SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

FBI meluncurkan penyelidikan setelah SMALLPOX ditemukan di fasilitas Merck saat membersihkan freezer

Beberapa agen federal sedang mencari 15 botol – termasuk lima yang telah diberi label yang mengkhawatirkan sebagai “cacar” – yang ditemukan di laboratorium obat di luar Philadelphia pada Selasa malam.

Botol, 10 di antaranya diberi label “vaksin” setelah virus yang digunakan untuk membuat vaksin cacar, ditemukan oleh seorang pekerja laboratorium yang sedang membersihkan freezer, menurut Centers for Disease Control.

Cacar diberantas pada tahun 1980 dengan kampanye vaksinasi massal yang sukses setelah membunuh sekitar 300 juta orang di abad ke-20 saja.

Sampel virus mematikan itu seharusnya disimpan hanya di dua laboratorium: kantor pusat CDC di Atlanta dan Institut Vektor di Koltsovo, Rusia.

FBI dan CDC sekarang sedang menyelidiki penemuan hari Selasa.

Lima belas botol, lima di antaranya diberi label “cacar”, ditemukan di laboratorium Pennsylvania pada Selasa malam. Di atas adalah sebotol vaksin cacar 2003

Penemuan itu dilaporkan dilakukan di fasilitas Merck's Upper Gwenydd di luar Philadelphia

Penemuan itu dilaporkan dilakukan di fasilitas Merck’s Upper Gwenydd di luar Philadelphia

FBI dan CDC sedang menyelidiki temuan hari Selasa.  Cacar seharusnya hanya disimpan di dua laboratorium di dunia: CDC di Atlanta dan laboratorium milik negara di Rusia

FBI dan CDC sedang menyelidiki temuan hari Selasa. Cacar seharusnya hanya disimpan di dua laboratorium di dunia: CDC di Atlanta dan laboratorium milik negara di Rusia

Agensi tidak segera menanggapi permintaan komentar dari DailyMail.com.

Hasilnya pertama kali dilaporkan oleh Berita Yahoo, yang memperoleh salinan peringatan yang dikirim ke Departemen Keamanan Dalam Negeri berjudul “Hanya Untuk Penggunaan Resmi”.

Tidak diketahui bagaimana botol-botol itu berakhir di fasilitas Merck di Montgomery County, Pennsylvania, atau apakah mereka benar-benar mengandung virus.

Apa itu cacar dan bagaimana penyebarannya?

cacar Cacar adalah penyakit serius yang mengancam jiwa yang disebabkan oleh virus cacar.

Seseorang mungkin tidak terlihat atau merasa sakit selama 7 hingga 14 hari setelah terpapar, tetapi pada awalnya Gejalanya meliputi demam tinggi, sakit kepala, nyeri punggung, dan muntah.

Sekitar sepertiga orang yang terkena penyakit ini meninggal.

Setelah gejala awal, ruam muncul di tingkat tubuh. Orang tersebut paling menular selama tahap ini.

READ  Tindakan 'Detoks' tidak akan membatalkan vaksin Covid, kata para ahli kepada pendukung anti-vaksin | berita AS

Ruam muncul di lidah, mulut dan tenggorokan. Kemudian menyebar ke wajah, lengan, badan, dan kaki.

Benjolan berisi nanah, juga disebut pustula, terbentuk dan mulai berkeropeng dan mengeluarkan cairan selama sekitar 10 hari.

Hal ini menyebar sebagian besar dengan tatap muka untuk waktu yang lama karena partikel pernapasan. Virus ini juga menyebar dengan berbagi seprai, handuk, dan pakaian.

Sumber: Klinik Cleveland

Setelah ditemukan, vial langsung diamankan dan fasilitas yang telah diangkat ditutup Rabu malam.

“Merck sedang dalam proses mencari tahu mengapa itu ada di sana,” kata sumber itu kepada NBC10, Rabu.

Merck tidak segera menanggapi permintaan komentar dari DailyMail.com.

“Tidak ada indikasi bahwa siapa pun telah terpapar sejumlah kecil botol beku,” kata juru bicara CDC kepada Yahoo.

Botol beku yang disebut “cacar” secara tidak sengaja ditemukan oleh seorang pekerja laboratorium saat membersihkan lemari es di fasilitas yang melakukan penelitian vaksin di Pennsylvania.

Penemuan itu dilakukan di fasilitas Merck Upper Gwynedd di North Wales, sekitar 30 mil barat laut Philadelphia, menurut WCAU.

CDC dan mitra administrasi dan penegakan hukumnya sedang menyelidiki, dan isi botol tampaknya utuh. Pekerja lab yang menemukan termos itu mengenakan sarung tangan dan masker wajah. “Kami akan memberikan rincian lebih lanjut saat tersedia,” kata juru bicara perusahaan.

Insiden tersebut kemungkinan akan memperbaharui pertanyaan tentang apa yang harus dilakukan dengan spesimen cacar dunia, yang disimpan hanya di dua laboratorium di dunia.

Cacar adalah infeksi yang disebabkan oleh virus cacar. Pasien mengalami demam dan ruam yang khas dan memburuk, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Kebanyakan orang Amerika tidak divaksinasi terhadap penyakit ini dan mereka yang mungkin mengalami gangguan kekebalan, yang berarti wabah dapat memiliki konsekuensi yang mengerikan.

Vaksin meninggalkan lesi seukuran uang receh yang secara bertahap membentuk kerak dan meninggalkan bekas luka, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Lesi menular sebelum kerak terbentuk, dan mereka yang menerimanya harus melindungi tempat vaksinasi dari bagian lain dari tubuh mereka dan dari orang lain.

READ  Musk mengatakan Starship mungkin siap untuk peluncuran orbit bulan depan, tetapi tinjauan FAA berlanjut - Spaceflight Now

Pada tahun 2014, seorang ilmuwan pemerintah membersihkan ruang penyimpanan tua di National Institutes of Health di Bethesda, Maryland – di luar Washington, D.C. – menemukan botol kaca berusia enam dekade yang berisi cacar beku-kering, menurut Washington Post.

Sampel dikemas dan dilupakan dalam kotak kardus. Pada saat itu, ini adalah penemuan pertama dari jenisnya di negara ini.

Pada 2019, sebuah ledakan di laboratorium milik negara Rusia yang berisi beberapa sampel mengirim seorang pekerja ke rumah sakit, meskipun Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan ledakan itu tidak terjadi di dekat stok, lapor Guardian. NPR.

Awal bulan ini, pendiri Microsoft dan filantropis Bill Gates mengatakan AS dan Inggris harus menginvestasikan “puluhan miliar” dalam penelitian virus, termasuk bagaimana mencegah serangan cacar di tempat-tempat seperti bandara, menurut Berita Yahoo.

“Jadi, dikombinasikan dengan pesan iklim dan pertempuran berkelanjutan melawan penyakit bagi orang miskin, kesiapsiagaan pandemi adalah sesuatu yang akan sering saya bicarakan,” katanya dalam sebuah wawancara dengan pejabat kebijakan kesehatan Inggris Jeremy Hunt.

Bagaimana virus mematikan yang menewaskan hampir 300 juta orang di abad ke-20 itu akhirnya bisa diberantas?

Penyakit ini menyebabkan benjolan atau lepuh berisi nanah yang menutupi tubuh.  Di atas, seorang pria tak dikenal dengan cacar di foto tidak bertanggal

Penyakit ini menyebabkan benjolan atau lepuh berisi nanah yang menutupi tubuh. Di atas, seorang pria tak dikenal dengan cacar di foto tidak bertanggal

Asal cacar tidak diketahui, tetapi deskripsi tertulis pertama dari virus serupa muncul di Cina pada abad keempat.

Biasanya berhasil dalam wabah penyakit dan dibawa ke Amerika Utara oleh pemukim Eropa pada abad ke-17.

Sekitar sepertiga dari pasien yang terinfeksi meninggal. Mereka yang selamat terkadang memiliki berbagai bekas luka atau bahkan buta.

“Dasar vaksinasi” dimulai pada 1796 ketika dokter Inggris Edward Jenner memperhatikan bahwa pembantu rumah tangga yang terjangkit cacar sapi juga terlindungi dari cacar, menurut Center for Disease Control.

READ  "Clyde Spot" di Jupiter mulai terlihat sangat aneh

Pada abad ke-19, virus yang digunakan untuk membuat vaksin cacar berubah dari cacar sapi menjadi virus vaccinia. (Lima dari 15 termos yang ditemukan di Philadelphia pada hari Selasa diberi nama “Vacus.”)

Sebelum vaksin, vaccinia adalah cara umum untuk mencegah virus. Orang yang belum pernah menderita cacar air telah mengambil bahan dari lepuh orang yang terinfeksi dan menggaruknya di lengan mereka atau menghirupnya melalui hidung untuk mengembangkan kekebalan.

Cacar membunuh sekitar 300 juta orang di abad ke-20 sebelum diberantas melalui kampanye vaksinasi besar-besaran.  Di atas, seorang anak yang divaksinasi di New York pada tahun 1938

Cacar membunuh sekitar 300 juta orang di abad ke-20 sebelum diberantas melalui kampanye vaksinasi besar-besaran. Di atas, seorang anak yang divaksinasi di New York pada tahun 1938

Pada tahun 1948, virus itu menginfeksi sekitar 50 juta orang setiap tahun di seluruh dunia, menurut Siapakah.

Para ahli memperkirakan bahwa virus itu membunuh sekitar 300 juta orang di abad ke-20.

Ilmuwan Soviet Viktor Zhdanov mengusulkan kampanye vaksinasi global empat tahun yang dimulai pada tahun 1959, dan kampanye tersebut memperoleh dukungan global dengan bantuan uang AS pada tahun 1966 dan 1967, melalui program pemberantasan yang ekstensif.

CDC mencatat bahwa “laboratorium di banyak negara di mana cacar muncul secara teratur mampu menghasilkan lebih banyak vaksin lyophilized berkualitas tinggi.”

Faktor lain yang memainkan peran penting dalam keberhasilan upaya intensif termasuk pengembangan jarum jahit silang, pembentukan sistem pemantauan kasus, dan kampanye vaksinasi massal.

Kasus terakhir yang diketahui terjadi secara alami pada tahun 1977 di Somalia. Penyebaran alami terakhir di Amerika Serikat adalah pada tahun 1949.

Pada tahun 1980, Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan penyakit ini diberantas.

Pada titik ini, kebanyakan orang Amerika tidak divaksinasi terhadap penyakit ini dan mereka yang mungkin memiliki kekebalan yang berkurang, menurut the Berita Yahoo.

Sumber daya: Organisasi Kesehatan DuniaDan Pusat Pengendalian Penyakit AS