SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

FAO memperingatkan bahwa Korea Utara menghadapi kekurangan pangan yang parah

anak-anak di korea utara

Korea Utara menghadapi kekurangan pangan 860.000 ton tahun iniOrganisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO), yang memperingatkan “periode kesenjangan yang menantang” dalam beberapa bulan mendatang, memperingatkan.

Negara miskin itu, yang menghadapi berbagai sanksi internasional atas program nuklir dan balistiknya, telah berjuang selama bertahun-tahun untuk memenuhi kekurangannya yang kronis.

Tahun lalu, pandemi virus corona dan serangkaian badai dan banjir memberi tekanan pada ekonominya yang melemah, dan Pyongyang mengakui pada Juni bahwa mereka menghadapi “kekurangan pangan saat ini”.

Korea Utara berencana untuk memproduksi 5,6 juta ton biji-bijian “pada tingkat yang hampir rata-rata” tahun ini, menurut laporan Organisasi Pangan dan Pertanian tertanggal Senin.

Laporan tersebut menambahkan bahwa jumlah tersebut setara dengan 1,1 juta ton lebih sedikit dari yang dibutuhkan untuk memberi makan semua penduduknya.

Dengan impor yang diperkirakan mencapai 205.000 ton, negara itu akan menghadapi kekurangan sekitar 860.000 ton.

“Jika kesenjangan ini tidak cukup ditutupi oleh impor komersial atau bantuan makanan, rumah tangga mungkin mengalami periode kekurangan yang parah dari Agustus hingga Oktober.” FAO menambahkan.

Pyongyang menutup perbatasannya pada Januari tahun lalu untuk mencegah epidemi, dan akibatnya, perdagangannya dengan Beijing, dukungan utamanya, telah dikurangi seminimal mungkin karena pekerja bantuan internasional meninggalkan negara itu.

Selain itu, serangkaian badai baru-baru ini menyebabkan banjir yang menghancurkan ribuan rumah dan membanjiri area pertanian.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah membuat beberapa referensi tentang kesulitan dalam beberapa bulan terakhir, mencatat bahwa situasi makanan telah “tegang” dan meminta penduduk untuk bersiap menghadapi “situasi terburuk yang pernah ada”.

diktator Korea Utara.  Kim Jong Un
diktator Korea Utara. Kim Jong Un

Korea Utara menderita kelaparan nasional pada 1990-an, yang menewaskan ratusan ribu orang setelah jatuhnya Uni Soviet dan meninggalkan negara itu tanpa dukungan kritis.

READ  Lampu langit-langit di Spanyol - raksasa mencoba untuk mengalahkan rencana Spanyol untuk memotong tagihan listrik

Dalam pertemuan dengan para pemimpin satu partai, Kim mencatat bahwa “sektor pertanian tidak mematuhi rencana produksinya karena kerusakan yang disebabkan oleh topan tahun lalu” dan menuntut “tindakan diambil untuk memecahkan masalah.” Seperti dilansir kantor berita resmi Korea Utara (KCN).

Dalam hal ini, ia mendesak bahwa “mendapatkan panen yang baik (…) adalah prioritas utama” serta mengacu pada “masalah menangani sepenuhnya sifat darurat yang berlarut-larut” dari pandemi virus corona.

(Berdasarkan informasi dari AFP)

Baca terus: