SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Facebook menghindari larangan Uni Eropa pada data WhatsApp saat pengawasan meningkat

Facebook Inc telah lolos dari kemungkinan larangan Uni Eropa atas penggunaan data pelanggan WhatsApp, tetapi menghadapi penyelidikan terhadap persyaratan dan layanan baru yang telah memicu kemarahan di kalangan pendukung konsumen.

Dewan Perlindungan Data Eropa, panel otoritas UE, mengatakan pada hari Kamis bahwa praktik Facebook yang terkait dengan data WhatsApp harus diteliti “sebagai prioritas” oleh pengawas privasi Irlandia, regulator utama kawasan itu.

“Mengingat tingginya potensi pelanggaran khususnya keselamatan, keamanan dan integritas WhatsApp” dan unit Facebook lainnya, “EDBB menganggap masalah ini memerlukan penyelidikan lebih lanjut,” kata badan Uni Eropa dalam sebuah pernyataan.

WhatsApp mengumumkan perubahan kebijakan pada Januari, tetapi harus menunda memperkenalkannya hingga Mei, karena kebingungan dan reaksi pengguna tentang data yang dikumpulkan oleh layanan perpesanan dan bagaimana ia membagikan informasi itu dengan induk Facebook.

Awal pekan ini, aktivis hak-hak konsumen mengajukan keluhan terhadap WhatsApp karena diduga “agresif” memperkenalkan kebijakan yang tetap “tidak jelas”.

Dalam keputusan hari Kamis, EDPB berhenti memberlakukan larangan sementara di seluruh Uni Eropa pada akses data, seperti yang diminta oleh komisaris privasi data Hamburg.

Otoritas Jerman pada Mei memberlakukan perintah larangan tiga bulan di Facebook untuk mencegahnya mengumpulkan data pengguna Jerman dari unit WhatsApp-nya, dan meminta regulator Uni Eropa untuk membuat keputusan blok-lebar.

Komisi Perlindungan Data Irlandia mengatakan dalam sebuah pernyataan email pada hari Kamis bahwa Komisi Perlindungan Data Irlandia “telah melakukan penyelidikan mendalam terhadap pertemuan pengguna kebijakan privasi WhatsApp dengan materi dalam konteks penyelidikan transparansi.” Draf keputusannya telah dikirim ke rekan-rekan Uni Eropa pada bulan Desember, dan perlu persetujuan mereka sebelum penyelidikan dapat disimpulkan.

Keputusan ini saat ini terjebak dalam prosedur penyelesaian sengketa UE, karena gagal mendapatkan dukungan penuh dari semua pengawas data Eropa.

READ  Kekurangan chip, faktor utama penurunan pasar smartphone global: IDC

Otoritas Irlandia mengatakan akan “mempertimbangkan tindak lanjut peraturan yang sesuai karena mengidentifikasi hal-hal yang dibahas dalam keputusan EDPB yang belum ditangani” dalam penyelidikan WhatsApp yang lebih maju. Ia menambahkan bahwa pihaknya juga masih mengerjakan “penyelidikan berbasis keluhan terpisah” ke dalam “dasar hukum yang digunakan WhatsApp untuk memproses” dan bahwa “penyelidikan juga pada tahap lanjutan.”

Di bawah Peraturan Perlindungan Data Umum UE, pihak berwenang telah diberikan wewenang yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mendenda perusahaan hingga 4% dari penjualan tahunan mereka. Aturan tersebut juga menerapkan sistem yang menempatkan regulator yang berbasis di pusat pilihan UE untuk perusahaan yang bertanggung jawab untuk mengawasi mereka, meningkatkan ketegangan ketika kantor Irlandia bergulat dengan segunung investigasi dan rekan-rekan di tempat lain menuduhnya terlalu lambat.

Komisi Perlindungan Data Irlandia memiliki setidaknya 28 penyelidikan terbuka ke raksasa Silicon Valley, termasuk Apple Inc dan Google – yang semuanya memiliki basis Uni Eropa di Irlandia. Akun Facebook dari sembilan investigasi ini dan lebih banyak lagi yang tertunda di bisnis WhatsApp dan Instagram.

WhatsApp mengatakan menyambut baik keputusan untuk tidak memperpanjang perintah regulator Jerman di seluruh Uni Eropa, dengan mengatakan itu “berdasarkan kesalahpahaman mendasar mengenai tujuan dan efek pembaruan Persyaratan Layanan kami.”

“Kami tetap berkomitmen penuh untuk menyediakan komunikasi yang aman dan pribadi untuk semua orang dan akan bekerja dengan Komisi Perlindungan Data Irlandia sebagai regulator utama di wilayah tersebut untuk sepenuhnya menjawab pertanyaan yang diajukan oleh EDPB,” kata WhatsApp.

Johannes Kaspar, komisaris perlindungan data Hamburg hingga baru-baru ini yang telah meminta keputusan di seluruh UE, mengatakan dalam email bahwa dia menyesali “kurangnya keberanian” EDPB karena tidak melihat urgensi dalam kasus ini meskipun ada “keraguan tinggi” yang dia katakan tentang data Facebook pengolahan. – Bloomberg

READ  General Motors dan Lockheed Martin untuk mengembangkan kendaraan bulan generasi berikutnya