SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fosil baru mengungkapkan salah satu mamalia darat terbesar yang pernah ditemukan - badak raksasa

Fosil baru mengungkapkan salah satu mamalia darat terbesar yang pernah ditemukan – badak raksasa

Sekitar 25 juta tahun yang lalu, badak raksasa dengan tinggi lebih dari 16 kaki menjelajahi Bumi. Ini adalah mamalia darat terbesar yang pernah hidup – tetapi sejarah evolusi dan penyebarannya ke seluruh Asia telah membuat para ilmuwan bingung.

Ahli paleontologi kini telah menemukan fosil spesies keenam baru badak raksasa yang telah punah, Paraceratherium linxiaense, yang menjelaskan bagaimana hewan tersebut bergerak melalui China, Mongolia, Kazakhstan, dan Pakistan. Itu tim peneliti, dipimpin oleh Ding Tao dari Institute of Vertebrate Paleontology and Paleoanthropology, dan menerbitkan temuan 2015 di Studi baru Minggu ini di jurnal Communications Biology.

Para peneliti telah menemukan fosil tengkorak, tulang rahang, dan gigi yang diawetkan dengan sempurna dengan atlas terkait, bagian tubuh tempat kepala terhubung ke tulang belakang. Fosil lain terdiri dari tiga tulang belakang.

268150-web.jpg
Rekonstruksi ekologi badak raksasa dan pendampingnya di Cekungan Linxia selama Oligosen.

Chen Yu


Sisanya memberikan detail yang cukup bagi tim untuk membangun model 3D digital dan membandingkannya dengan badak raksasa lainnya – mengarahkan mereka untuk mengklasifikasikan spesies baru, dibedakan dengan lehernya yang lebih panjang dan lebih fleksibel.

Fosil langka, yang ditemukan di Provinsi Gansu, Cina, di perbatasan timur laut Dataran Tinggi Tibet, berasal dari Oligosen akhir, era yang berlangsung dari sekitar 34 juta tahun yang lalu hingga sekitar 23 juta tahun yang lalu.

Badak raksasa jauh lebih besar daripada badak modern, diperkirakan tingginya sekitar 16 kaki di bahu, dan beratnya lebih dari 40.000 pon. Mereka juga kekurangan tanduk.

268149-web.jpg
Distribusi dan migrasi Paraceratherium di Eurasia Oligosen. Situs spesies Oligosen awal disorot dengan warna kuning, dan merah menunjukkan spesies Oligosen akhir.

IVPP


Penemuan ini menyoroti bagaimana wilayah tersebut telah berubah sejak kepunahan makhluk besar ini.

Dalam artikel mereka, para peneliti menulis: “Ada kemungkinan bahwa wilayah Tibet menampung beberapa daerah dengan ketinggian lebih rendah, mungkin kurang dari 2.000 meter selama Oligosen, dan subspesies badak raksasa dapat menyebar dengan bebas di sepanjang pantai timur Lautan Tethys. dan mungkin melintasi beberapa dataran rendah di wilayah ini.” “belajar.

Para peneliti menemukan bahwa pada awal Oligosen, hewan tersebut menyebar ke barat hingga Kazakhstan, dengan keturunan berkembang ke Asia selatan, kemudian kembali ke utara untuk melintasi wilayah Tibet untuk menghasilkan P. linxiaense dan akhirnya ke timur di Cekungan Linxia.

“Kondisi tropis akhir di Oligosen memungkinkan badak raksasa kembali ke utara ke Asia Tengah, yang berarti bahwa wilayah Tibet belum setinggi dataran tinggi,” kata Deng.

READ  Statistik untuk COVID-19 | 26 Mei 2021 | Pos terdepan yang hilang dari pantai