SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tamparan yudisial baru untuk Donald Trump karena surat kabar Mar-a-Lago  internasional

Tamparan yudisial baru untuk Donald Trump karena surat kabar Mar-a-Lago internasional

“Hukumnya jelas” dan pengadilannya kuat. Para hakim membatalkan keputusan hakim Florida untuk menunjuk seorang ahli independen dan memblokir penyelidikan Departemen Kehakiman atas dokumen, banyak di antaranya dirahasiakan, disita dari penggeledahan di rumah Donald Trump Mar-a-Lago di Palm Beach, Florida). Keputusan untuk membatalkan tinjauan ahli atas dokumen tersebut merupakan kemunduran yudisial baru bagi Donald Trump. Prinsipnya, putusan itu membuka jalan bagi penyidikan, meski mantan presiden itu masih berpeluang ke Mahkamah Agung.

Salah satu taktik Trump yang biasa adalah mencoba menunda dan menggagalkan penyelidikan sementara tantangan pengadilan berlanjut. Berkat salah satu sumber tersebut, hakim federal Florida Eileen M. Cannon, yang ditunjuk sendiri oleh Trump sesaat sebelum pemecatannya, Departemen Kehakiman dan FBI diperintahkan untuk menghentikan pekerjaan investigasi mereka Semua dokumen dalam registri sementara ahli swasta memeriksanya. Tujuannya adalah untuk melihat apakah hal itu dapat mempengaruhi hak istimewa pengacara-klien (yang melindungi kerahasiaan profesional dalam hubungan orang yang diselidiki dengan pengacara mereka) atau hak istimewa eksekutif (yang memungkinkan eksekutif untuk menolak informasi tentang proses yang sedang berlangsung kepada otoritas lain, seperti legislatif atau yudikatif). ), meskipun Trump tidak lagi memegang jabatan publik.

Pengadilan banding Atlanta yang sama yang mengeluarkan keputusannya pada hari Kamis Dan sudah ditangguhkan sementara September lalu menghentikan penyelidikan Berkenaan dengan dokumen-dokumen yang tergolong rahasia atau diklasifikasikan yang disita oleh FBI pada awal Agustus pukul Rekor Mar-a-Lago. Sekarang, dia mengeluarkan keputusan berdasarkan perintah tersebut, dengan hukuman yang membuat Hakim Cannon berada di posisi yang sangat buruk: “Hukumnya jelas. Kami tidak dapat membuat aturan yang mengizinkan siapa pun tunduk pada surat perintah penggeledahan untuk mencegah penyelidikan pemerintah. setelah perintah dilaksanakan. Kita juga tidak bisa membuat aturan yang hanya mengizinkan mantan presiden untuk melakukannya.” . di akhir keputusan setebal 21 halamannya.

READ  Mereka menaikkan tingkat siaga di dekat Gunung Berapi Mayon, dan meminta evakuasi di wilayah Filipina

Selain itu, pengadilan mencatat bahwa hakim tidak kompeten untuk mengeluarkan keputusannya, yang dibenarkan oleh fakta pengecualian bahwa penggeledahan dilakukan di rumah mantan presiden. Para hakim memberikan perintah ini kepadanya sebagai koreksi: “Sungguh tidak biasa perintah pengadilan dilaksanakan di rumah mantan presiden, tetapi tidak dengan cara yang akan memengaruhi analisis hukum kami atau memberikan izin kepada pengadilan untuk campur tangan dalam penyelidikan yang sedang berlangsung,” kata ketiga hakim tersebut, dua di antaranya ditunjuk oleh Trump sendiri. . Mereka menambahkan, “Membuat pengecualian khusus di sini akan menantang prinsip pendirian bangsa kita bahwa hukum kita berlaku ‘untuk semua, terlepas dari jumlah, kekayaan, atau pangkat’.”

presiden sebelumnya Tindakan pencegahan telah diajukan ke Dewan Tertinggi yang membuka penyelidikan mengenai dokumen rahasia. Mahkamah Agung memiliki sembilan anggota dan mayoritas konservatif enam banding tiga. Selain itu, tiga hakim diangkat oleh Trump sendiri selama masa kepresidenannya. di Keputusan singkat yang tidak termotivasi diterbitkan pada bulan Oktober, Mahkamah Agung puas dengan mengatakan bahwa banding Trump tidak dapat diterima. Mungkin dia menganggap bahwa jika ada tindakan pencegahan, belum waktunya untuk bertindak.

Sekarang, bagaimanapun, apa yang diharapkan sekarang adalah bahwa Trump akan sekali lagi mengajukan banding atas keputusan baru tersebut, dalam salah satu kasus paling bermuatan politis yang mempengaruhi mantan presiden dan kandidat untuk pemilihan presiden 2024. Terlepas dari komposisinya, Mahkamah Agung telah mengeluarkan keputusan sebelumnya. kesempatan Keputusan yang bertentangan dengan kepentingan Trump, meskipun tidak satupun dari mereka berada dalam keadaan sepenting ini.

Bergabunglah dengan EL PAÍS untuk mengikuti semua berita dan membaca tanpa batas.

Berlangganan

Mantan presiden sedang diselidiki atas kemungkinan kejahatan terkait dengan menghalangi keadilan, penyembunyian yang disengaja, memindahkan atau mengubah dokumen publik, dan pelanggaran Undang-Undang Spionase, tampaknya karena penyimpanan dokumen keamanan nasional yang disengaja, menurut isi surat perintah penggeledahan. . Ini adalah pelanggaran yang dapat dihukum dengan denda atau penjara.

READ  Trump menghadapi potensi pengembalian pajak sebesar $100 juta, menurut New York Times

Ikuti semua informasi internasional tentang Facebook s Twitteratau di Buletin mingguan.