SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Email yang bocor mengatakan mata-mata dan jenderal Putin mungkin telah mencegah perang nuklir

Email yang bocor mengatakan mata-mata dan jenderal Putin mungkin telah mencegah perang nuklir

Itu Ketegangan antara Ukraina dan Rusia Terus berlanjut. perang yang dimulai Presiden Rusia Vladimir Putin Tanggal 24 Februari tidak hanya menyebabkan ribuan orang tewas, tetapi juga keluarga yang terlantar, tanah yang hancur, dan keraguan yang tersisa tentang perbatasan yang bersedia diseberangi oleh pemimpin Kremlin untuk mencapai kemenangan atas negara tetangganya.

Memang, beberapa email telah bocor di mana jelas bahwa presiden Rusia bersedia memulai perang nuklir untuk mempertahankan wilayah Ukraina. Namun, mata-mata dari Dinas Keamanan Federal Rusia (FSB) dan jenderal terdekat mereka tampaknya mencegahnya.

Email yang dikirim ke Vladimir Usechkin, seorang aktivis HAM Rusia yang diasingkan di Prancis, dan dibagikan dengan Newsweek bertanggal 17 Maret, 21 Maret, dan 12 April tahun ini.

Tampaknya Putin ingin memulai perang nuklir untuk akhirnya mengalahkan Ukraina. Namun, lamarannya gagal karena mata-mata FSB menolak dan memberinya serangkaian argumen tentang konsekuensi mengerikan dari keputusan tersebut.

Apa yang dikatakan email itu?

Dalam salah satu email 17 Maret, seorang agen bernama “Wind of Change” mengatakan FSB berharap “tidak melakukan apa-apa”, karena Rusia juga akan memainkan “pihak penerima”, menurut terjemahan tersebut. Ditulis oleh jurnalis Rusia Igor Suchko.

Mereka menulis: “Serangan nuklir besar-besaran: bahkan dengan asumsi bahwa secara teknis memungkinkan, bahwa semua mata rantai mengikuti semua perintah, yang saya tidak percaya lagi adalah kasusnya, itu masih tidak masuk akal. Serangan seperti itu akan menyerang semua orang.”

Pada 12 April, argumen lain masuk ke kotak masuk presiden, yang tampaknya masih mempertimbangkan kemungkinan menghadapi Ukraina dengan senjata nuklir.
Menurut metode yang disebutkan sebelumnya, agen tersebut mengatakan bahwa penggunaan senjata nuklir hanya berarti mengalahkan Rusia.

READ  Mereka membuat bir kerajinan yang didaur ulang dengan binatu dan air pancuran

Mereka menulis: “Argumen yang begitu kuat untuk konflik lokal akan menunjukkan kelemahan militer, yang bahkan tidak dapat dibatalkan oleh keberhasilan militer.” “Itu tidak akan mencapai apa-apa dan menimbulkan konsekuensi yang tak terbayangkan,” tambahnya.

Baca juga: Dia menghabiskan lebih dari 3.000 hari dalam penculikan: begitulah cara dia berhasil menipu korban dan melarikan diri

Selain itu, dia mencatat bahwa mata-mata dan jenderal tidak akan menyetujui serangan sampai mereka yakin bahwa Barat tidak akan membalas: “Bagaimanapun, misil masih perlu mengenai target, karena ‘intersepsi tidak seragam’ dari misil semacam itu di tanah kita bisa berimplikasi.” Sisi buruk itu akan meniadakan segalanya.

Email itu diakhiri dengan: “Putin sekarang telah menciptakan puncak masalah Rusia, karena dia menempatkan tuntutan politiknya di atas kenyamanan apa pun: militer, sosial, ekonomi… Kami tidak punya strategi.”

Beberapa minggu yang lalu, ada harapan bahwa krisis saat ini akan memaksa para pemimpin tertinggi negara untuk mengambil langkah mundur yang bertanggung jawab, menilai situasi dan mencari solusi nyata untuk situasi tersebut.

“Tapi sebaliknya kita melihat perilaku seorang pemain yang dikecewakan oleh emosinya saat dia mencoba memenangkan kembali taruhannya yang kalah dengan cara apa pun. Tidak ada yang menghentikannya, dan rombongannya setuju… Dia harus melihat bagaimana, bahkan beberapa dari kita menyeret diri kita di kaki kita, “Angin Perubahan” di email itu.

Apakah Putin menganggap perang nuklir?

Jelas bahwa Vladimir Putin akan mempertimbangkan untuk memulai perang nuklir, dan meskipun ada oposisi yang kuat, ada juga kemungkinan presiden akan mengabaikan pendapat, seperti yang dia lakukan ketika menentang invasi mata-mata di Ukraina.

“Ada banyak frustrasi dengan fakta bahwa jika Anda orang Rusia, Anda memiliki persediaan senjata nuklir yang sangat besar, yang seperti mengklaim status negara adidaya Anda,” Max Bergman, direktur Program Eropa di Pusat Studi Strategis dan Internasional. (CSIS), kepada Newsweek.Semacam terkait: Anda tidak dapat benar-benar menggunakannya, yang dapat Anda lakukan hanyalah mengancam untuk menggunakannya.

READ  Beginilah cara mereka menembak anjing yang paling lama berada di penampungan

Apa yang terjadi setelah informasi itu dirilis?

Menurut Newsweek, Vladimir Usychkin, seorang aktivis hak asasi manusia, dianiaya dan dicari oleh agen atas pembunuhannya.

Mata-mata akan menembak dia dan keluarganya pada bulan September tahun ini. Bahkan, potensi serangan akan menjadi berita.

Menurut EFE, pria itu “tidak terluka berkat jurnalis Christo Grosev dari platform investigasi Bellingcat”.

“Saya tidak mengatakannya sebelumnya, tetapi itu memainkan peran yang sangat penting (…) itu menyelamatkan hidup saya. Informasi Anda dan informasi dari sumber Anda membantu saya dan mereka yang peduli dengan keamanan saya untuk mencegah pembunuhan saya,” lapor Usishkin. dalam sebuah wawancara dengan jurnalis Ukraina Yulia Latynina, diposting di YouTube.

Baca juga: Mayat anak-anak ditemukan di dalam kulkas Boston

* Diarios Group America (GDA) tempat Anda berada Globalismeadalah jaringan media terkemuka yang didirikan pada tahun 1991, yang mempromosikan nilai-nilai demokrasi, jurnalisme independen, dan kebebasan berekspresi di Amerika Latin melalui jurnalisme berkualitas untuk pemirsa kami.

Berlangganan di sini Untuk menerima buletin kami tentang berita harian, opini, dan rencana untuk akhir pekan, Qatar 2022, dan banyak opsi lainnya langsung ke email Anda.

asf/rcr