SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Email Rahasia dari Bank of Principal Notables: “Kejahatan, Ilegal, Penjara… Kami akan menghancurkan HDD!”

Email Rahasia dari Bank of Principal Notables: “Kejahatan, Ilegal, Penjara… Kami akan menghancurkan HDD!”

Bagaimana jaringan penyuapan Odebrecht, arsitek penjarahan Petróleos de Venezuela (PDVSA) senilai 2.000 juta dolar dan sejumlah besar pemimpin Partai Revolusioner Institusional Meksiko (PRI) berhasil menyembunyikan rahasia keuangan mereka yang tak terhitung di sebuah bank kecil tanpa menimbulkan kecurigaan? Lebih dari 9.300 kilometer dari Mexico City? Jawabannya harus ditemukan dalam operasional sehari-hari Banca Privada d’Andorra (BPA).

Dan dalam komunikasi internal lembaga keuangan ini, yang dikelola oleh 7.000 juta, menjadi entitas keempat di Andorra, negara kecil berpenduduk 79.000 antara Spanyol dan Prancis, dilindungi hingga 2017 oleh kerahasiaan perbankan.

Manajemen BPA telah membuat peta jalan untuk memeras uang kotor pelanggannya, menyembunyikan informasi penipuan dan memastikan keamanan “pajak dan kriminal” entitas. Hal ini dikonfirmasi oleh puluhan email dari mantan karyawan yang disertakan dalam laporan yang dirilis oleh PwC Audit pada Juni 2022.

Menelusuri pesan tersebut memberikan gambaran bagaimana bank ini dapat menerima uang tanpa mengaktifkan alarm yang dicurigai oleh para pemimpin PRI seperti Gubernur Negara Bagian Meksiko, Alfredo del Mazo; mantan Perwakilan Oscar Lara Arechiga dan Francisco Arroyo Vieira; Senator Silvana Beltronis, putri mantan presiden Tricolor Manlio Fabio Beltronis. Atau Juan Ramón Collado, pengacara mantan Presiden Enrique Peña Nieto (2012-2018). Semua kasus terdeteksi oleh EL PAÍS.

Dan email dari mantan pekerja menunjukkan bahwa manajemen bank ini, yang pada tahun 2012 menampung 174 klien Meksiko yang berurusan dengan 243 juta, menyadari operasinya yang tidak normal. Termasuk dalam pesan “kejahatan”, “ilegal”, “penutup”, atau “situasi tidak wajar”, yang juga memperingatkan tentang jurang kriminal yang dapat ditimbulkan oleh modus operandi ini. Mantan karyawan tersebut takut akan “penjara atau diskualifikasi hingga 10 tahun”.

Hegene Sirko, salah satu pemilik bank, membantah tuduhan tersebut, menyebut entitas tersebut sebagai “model” dan mengatakan bahwa itu “beroperasi secara legal”.

Argentina, Meksiko, dan Uruguay

Email tersebut mengungkapkan bagaimana mantan karyawan anak perusahaan BPA di Argentina, Meksiko, dan Uruguay mengirimkan dokumen sensitif ke klien mereka dalam tas kerja dan tas komputer. Juga, bagaimana mereka takut akan pemeriksaan oleh regulator dan memperkirakan mereka akan berakhir “di penjara”. “Sulit untuk menyembunyikan 300 halaman di dalam tas laptop atau ransel,” prediksi seorang karyawan pada Juli 2009 dalam email berisi salinan mantan Presiden Area Internasional Pablo Laplana dan mantan Wakil Manajer Umum Xavier Mayol. “Mentransfer dokumen memiliki dampak sebagai tindak pidana, saya akan masuk penjara dan saya tidak mempermainkannya atau mengizinkannya kepada siapa pun,” faktor lain yang mencurigakan sebulan kemudian dalam surat yang dikirim ke mantan eksekutif tersebut.

READ  Nilai tukar hari ini: Cari tahu harga dolar pada hari Minggu, 17 Oktober, dan produk apa yang paling terpengaruh oleh penurunan dolar

Dalam sebuah email kepada empat mantan CEO, termasuk Laplana, karyawan tersebut bersimpati pada tahun 2009 atas keengganan karyawan untuk menyampaikan informasi sensitif dari cek pelanggan dan kartu kredit. “Masalahnya lebih sensitif. Siapa pun yang takut lebih baik abstain karena satu-satunya alasan adalah penggelapan mata uang asing yang menahan Anda, itu adalah tindak pidana, terlepas dari apakah Anda seorang penduduk.” Surat lain dari Desember 2011 mengakui homoseksualitas di Amerika Latin: “Di Uruguay kami berada dalam situasi yang tidak biasa yang dapat mengakibatkan sanksi ekonomi hingga $300.000 dan diskualifikasi hingga 10 tahun.”

Menurut korespondensi, manajemen bank diduga bermanuver untuk menyimpan informasi tentang pelanggan yang memasukkan uang ke bank melalui biro pertukaran, sebuah mekanisme yang dikaitkan polisi Andorra dengan skema pencucian uang karena sulitnya melacak dana tersebut. Pengungkapan informasi ini – menurut email lain – akan membawa “risiko besar bagi mereka yang berada di sini dan bagi Bank jika dilakukan pemeriksaan”. “Setiap bulan, saya harus memutuskan bagaimana mengeluarkan dokumen, apakah itu ada di tas kerja saya atau di tas salah satu eksekutif BPA yang saya serahkan semua yang saya bisa untuk lewat. Semua orang, tanpa kecuali,” mantan anggota lain dari lembaga keuangan ini mengaku pada Juli 2009.

Selain perusahaan pertukaran, sistem lain untuk mentransfer uang dari Amerika ke Andorra adalah jaringan perusahaan yang tidak jelas. Lumbung tempat uang beredar dari perusahaan Angkatan laut Panama dibuat oleh bank. Mekanismenya dikembangkan “tanpa dokumentasi pendukung”. Menurut auditor, hal itu dimaksudkan “untuk mempersulit penelusuran”. [el rastreo del dinero]Yang terakhir menyimpulkan bahwa “sumber dan tujuan akhir dari dana tersebut tidak diketahui.”

Untuk mencegah kebocoran, seorang karyawan mengusulkan sebuah rencana pada September 2009. “Keluar [la información] Dan jangan pernah menyimpannya di sini atau Anda memiliki tempat persembunyian, dengan banyak pengisi. Jika mereka menemukan kita suatu hari mengapa mengikuti saya karena kebocoran tetangga kita sudah mati [sic]dia menyarankan.

Dan kemungkinan kebocoran data telah menjadi obsesi. “Keputusan manajemen bank, kami akan menghancurkan hard disk,” aku seorang pekerja pada Januari 2011. Yang lain menambahkan pada Juni 2010: “Saya ingin tinggal di kantor sepanjang hari dengan komputer untuk menghapus semua yang diperlukan.”

Memformat hard drive

Analisis email menegaskan bahwa permintaan datang dari atas. Atas permintaan Joan Cejudo [exsubdirector general de la BPA y exmiembro del comité de cumplimiento]Perlu dilanjutkan dengan penghancuran fisik, selain format sebelumnya, dari hard drive yang disimpan di kantor di Argentina,” pungkas email lain.Pada Januari 2011, seorang karyawan menggambarkan penghapusan hard drive sebagai taktik untuk memastikan keamanan “fiskal dan kriminal” tenaga kerja Kontak lain mengungkapkan “Akan lebih mudah jika kita melakukan hal yang sama seperti yang kita lakukan di Meksiko, memasukkan database baru, dan memberi tahu mereka untuk tidak menyimpan surat apa pun.”

READ  Amerika Serikat telah mendukung proposal Organisasi Kesehatan Dunia untuk melakukan penyelidikan baru tentang asal usul virus Corona di China

Tindakan pencegahan yang dilakukan mantan pegawai yang dikirimkan secara tembusan ke alamat tersebut dimaksudkan untuk menyamarkan dugaan praktik pencucian uang yang dilakukan bank kepada kelompok kriminal. BPA memiliki agen konspirasi Odebrecht, jaringan pembayaran suap utama di Amerika Latin, dan sekelompok mantan pemimpin Chavista yang menjarah lebih dari 2000 juta dari perusahaan utama di Venezuela, Petróleos de Venezuela SA (PDVSA), menurut proses pengadilan. ..

Dalam surat mereka, karyawan mengakui kesalahan entitas. “Ini akan menjadi pemalsuan dokumen … dan ini hal yang biasa,” kata seorang pekerja bank ini, ketika, pada Maret 2015, dia turun tangan, memaksa pengadilan Andorra untuk menyelidiki kekayaan 80 klien Meksiko.

Email tersebut adalah bagian dari keluhan terhadap BPA yang diajukan oleh Badan Penyelesaian Entitas Perbankan Andorra (AREB), yang diterima untuk diproses Maret lalu. Surat-surat tersebut diduga mengungkapkan bahwa bank tersebut bekerja untuk menyembunyikan dana kejahatan dan “dana yang dipertanyakan”. Dan agar karyawan tahu asal-usulnya. Semua uang berasal dari subsidi pemerintah. bukannya berinvestasi [los fondos] Di pedesaan, mereka mengambilnya sampai Anda kehilangan kendali. Saya tidak tahu di mana mendapatkan AD. .

Uang kotor dari posisi senior di Kirchner

BPA juga diduga menjadi tujuan uang kotor hasil korupsi. Pada tahun 2010, dia menyelipkan sekitar $300.000 dalam transfer, yang ternyata merupakan suap. [sobornos] Ricardo Jaime”, akunya dalam sebuah surat dari Maret 2012. Jaime adalah Menteri Transportasi di pundi-pundi mantan Presiden Argentina Nestor dan Cristina Kirchner dan dihukum karena korupsi.

Seorang karyawan lembaga keuangan telah mengakui mendapatkan bukti pembayaran suap sebesar $250.000 kepada seorang hakim federal Argentina untuk menggagalkan penyelidikan terhadap entitas tersebut. “Ini menguntungkan kami sebagian karena mereka tidak lagi menyelidiki BPA secara langsung,” katanya dalam surat kepada mantan Deputy General Manager, Xavier Campos.

“di dalam kepatuhan (Kepatuhan) Kami tahu banyak hal, pertanyaannya adalah apakah kami mendokumentasikannya sebelum pemeriksaan dan jawabannya tidak, ”dia diberitahu melalui email lain.

Laporan PricewaterhouseCoopers mengungkapkan bahwa beberapa malapraktik yang dikumpulkan dalam email dimungkinkan oleh pimpinan entitas. Ini menyoroti bagaimana bank koresponden seperti JP Morgan, Deutsche Bank, UBS Stanford dan Commerzbank di Frankfurt meninggalkan bisnis dengan BPA antara 2010 dan 2014 karena masuknya dana yang asalnya dipertanyakan. “Praktek tidak wajar yang diduga dilakukan dengan sepengetahuan, keterlibatan, dan persetujuan dari CEO entitas dan beberapa anggota manajemen senior BPA.”

READ  Sepupu mereka terbunuh dalam kecelakaan I-10 tertentu

Karena itu, eksekutif kunci bank tersebut dituduh melakukan pencucian uang dalam berbagai kasus di Andorra. Mantan pejabat di Meksiko, Joan March Mason, tampaknya sedang diselidiki dalam penyelidikan terhadap Juan Ramón Collado, pengacara mantan presiden negara ini Enrique Peña Nieto (2012-2018); Mantan kepala zona internasional Pablo Laplana dituduh dalam artikel utama. Mantan CEO Joan Bao Mikel juga tercatat sebagai terdakwa dalam kasus investigasi jaringan suap perusahaan konstruksi Odebrecht.

Pemilik BPA: “Itu adalah bank yang beroperasi secara legal”

Higini Cierco, salah satu pemilik Banca Privada d’Andorra (BPA), menjawab kepada EL PAÍS bahwa dokumen dari tinjauan PWC adalah “laporan partisan” yang ditugaskan oleh pemerintah Andorra. “Ini adalah upaya baru untuk membenarkan penyitaan ilegal BPA,” katanya.
Circo menggambarkan bank tersebut sebagai “teladan dan menguntungkan” dan menambahkan bahwa bank tersebut beroperasi “secara ketat dan sesuai hukum”.
Laporan tersebut mengacu pada hal-hal yang tidak terkait dengan memorandum FinCEN, yang digunakan oleh pemerintah untuk menasionalisasi bank tersebut pada tahun 2015. BPA melaporkan semua klien yang berpotensi bermasalah kepada pihak yang berwenang, sesuai dengan peraturan Andorra. meningkatkan peraturan anti pencucian uang telah diakui oleh pengadilan Spanyol. Ketika saya melihatnya di tahun 2019.”
Cierco mengklaim bahwa gangguan tersebut merugikan 700 keluarga dan pekerja BPA dan karyawan anak perusahaannya di Spanyol, Banco Madrid. Ia menegaskan bahwa tindakan tersebut juga negatif bagi ratusan klien dan pemegang saham. “Kami kehilangan sekitar 500 juta euro dalam pengambilalihan ilegal,” katanya.
Menurutnya, tindakan terhadap bank tersebut merupakan hasil dari “memorandum verbale dari Kedutaan Besar AS di Madrid yang bertepatan dengan kepentingan gelap (pemerintah PP) untuk mendapatkan informasi dari klien tertentu BPA.” Mengacu pada novel Andorra dari klan Pujol [la familia del expresidente de la Generalitat Jordi Pujol ocultó entre 2006 y 2015 más de cinco millones] Dan upaya anggota yang disebut Polri untuk mendapatkan informasi tersebut.
Cierco dipanggil untuk bersaksi, atas permintaannya, di komite investigasi kongres yang menyelidiki tindakan tidak wajar dari berbagai kepala polisi.

[email protected]

Berlangganan di sini ke berita Dari EL PAÍS México dan terima semua informasi penting tentang urusan terkini di negara ini