SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ledakan radio cepat yang misterius dan berulang-ulang ini bertindak seperti peluit luncuran angkasa

Ledakan radio cepat yang misterius dan berulang-ulang ini bertindak seperti peluit luncuran angkasa

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Semburan radio yang cepat, atau kilatan gelombang radio milidetik yang terang di luar angkasa, adalah salah satu misteri alam semesta yang paling bertahan lama – dan hal ini menjadi sedikit aneh.

Ledakan radio cepat pertama, atau FRB, terdeteksi pada tahun 2007, dan sejak itu, ratusan peristiwa cepat dan intens ini telah terdeteksi datang dari titik jauh di seluruh alam semesta. Dalam seperseribu detik, semburan tersebut dapat menghasilkan energi sebanyak yang dihasilkan Matahari dalam satu tahun atau lebih, menurut Pencarian sebelumnya.

Namun para astronom tidak memahami apa penyebabnya.

Kini, para ilmuwan telah memperhatikan pola aneh yang belum pernah terlihat sebelumnya dalam ledakan radio cepat berulang yang baru diamati yang disebut FRB 20220912A. Sebuah penelitian yang diterbitkan pada hari Rabu di Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society Detail penemuan tersebut, yang memberikan petunjuk berharga bagi para peneliti yang bertujuan untuk menemukan sumber fenomena tersebut sekaligus menawarkan misteri baru untuk diungkap.

Para astronom mendeteksi ledakan tersebut menggunakan Allen Telescope Array, atau ATA, yang berbasis di SETI Institute di California, yang mencakup 42 antena di Observatorium Radio Hat Creek di Pegunungan Cascade.

Tim mendeteksi 35 gelombang radio cepat dari satu sumber selama periode dua bulan.

Banyak FRB yang memancarkan gelombang radio yang hanya bertahan paling lama beberapa milidetik sebelum menghilang, sehingga FRB sulit untuk diamati. Tetapi Diketahui bahwa beberapa semburan radio terjadi berulang kali Dan penembakan semburan berikutnya memungkinkan para astronom melakukan hal ini Lacak sinyal ke galaksi yang jauh.

READ  California, Illinois, Washington mencabut pembatasan vaksin

Pada awalnya, FRB 20220912A tampak mirip dengan “repeater” lain yang dikenal, dan setiap ledakan yang terdeteksi berpindah dari frekuensi yang lebih tinggi ke frekuensi yang lebih rendah.

Namun pengamatan lebih dekat pada sinyal tersebut mengungkapkan sesuatu yang baru: penurunan nyata pada frekuensi tengah ledakan, yang bertindak seperti peluit luncuran angkasa.

Penurunan tersebut semakin terasa ketika para peneliti mengubah sinyal menjadi suara menggunakan not musik pada gambang. Nada tinggi melambangkan permulaan ketukan, sedangkan nada rendah berfungsi sebagai nada penutup.

Tim mencoba menentukan apakah ada pola dalam pengaturan waktu antara setiap ledakan, mirip dengan beberapa pola lainnya Semburan radio cepat berulang yang diketahui. Namun para peneliti tidak dapat mendeteksi satu pun kejadian di FRB 20220912A, yang juga menunjukkan bahwa peristiwa langit juga tidak dapat diprediksi.

“Pekerjaan ini menarik karena memberikan konfirmasi mengenai sifat-sifat FRB yang diketahui dan penemuan beberapa sifat baru,” kata penulis utama studi Dr. Sofia Shaikh, dari National Science Foundation. MPS-Meningkat Seorang rekan postdoctoral di SETI Institute, dalam sebuah pernyataan.

Setiap pengamatan terhadap ledakan radio yang cepat memberikan wawasan serta lebih banyak pertanyaan, kata para peneliti.

Para astronom menduga bahwa beberapa ledakan radio cepat mungkin berasal dari… Bintang magnetisInti bintang mati yang termagnetisasi kuat. Namun penelitian lain menunjukkan bahwa tabrakan antara bintang neutron padat atau bintang mati yang disebut katai putih mungkin menjadi penyebabnya.

“Kami berupaya mempersempit sumber semburan radio cepat ke objek ekstrem seperti magnetar, namun belum ada model yang dapat menjelaskan semua sifat yang diamati sejauh ini,” kata Sheikh.

Penelitian ini merupakan penelitian pertama yang mendeteksi semburan radio cepat menggunakan rangkaian Teleskop Allen, yang telah mengalami renovasi dalam beberapa tahun terakhir. Peningkatan berkelanjutan pada susunan ini tidak hanya akan memungkinkan para astronom melacak seberapa cepat perilaku semburan radio pada frekuensi yang berbeda, tetapi juga akan memungkinkan mereka mencari sinyal yang lemah.

READ  Penelitian baru menunjukkan mungkin ada big bang kedua

“Pekerjaan ini membuktikan bahwa teleskop baru dengan kemampuan unik, seperti ATA, dapat memberikan sudut pandang baru mengenai misteri semburan radio cepat yang luar biasa,” kata Sheikh.