SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

FDI di Meksiko mencapai rekor tertinggi ketiga sejak 1999

Kementerian Ekonomi melaporkan bahwa Meksiko menerima $2.4831,7 juta dalam arus masuk FDI dari Januari hingga September 2021, meningkat 5,7% tahun-ke-tahun.

Seperti biasa, statistik ini membandingkan angka mentah dan kemudian disesuaikan karena ada lebih banyak informasi tentang operasi periode yang sesuai.

“Hal di atas menunjukkan pemulihan arus investasi asing langsung, sejalan dengan tren positif global, menurut data terbaru yang dikeluarkan oleh Konferensi Perdagangan dan Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNCTAD),” kata Kementerian Ekonomi dalam sebuah pernyataan.

Untuk periode yang sama, ini adalah jumlah tertinggi ketiga yang melihat pendaftaran online, sejak 1999, melampauinya pada level 2013 ($28,2 miliar) dan 2019 ($26,1 miliar).

Melihat kuartal ketiga tahun ini, FDI yang masuk ke Meksiko berjumlah $5,446 juta, di mana $3,539 juta merupakan investasi baru; 333 juta untuk reinvestasi dan 1574 juta untuk rekening antar perusahaan. Jumlah total dibandingkan dengan runtuhnya 1,279 juta pada periode yang sama tahun 2020, sudah diperbarui.

Secara global, peningkatan aliran masuk FDI pada dua kuartal pertama tahun 2021 memulihkan lebih dari 70% kerugian akibat pandemi COVID-19 pada tahun 2020.

Menurut UNCTAD, arus masuk ini pada paruh pertama tahun ini berjumlah sekitar $852 miliar, yang menunjukkan momentum pemulihan yang lebih kuat dari perkiraan.

Secara lebih luas, Organization for Economic Co-operation and Development (OECD) merilis perkiraan terbaru pada September 2021, yang memperkirakan bahwa pertumbuhan ekonomi global akan melambat 3,4% pada tahun 2020, tetapi juga memproyeksikan bahwa ekonomi global akan tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 5,7% pada tahun 2021 dan 4,5% pada tahun 2022, dengan asumsi dukungan kuat yang berkelanjutan dari kebijakan makroekonomi dan moneter yang akomodatif.

READ  Agen National Institute of Migration menemukan lebih dari 600 migran berdesakan di dua trailer di Veracruz

Di Meksiko, FDI awal yang tercatat pada Januari-September 2021 berasal dari 3.259 perusahaan dengan penyertaan modal asing, 3.721 kontrak kredit dan 23 badan hukum asing.

Berdasarkan jenis investasi (sumber pembiayaan), perolehan investasi asing langsung melalui reinvestasi dividen adalah 40,3%, diikuti oleh investasi baru (38,4%) dan rekening antar perusahaan (21,3%).

Berdasarkan sektor, manufaktur menyumbang cakupan 45,0%, sebelum pertambangan (14,0%); Jasa keuangan dan asuransi (10,9%); transportasi (10,0%); Perdagangan (6,0%) dan jasa perumahan sementara (4,6%). Sektor sisanya menyumbang 9,5 persen.

Adapun negara asalnya, Amerika Serikat mencapai 49,6%, disusul Spanyol (10,7%), Jepang (6,3%), Jerman (5,3%), dan Kanada (5,2%); Negara lain memberikan kontribusi sisanya sebesar 22,9%.

Total investasi, stagnan

Berbeda dengan kinerja positif investasi asing langsung, di antara ekonomi terbesar di Amerika Latin, Meksiko sejauh ini tertinggal dalam merevitalisasi investasi swasta setelah fase kritis krisis ekonomi akibat epidemi Covid-19.

Selama paruh pertama tahun ini, total investasi tetap (IFB) di Meksiko adalah 12,2% lebih rendah dari apa yang diamati selama periode yang sama pada 2019, menurut perhitungan berdasarkan angka yang dilaporkan oleh Institut Nasional Geografi dan Statistik.

Dalam hal pemulihan, Brasil memimpin, dengan kemajuan 19% untuk FIFA dibandingkan dengan paruh pertama 2019, menurut Institut Geografi dan Statistik Brasil (IBGE).

Disusul Peru dengan ekspansi 15,2%, dan Argentina dengan pertumbuhan 11,2%; Kolombia (+2%) dan Chili (+0,6%).

Di atas, menurut angka yang diterbitkan oleh Bank Cadangan Sentral Peru, Institut Statistik dan Sensus Republik Argentina (Indeks), Departemen Statistik Nasional Kolombia (Dane), dan Bank Sentral Chili.

[email protected]mencampur