SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi: Pemindaian otak pasien coronavirus menunjukkan hilangnya materi abu-abu 'signifikan' dari waktu ke waktu

Studi: Pemindaian otak pasien coronavirus menunjukkan hilangnya materi abu-abu ‘signifikan’ dari waktu ke waktu

Analisis pemindaian otak dari orang yang terinfeksi COVID-19 Para peneliti menyarankan pola yang konsisten dari hilangnya materi abu-abu dari waktu ke waktu, kata para peneliti.

Para peneliti yang berafiliasi dengan Universitas Oxford Hasil yang dipublikasikan Sebelum peer review medRxiv minggu ini, berdasarkan data dari UK Biobank. Mereka membandingkan pemindaian otak yang diambil sebelum pandemi dengan pemindaian yang dilakukan sekitar tiga tahun kemudian di antara 394 pasien virus corona. dan 388 kontrol yang cocok. Analisis lain termasuk 15 pasien rawat inap dibandingkan dengan 379 orang yang tidak dirawat di rumah sakit.

“Temuan kami secara konsisten berhubungan dengan hilangnya materi abu-abu di daerah kortikal-limbik yang secara langsung terkait dengan sistem penciuman dan pengecapan utama,” atau area otak yang terkait dengan persepsi bau dan rasa, tulis para penulis.

Berapa jumlah alkohol yang dapat membahayakan otak, saran studi

Penulis penelitian mengatakan rangkaian awal pemeriksaan pra-pandemi mendukung temuan, karena membantu membedakan efek COVID-19 dari kondisi kesehatan pasien yang sudah ada sebelumnya.

Tiga area yang mengungkapkan “kehilangan signifikan” ketebalan dan volume materi abu-abu di antara pasien COVID-19 adalah “parahippocampal gyrus, korteks orbitofrontal lateral, dan insula superior,” kata para peneliti, menambahkan kemudian bahwa “efek samping terkuat dari COVID -19 dapat dilihat terutama di belahan otak kiri.

Hasil dari membandingkan pasien yang dirawat di rumah sakit “tidak signifikan”, tetapi penulis mencatat hasil yang “relatif mirip” dengan kelompok pasien virus corona yang lebih besar, “serta hilangnya materi abu-abu yang lebih besar di korteks cingulate, nukleus pusat amigdala dan hipokampus. kornu ammonis.”

Terlebih lagi, para peneliti mencatat “sejumlah besar kasus ringan,” dan menulis, “Ada kebutuhan mendasar untuk informasi lebih lanjut tentang efek otak dari penyakit bahkan dalam kasus yang paling ringan.”

READ  Siapa yang akan membeli Big John, triceratop terbesar yang pernah ditemukan?

Klik di sini untuk liputan lengkap tentang virus corona

Tim berhenti membangun hubungan sebab akibat karena desain penelitian, namun menyatakan keyakinan pada hasilnya. Penelitian ini memiliki keterbatasan, seperti kurangnya gangguan oleh pasien oleh faktor-faktor seperti saturasi oksigen, karena tidak tersedianya data, sementara keterbatasan lainnya termasuk “sejumlah kecil peserta dari latar belakang Asia, kulit hitam, atau etnis selain kulit putih”, dan masalah lain yang memerlukan ekstraksi kasus COVID-19 di antara semua kontrol dari kelompok uji dengan akurasi yang bervariasi.

“Dengan menggunakan metode instrumental, objektif, dan kuantitatif, kami dapat mendeteksi pola spasial yang konsisten dari hilangnya materi abu-abu di daerah otak limbik yang membentuk jaringan penciuman dan pengecap. Dan apakah perubahan abnormal ini merupakan ciri khas penyakit (atau virus). itu sendiri) menyebar di otak, dapat mewakili suatu titik Kerusakan prospektif dari sistem limbik, termasuk memori, untuk pasien ini masih harus diselidiki.”