SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fosil reptil terbang yang pernah menguasai langit telah ditemukan lebih besar dari sebelumnya

Fosil reptil terbang yang pernah menguasai langit telah ditemukan lebih besar dari sebelumnya

“Saat itu hampir tengah malam ketika kami selesai melepasnya, dan kami mengangkat sekitar 400 pon dari pantai dengan lampu depan dan lampu depan kami,” kata Brusatte. “Itu benar-benar yang paling menegangkan bagi saya sejauh penemuan di lapangan.”

Fosil yang hampir lengkap menemukan sekitar 70 persen kerangka yang terperangkap di dalam batu, kata Brusatte, pterosaurus terbaik yang pernah ditemukan di Skotlandia. Itu juga yang terbesar dari jenisnya yang pernah ditemukan dari Jurassic العصرMenurut para ilmuwan yang memberikan rincian penemuan itu dalam sebuah penelitian yang diterbitkan Selasa di jurnal Current Biology.

Para peneliti menyebut spesies itu sayang sgiathanach (diucapkan yark ski-an-ach) berarti “pterodactyl reptil” dalam bahasa Gaelik. Reptil terbang hidup hampir 170 juta tahun yang lalu dan menguasai langit dengan lebar sayap lebih dari 8 kaki, kira-kira setara dengan elang laut modern.

Para peneliti menggunakan CT scan tengkorak pterosaurus, yang digambarkan di sini, untuk mempelajari bentuk otaknya.Gregory F Funstone

Brusatte dan rekan-rekannya mengambil sampel irisan tipis tulang untuk analisis forensik sistem kerangka. Mereka menemukan bahwa hewan itu belum menjadi pterosaurus dewasa dan masih tumbuh ketika mati. Para peneliti juga menggunakan computed tomography untuk mempelajari tengkorak dan telinga spesimen Skotlandia.

“Kami dapat melihat dari pemindaian seperti apa otak hewan ini, yang gila jika Anda mengira usianya 170 juta tahun,” kata Brusatte.

Ilustrasi seorang seniman tentang pterosaurus di Isle of Skye.Natalia Jagelska

pterosaurus adalah Vertebrata pertama yang mengembangkan penerbangan bertenaga, menggunakan sayapnya yang diperpanjang untuk mengepakkan dan menghasilkan daya angkat untuk mendorongnya di udara. Makhluk-makhluk ini hidup selama zaman dinosaurus, dari 230 juta tahun yang lalu di Trias hingga akhir periode Kapur, sekitar 66 juta tahun yang lalu, ketika peristiwa kepunahan massal yang tiba-tiba memusnahkan hampir tiga perempat dari semua tumbuhan dan hewan di dunia. alam semesta.

READ  Materi gelap memperlambat rotasi batang Bima Sakti

Spesimen pterosaurus telah ditemukan di seluruh dunia, Termasuk di BrasilCina dan Pegunungan Alpen Italia, tetapi fosil ini sangat langka. Jarang ditemukan tulang pterosaurus yang bertahan, kata Natalia Jagelska, Ph.D. Mahasiswa di University of Edinburgh dan penulis utama studi ini.

“Untuk bisa terbang, pterosaurus memiliki tulang berongga dengan dinding tipis, membuat sisa-sisa mereka sangat rapuh dan tidak layak untuk diawetkan selama jutaan tahun,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Sampel pterosaurus yang hampir lengkap sejak 170 juta tahun yang lalu akan membantu ahli paleontologi mengisi bagian dari catatan fosil yang terbatas, dan memberikan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana beberapa makhluk bersayap ini tumbuh menjadi seukuran pesawat tempur.