas roket.

Rencananya adalah untuk mengirim pesawat ruang angkasa yang menakjubkan dari pangkalan Starship di Texas selatan ke dekat Hawaii. Pangkalan SpaceX terletak di dekat Pantai Boca Chica, sekitar 30 kilometer dari Brownsville. Menurut rencana penerbangan yang diterbitkan oleh SpaceX, Tahap pertama roket, Power Thruster, akan jatuh ke Teluk Meksiko. Pesawat ruang angkasa akan terus ke timur, melewati Samudra Atlantik, Hindia, dan Pasifik sebelum mendarat di dekat Hawaii tanpa mencoba mendarat pada penerbangan uji pertama ini.

“Dengan pengujian seperti ini, kesuksesan diukur dengan seberapa banyak yang dapat kita pelajari, yang akan menginformasikan dan meningkatkan kemungkinan kesuksesan di masa mendatang karena SpaceX dengan cepat mengembangkan pengembangan Starship,” kata perusahaan tersebut. “Saya tidak mengatakan itu akan mencapai orbit, tapi saya jamin kegembiraan. Itu tidak akan membosankan,” Musk berjanji pada konferensi Morgan Stanley bulan lalu. 50 persen peluang.” % untuk mencapai orbit.

Musk memperkirakan bahwa dibutuhkan waktu dua tahun agar kapalnya dapat digunakan kembali sepenuhnya dan dengan cepat. “Jika kita cukup jauh dari landasan peluncuran sebelum terjadi kesalahan, saya kira saya akan menganggapnya sukses,” katanya hari Minggu ini, dalam percakapannya dengan pengguna Twitter. Musk telah menunjukkan risiko bahwa kegagalan satu mesin dapat menyebabkan yang lain meledak secara berurutan dan menghancurkan landasan peluncuran, yang membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk memperbaikinya.

Tahap atas pesawat ruang angkasa sudah melakukan uji terbangnya sendiri mulai tahun 2021. Setelah beberapa upaya, akhirnya berakhir dengan apa yang secara halus disebut RUD (pembongkaran cepat tidak terjadwal, Pembongkaran cepat yang tidak terduga), yaitu jatuh, Starship SN15 berhasil mendarat dalam posisi vertikal pada tahun 2021 setelah naik beberapa kilometer ke stratosfer. SpaceX digunakan untuk memulihkan roket Falcon-nya berulang kali, yang dengannya ia meluncurkan satelit dengan sifat berbeda.

READ  Berita terbaru tentang krisis antara Rusia dan Ukraina

Hingga saat ini, tim SpaceX telah menyelesaikan beberapa tes penerbangan suborbital dari tahap atas Starship Starship, berhasil mendemonstrasikan pendekatan yang belum pernah ada sebelumnya untuk penerbangan terkontrol. Tes penerbangan ini membantu memvalidasi desain kendaraan, menunjukkan bahwa pesawat ruang angkasa dapat terbang melalui tahap masuk subsonik sebelum menghidupkan kembali mesinnya dan beralih ke konfigurasi vertikal untuk mendarat.

Selain menguji tahap atas Starship, tim melakukan beberapa pengujian pada roket Super Heavy baja tahan karat yang berkilau, yang ditenagai oleh mesin berbahan bakar metana, termasuk uji tembak simultan dari 31 mesin Raptor. Rudal tersebut akan diluncurkan dari menara peluncuran dan pengumpulan rudal tertinggi di dunia, setinggi 146 meter.

SpaceX memiliki kontrak $ 3 miliar dari NASA untuk membawa astronot ke permukaan bulan mulai tahun 2025, yang diharapkan menjadi pendaratan astronot pertama dalam lebih dari 50 tahun. Para astronot di kapsul Orion akan melakukan perjalanan bolak-balik, tetapi akan turun ke Bulan menggunakan pesawat ruang angkasa di tingkat atas pesawat ruang angkasa.

Dalam mengesahkan tes pertama ini, FAA juga memberikan informasi tentang tes kedua dan ketiga: “Pada penerbangan pertama Starship/Super Heavy, Super Heavy diharapkan mendarat dan menyelam di Teluk Meksiko, dan pesawat ruang angkasa mendarat di Samudra Pasifik Utara. Sebuah peristiwa diharapkan.” Meledak ketika pesawat ruang angkasa menabrak permukaan Samudra Pasifik Utara.” mengatakan dalam sebuah dokumen tertanggal Jumat. “Pada penerbangan kedua dan ketiga, Super Heavy akan turun dan tenggelam di Teluk Meksiko, sedangkan pesawat ruang angkasa akan hancur saat masuk kembali ke atmosfer, dengan bidang fragmentasi di Samudra Pasifik Utara,” tambahnya.

Anda bisa mengikuti Tema di dalam FacebookDan Twitter Dan Instagramatau daftar di sini untuk menerima Buletin mingguan.

READ  Seorang manajer menewaskan sedikitnya 6 orang dalam serangan di dalam gudang Walmart di Virginia, AS.